Tag Archives: Rating: C

Review: Love for Sale 2 (2019)

Masih ingat dengan sosok Arini (Della Dartyan) yang mampu meluluhlantakkan hati (dan kehidupan) seorang pria penyendiri bernama Richard (Gading Marten) dalam pengisahan Love for Sale (Andibachtiar Yusuf, 2018)? Well… kisah perjalanan sang “gadis penjaja cinta” yang bekerja di sebuah perusahaan aplikasi kencan daring bernama Love Inc. tersebut berlanjut lewat Love for Sale 2. Kali ini, Arini ditugaskan untuk “mendampingi” Ican (Adipati Dolken), seorang pria berusia 32 tahun yang mulai kewalahan untuk menghadapi permintaan sang ibu, Rosmaida (Ratna Riantiarno), agar dirinya segera menikah. Oleh Ican, Arini diperkenalkan kepada sang ibu sebagai mantan kekasih di saat menjalani masa kuliah dahulu yang kini sedang bertugas di Jakarta. Rosmaida jelas merasa senang melihat kedekatan putera keduanya tersebut dengan seorang perempuan yang dirasakannya sangat memenuhi kriteria sebagai seorang menantu idaman: taat beribadah, pintar memasak, dan masih kental pemahamannya akan adat istiadat. Seperti halnya karakter Richard dalam Love for Sale, Ican mulai melihat perubahan yang dibawa Arini dalam kehidupannya dan merasakan hal yang berbeda ketika dirinya sedang menatap atau sedang bersama gadis tersebut. Ya, seperti ibunya, Ican sudah jatuh cinta dengan sosok Arini. Continue reading Review: Love for Sale 2 (2019)

Review: Terminator: Dark Fate (2019)

Merupakan film keenam dalam seri Terminatorwell… ketiga jika Anda menuruti titah kreator seri film ini, James Cameron, yang menganggap keberadaan tiga film terakhir dalam seri ini; Terminator 3: Rise of the Machines (Jonathan Mostow, 2003), Terminator Salvation (McG, 2009), Terminator Genisys (Alan Taylor, 2015), sebagai “sekuel tidak resmi” – Terminator: Dark Fate menjadi ajang reuni bagi aktor Arnold Schwarzenegger dan aktris Linda Hamilton yang untuk pertama kalinya kembali tampil bersama setelah membintangi Terminator 2: Judgment Day (Cameron, 1991). Diarahkan oleh Tim Miller (Deadpool, 2016) berdasarkan naskah cerita yang digarap David S. Goyer (Batman v. Superman: Dawn of Justice, 2016), Justin Rhodes, dan Billy Ray (Gemini Man, 2019), Terminator: Dark Fate menghadirkan elemen pengisahan yang akan mengingatkan banyak penontonnya pada alur cerita The Terminator (Cameron, 1984) dan Terminator 2: Judgment Day. Komposisi cerita tersebut jelas akan membantu banyak penonton dari generasi baru untuk memahami seluk beluk pengisahan dari seri film yang kini telah berusia lebih dari 35 tahun ini. Di saat yang bersamaan, mereka yang telah merasa familiar dengan tema cerita seri film ini tentu akan merasa bahwa Terminator: Dark Fate tidak mampu untuk menghadirkan sesuatu yang baru. Continue reading Review: Terminator: Dark Fate (2019)

Review: Zombieland: Double Tap (2019)

Masih ingat dengan Zombieland (2009)? Ketika dirilis sepuluh tahun lalu, film yang menjadi debut pengarahan bagi Ruben Fleischer (Venom, 2018) tersebut berhasil menarik perhatian para kritikus film dunia berkat penyegaran yang dilakukan presentasi ceritanya pada film-film dengan tema mayat hidup yang kala itu lumayan popular diproduksi di Hollywood. Kesuksesan komersial Zombieland juga memberikan andil tersendiri dalam mendorong nama para pemerannya ke jajaran aktor maupun aktris papan atas Hollywood – khususnya Jesse Eisenberg dan Emma Stone. Setelah selama beberapa tahun berada dalam tahap pengembangan, proses produksi sekuel Zombieland mulai menemui titik terang pada pertengahan tahun 2018 dengan Woody Harrelson, Eisenberg, Abigail Breslin, Stone beserta Fleischer kembali menempati posisi mereka sebagai jajaran pemeran dan sutradara film. Zombieland memang menarik ketika dirilis sepuluh tahun yang lalu namun apakah sekuelnya yang berjudul Zombieland: Double Tap akan mampu mengikuti kesuksesan film pertamanya? Continue reading Review: Zombieland: Double Tap (2019)

Review: Perempuan Tanah Jahanam (2019)

Setelah mengarahkan Gundala (2019) – yang direncanakan menjadi awal bagi keberadaan sebuah jagat sinematik film-film bertemakan pahlawan super bertajuk Bumilangit Cinematic Universe, Joko Anwar kembali ke ranah horor lewat Perempuan Tanah Jahanam. Meskipun dirilis setelah Gundala dan Pengabdi Setan (2017) – yang hingga saat ini masih tercatat sebagai film horor Indonesia dengan raihan jumlah penonton terbanyak sepanjang masa, benih pengisahan Perempuan Tanah Jahanam sendiri telah dikembangkan Anwar semenjak sepuluh tahun terakhir. Dalam kurun waktu tersebut, naskah cerita dari film yang juga direncanakan rilis internasional dengan judul Impetigore itu kemudian mendapatkan polesan yang lebih mendalam pada penataan konflik dan karakternya. Para penikmat film-film Anwar jelas dapat merasakan kehadiran berbagai elemen pengisahan horor yang pernah disentuh sang sutradara dalam film-film yang ia arahkan sebelumnya. Menyenangkan, meskipun presentasi tersebut seringkali tampil lemah akibat balutan cerita yang cenderung kurang matang pengolahannya. Continue reading Review: Perempuan Tanah Jahanam (2019)

Review: Maleficent: Mistress of Evil (2019)

Ketika dirilis lima tahun lalu, Walt Disney Pictures jelas meniatkan agar Maleficent (Robert Stromberg, 2014) dapat memberikan penyegaran pada kisah klasik Sleeping Beauty (Clyde Geronimi, Eric Larson, Wolfgang Reitherman, Les Clark, 1959) – dan, tentu saja, membuka kesempatan bagi rumah produksi tersebut untuk memiliki sebuah seri film komersial yang baru. Alih-alih memberikan fokus penuh pada sosok karakter Aurora, Maleficent justru memilih untuk menghadirkan sebuah sudut pandang baru bagi karakter Maleficent yang awalnya dikenal sebagai sosok antagonis namun kemudian dibentuk dengan karakterisasi baru yang menjelaskan imej buruk yang selama ini melekat pada dirinya. Hasilnya tidak mengecewakan. Meskipun kehadiran Maleficent tidak mendapatkan sambutan yang hangat dari kalangan kritikus film dunia, film yang dibintangi Angelina Jolie tersebut sukses mengumpulkan pendapatan komersial sebesar lebih dari US$750 juta dari perilisannya di seluruh dunia. Lima tahun mungkin terasa sebagai jeda waktu yang cukup lama untuk merilis sebuah sekuel namun Walt Disney Pictures jelas tidak akan melepaskan kesempatan begitu saja untuk mendapatkan keuntungan komersial lebih besar dari seri film yang juga menghadirkan penampilan akting dari Elle Fanning ini. Continue reading Review: Maleficent: Mistress of Evil (2019)

Review: The Sky is Pink (2019)

The Sky is Pink adalah film terbaru arahan sutradara Shonali Bose (Margarita with a Straw, 2015). Dengan naskah cerita yang ditulis Bose bersama dengan Nilesh Maniyar – yang juga membantu Bose dalam menuliskan naskah cerita Margarita with a Straw, The Sky is Pink berkisah tentang perjalanan kehidupan romansa pasangan Niren Chaudary (Farhan Akhtar) dan Aditi Chaudary (Priyanka Chopra Jonas) yang dituturkan dari sudut pandang puteri mereka, Aisha Chaudary (Zaira Wasim). Kehadiran Aisha Chaudary dalam kehidupan pernikahan Niren dan Aditi Chaudary sebenarnya cukup mengejutkan dan sempat tidak diharapkan karena catatan sejarah kesehatan kedua pasangan tersebut di masa lampau. Namun, dengan berbagai resiko kesehatan yang dapat saja diderita oleh sang anak, Niren dan Aditi Chaudary memilih untuk mempertahankan keberadaan sang anak dan berjanji akan berjuang sekuat tenaga demi kebahagiannya. Benar saja. Beberapa tahun semenjak kelahirannya, anak yang kemudian dinamai Aisha Chaudary tersebut didiagnosa lahir tanpa adanya sistem ketahanan tubuh yang normal. Niren dan Aditi Chaudary tidak menyerah dan melakukan segala hal untuk menjadikan kehidupan mereka menjadi lebih baik. Continue reading Review: The Sky is Pink (2019)

Review: The Peanut Butter Falcon (2019)

Masih ingat dengan kisah klasik Adventures of Huckleberry Finn yang ditulis oleh Mark Twain dan dirilis pertama kali di Inggris pada tahun 1884? Well… cerita petualangan seorang karakter anak laki-laki bernama Huckleberry Finn yang melarikan diri dari kehidupannya yang dirasa kelam untuk kemudian bertemu dengan seorang karakter pria bernama Jim dan lantas memulai petualangan bersama guna mencari kebebasan tersebut menjadi sumber inspirasi bagi film yang ditulis dan diarahkan oleh duo sutradara Tyler Nilson dan Mike Schwartz, The Peanut Butter Falcon. Dalam The Peanut Butter Falcon, karakter Huckleberry Finn dihadirkan melalui sosok Zak (Zack Gottsagen) – seorang pemuda penderita Sindrom Down yang memilih melarikan diri dari panti jompo tempatnya dirawat demi mengejar impiannya untuk bertemu dengan seorang pegulat legendaris yang dikenal dengan sebutan The Salt Water Redneck (Thomas Haden Church). Dalam pelariannya, Zak lantas bertemu dengan Tyler (Shia LaBeouf) – penjelmaan bagi karakter Jim dalam kisah Adventures of Huckleberry Finn. Tyler sendiri sedang berada dalam kejaran Duncan (John Hawkes) dan Ratboy (Yelawolf) setelah Tyler secara sengaja membakar seluruh perangkap penangkap kepiting milik keduanya. Tyler awalnya tidak begitu menyukai Zak yang terus mengikuti perjalanannya. Namun, dapat diduga, secara perlahan keduanya mulai membangun persahabatan sekaligus melindungi satu sama lain. Continue reading Review: The Peanut Butter Falcon (2019)

Review: Good Boys (2019)

Merupakan film yang menjadi debut pengarahan bagi penulis naskah Gene Stupnitsky (Bad Teacher, 2011), Good Boys berkisah mengenai persahabatan yang terjalin antara tiga anak laki-laki, Max (Jacob Tremblay), Lucas (Keith L. Williams), dan Thor (Brady Noon). Menamakan diri mereka sebagai Bean Bag Boys, persahabatan antara Max, Lucas, dan Thor mendapatkan tantangan terbesarnya ketika ketiga anak laki-laki tersebut menghadapi masalah personal mereka masing-masing: Max sedang tergila-gila dan merasa jatuh cinta dengan seorang gadis bernama Brixlee (Millie Davis), Lucas baru mengetahui bahwa kedua orangtuanya akan segera bercerai, dan Thor mulai menjauhi aktivitas menyanyi yang sebenarnya begitu disukainya akibat rundungan yang ia terima dari beberapa murid popular di sekolah. Ketika mendapatkan undangan ke sebuah pesta yang nantinya juga akan dihadiri oleh Brixlee, Max lantas meminta Lucas dan Thor untuk menemaninya ke pesta tersebut. Sial, ketika sedang bersiap-siap, Max secara tidak sengaja malah merusak perangkat kerja sang ayah yang berharga cukup mahal. Takut kalau dirinya akan mendapatkan hukuman dan lantas tidak diizinkan untuk berangkat ke pesta, Max mulai memutar otak guna mencari cara untuk menyelamatkan dirinya. Continue reading Review: Good Boys (2019)

Review: Pretty Boys (2019)

Selain menjadi seorang penyanyi dan dokter – dan aktor, jika Anda turut memperhitungkan penampilan singkatnya pada Trinity, The Nekad Traveler (Rizal Mantovani, 2017), Tompi menambah gelar sutradara untuk namanya dengan mengarahkan film layar lebar yang berjudul Pretty Boys. Dengan naskah yang digarap oleh Imam Darto (Coblos Cinta, 2008), Pretty Boys berkisah mengenai perjuangan dua orang pemuda, Rahmat (Deddy Mahendra Desta) dan Anugerah (Vincent Rompies), untuk menggapai mimpi mereka guna menjadi sosok yang terkenal di industri hiburan Indonesia. Kesempatan untuk mewujudkan mimpi tersebut tiba-tiba datang ketika Rahmat dan Anugerah ditawari untuk menjadi pembawa acara pendamping bagi sebuah program bincang-bincang di saluran televisi terkenal. Namun, kesempatan tersebut datang dengan sebuah syarat: Produser meminta Rahmat dan Anugerah untuk tampil layaknya para waria. Dengan penampilan tersebut, dan kemampuan berguyon mereka, Rahmat dan Anugerah secara perlahan mulai meraih popularitas mereka. Sayang, di saat yang bersamaan, popularitas tersebut lantas menghadirkan ruang pada hubungan persahabatan mereka. Continue reading Review: Pretty Boys (2019)

Review: Twivortiare (2019)

Dengan naskah cerita yang ditulis oleh sutradara film ini, Benni Setiawan (Toba Dreams, 2015), bersama dengan penulis naskah Alim Sudio (Makmum, 2019) berdasarkan novel Divortiare dan Twivortiare karya Ika Natassa, Twivortiare adalah romansa yang berkisah tentang kehidupan percintaan dari pasangan Beno Wicaksono (Reza Rahadian) dan Alexandra Rhea (Raihaanun). Dua tahun setelah pernikahan mereka, Beno Wicaksono dan Alexandra Rhea memutuskan untuk bercerai setelah merasa lelah dengan berbagai konflik dan pertengkaran yang terus mewarnai keseharian mereka. Perceraian ternyata tidak lantas menghilangkan rasa cinta, sayang, maupun kekaguman yang terbentuk antara keduanya. Secara perlahan, Beno Wicaksono dan Alexandra Rhea berusaha belajar lagi tentang satu sama lain yang kemudian berlanjut dengan pernikahan kembali antara kedua pasangan muda tersebut. Mencoba menjadi dewasa dan berusaha untuk saling mengerti memang bukanlah sikap yang mudah dilakukan. Dalam pernikahan keduanya, Beno Wicaksono dan Alexandra Rhea masih saja menemukan berbagai konflik dan rintangan yang coba menghalangi perjalanan hubungan mereka. Continue reading Review: Twivortiare (2019)

Review: Gundala (2019)

We’ve all been here before. Kisah tentang seseorang yang awalnya merasa tertindas, lemah, atau tidak berguna lalu secara perlahan mulai menemukan kekuatan yang lantas digunakannya untuk membela dan/atau membantu orang-orang lain yang merasa tertindas, lemah, atau tidak berguna untuk keluar dari kesulitan mereka. Kali ini, kisah familiar tersebut dituturkan oleh Joko Anwar (Pengabdi Setan, 2017) lewat Gundala – sebuah film yang juga dicanangkan sebagai langkah awal bagi keberadaan jagat sinematik film-film bertemakan pahlawan super di industri film Indonesia. Layaknya sebuah origin story, Gundala memperkenalkan penonton pada sosok sang pahlawan super, kekuatan yang dimilikinya, hingga berbagai masalah yang menghampiri: mulai dari usaha untuk mengenal sekaligus mengendalikan kekuatan yang ia miliki serta orang-orang yang kemudian mulai merasa terganggu dengan keberadaan kekuatan tersebut. Pola pengisahan yang cukup mendasar bagi film-film sejenis namun jelas akan tetap mampu terasa menarik ketika diaplikasikan dalam ruang lingkup cerita yang memiliki latar belakang lokasi dan budaya yang lebih dekat dengan penonton lokal. Continue reading Review: Gundala (2019)

Review: Angel Has Fallen (2019)

Menyusul kesuksesan Olympus Has Fallen (Antoine Fuqua, 2013) dan London Has Fallen (Babak Najafi, 2016) – yang secara mengejutkan berhasil mengumpulkan pendapatan sebesar lebih dari US$350 juta dari biaya produksi yang “hanya” mencapai US$130 juta, kisah petualangan agen rahasia Mike Banning (Gerard Butler) berlanjut dalam Angel Has Fallen. Kini diarahkan oleh Ric Roman Waugh (Snitch, 2013), Angel Has Fallen masih setia mengikuti pakem penceritaan yang telah diterapkan pada dua film sebelumnya. Dikisahkan, dalam salah satu perjalanan wisatanya, President Alan Trumbull (Morgan Freeman) mendapatkan serangan bersenjata yang membunuh hampir seluruh anggota pasukan pengamanannya – hanya Mike Banning yang selamat dari serangan tersebut. Mike Banning dan President Alan Trumbull lantas dirawat dalam keadaan koma akibat serangan yang mereka terima. Belum selesai masa penyembuhan, posisinya sebagai satu-satunya anggota pasukan pengamanan presiden yang berhasil selamat justru memancing kecurigaan dari Federal Bureau of Investigation bahwa Mike Banning terlibat dalam sebuah rencana untuk membunuh sang presiden. Sadar bahwa dirinya sedang dijebak, Mike Banning lantas melarikan diri guna mengumpulkan berbagai bukti bahwa dirinya tidak bersalah sekaligus menemukan siapa sosok yang bertanggungjawab dibalik penjebakan dirinya. Continue reading Review: Angel Has Fallen (2019)

Review: Exit (2019)

Merupakan film yang menjadi debut penyutradaraan bagi Lee Sang-geun, Exit berkisah mengenai nasib sial yang dialami oleh seorang pemuda bernama Yong-nam (Cho Jung-seok) setelah beberapa tahun menyelesaikan masa kuliah, Yong-nam masih belum mendapatkan pekerjaan yang layak untuk dirinya dan kini harus menggantungkan hidup pada kedua orangtuanya. Kondisi tersebut sering membuat Yong-nam merasa rendah diri dan bahkan dipandang sebelah mata oleh keluarga serta orang-orang di sekitarnya. Pada saat malam perayaan ulang tahun ibunya, Hyeon-ok (Go Doo-shim), Yong-nam secara tidak sengaja bertemu kembali dengan Eui-joo (Im Yoon-ah), mantan rekan kuliah Yong-nam yang sama-sama menggemari olahraga panjat tebing dan sempat merasa jatuh hati padanya. Pertemuan tersebut menginspirasi Yong-nam untuk merebut kembali perhatian Eui-joo. Sial, alih-alih mampu mendapat kesempatan untuk mendekati Eui-joo, Yong-nam dan keluarganya harus berusaha menyelamatkan diri ketika sebuah serangan gas beracun datang dan mengancam kehidupan orang-orang yang berada di sekitarnya. Continue reading Review: Exit (2019)