Tag Archives: Dwayne Johnson

Review: Baywatch (2017)

Diadaptasi dari serial televisi legendaris berjudul sama – Yes. Baywatch. Yes. THAT Baywatch. – yang awalnya mengudara selama satu dekade semenjak tahun 1989, Baywatch berkisah mengenai kehidupan para penjaga pantai di Emerald Bay, Florida, Amerika Serikat. Dipimpin oleh Lieutenant Mitch Buchanon (Dwayne Johnson), pasukan penjaga pantai yang terdiri dari Matt Brody (Zac Efron), Summer Quinn (Alexandra Daddario), C. J. Parker (Kelly Rohrbach), Ronnie (Jon Bass), Stephanie Holden (Ilfenesh Hadera) tersebut menghadapi masalah besar ketika mereka menemukan obat-obatan terlarang serta mayat di pantai yang mereka awasi. Meski telah diingatkan atasan mereka, Don Thorpe (Rob Huebel), dan pihak kepolisian bahwa kasus tersebut tidak berada di wilayah kekuasaan para penjaga pantai namun Lieutenant Mitch Buchanon bersikeras untuk tetap mencari tahu misteri apa yang sebenarnya sedang terjadi di sana. Penyelidikan yang dilakukan Lieutenant Mitch Buchanon akhirnya memberikan petunjuk mengenai keterlibatan seorang pengusaha bernama Victoria Leeds (Priyanka Chopra) dalam tindakan kriminal tersebut. Continue reading Review: Baywatch (2017)

Advertisements

Review: Fast and Furious 8 (2017)

Percaya atau tidak, seri perdana The Fast and the Furious arahan Rob Cohen yang dirilis tahun 2001 mendasarkan kisahnya pada sebuah artikel karya jurnalis Kenneth Li berjudul Racer X yang dirilis pada Mei 1998 di majalah Vibe. Artikel yang mengupas tentang sekelompok pembalap yang secara rutin melakukan aksinya di jalanan kota New Yok, Amerika Serikat tersebut kemudian memberikan landasan realitas penceritaan pada beberapa seri awal The Fast and the Furious. Namun, seiring dengan pertambahan sekuel sekaligus nilai komersial yang dihasilkannya, film-film dalam rangkaian penceritaan The Fast and the Furious lantas bergerak menjadi sebuah film yang menjunjung penuh deretan adegan aksi bombastis layaknya (bahkan terkadang melebihi) adegan-adegan aksi dalam film-film pahlawan super. Tentu saja, dengan minat penonton yang cenderung terus meningkat – khususnya setelah Fast and the Furious 7 (James Wan, 2015) yang membukukan kesuksesan komersial sebesar lebih dari US$1.5 milyar dari perilisannya di seluruh dunia – para produser seri film ini jelas akan terus bersiap untuk memuaskan setiap penggemar seri The Fast and the Furious dengan tampilan aksi yang semakin terlihat fantastis. Continue reading Review: Fast and Furious 8 (2017)

Review: Moana (2016)

Walt Disney Pictures kembali membuktikan keunggulannya di tahun 2016 ini. Tidak hanya dari segi komersial – dimana rumah produksi yang dibangun oleh Walt Disney dan Roy O. Disney di tahun 1923 sekali lagi berhasil menjadi rumah produksi tercepat dalam membukukan pendapatan komersial sebesar US$1 miliar dari film-film yang mereka produksi – Walt Disney Pictures juga tetap berhasil mempertahankan kualitas kokoh dari setiap film yang mereka produksi. Lihat saja dua film yang dirilis divisi animasi mereka, Walt Disney Animation Studios, untuk tahun ini: Zootopia (Byron Howard, Rich Moore) dan Moana. Continue reading Review: Moana (2016)

Review: San Andreas (2015)

san-andreas-posterIt looks like Dwayne Johnson is going to have quite a marvelous year. Setelah membintangi Fast and Furious 7 arahan James Wan yang dirilis pada April lalu – dan kini sedang mendekati The Avengers (Joss Whedon, 2012) sebagai film dengan raihan pendapatan komersial terbesar ketiga di seluruh dunia, Johnson hadir lagi dalam sebuah film musim panas dengan formula yang sepertinya akan menarik minat banyak perhatian penikmat film dunia: sebuah film tentang bencana alam yang membahayakan keberadaan manusia di atas pemukaan Bumi. Yum. Diarahkan oleh Brad Peyton yang sebelumnya pernah mengarahkan Johnson dalam Journey 2: The Mysterious Island (2012), San Andreas tampil dengan segala kejayaan yang dapat dihadirkan oleh kekuatan efek visual yang canggih. Namun, lebih dari itu, San Andreas sayangnya terasa kosong akibat jalan cerita yang dikembangkan secara dangkal dengan berbagai konflik klise yang biasa hadir dalam film-film sejenis buatan Hollywood.

Tidak banyak hal yang dapat diceritakan dari jalan cerita San Andreas. Hanyalah sebuah variasi dari berbagai sajian drama yang hadir dalam sebuah film tentang bencana alam sebelum film tersebut menghadirkan pameran efek visual di layar lebar bagi para penontonnya. Raymond Gaines (Johnson) adalah seorang pilot helikopter penyelamat dari Los Angeles Fire Department yang kini sedang berada dalam proses perceraian dari istrinya, Emma (Carla Gugino). Ray seharusnya berangkat bersama puteri tunggalnya, Blake (Alexandra Daddario), ke San Fransisco sebelum akhirnya sebuah gempa yang terjadi di kawasan Arizona memaksanya untuk kembali bertugas. Tidak disangka, gempa tersebut ternyata hanyalah awal dari sebuah gempa besar yang siap mengancam nyawa orang-orang di berbagai kawasan Amerika Serikat, termasuk nyawa istri dan anak Ray yang sedang berada di sekitar pusat gempa tersebut.

San Andreas sepertinya memang hanya ditujukan sebagai ajang pameran kecanggihan efek visual dalam menghadirkan deretan gambar tentang bencana alam untuk dapat memanjakan mata para penontonnya. Dari sisi cerita? Penulis naskah cerita Carlton Cuse hanyalah mengikuti sederetan formula konflik dan karakter yang hadir dalam film-film sejenis bahkan tanpa pernah terasa untuk berusaha menyajikan sesuatu yang berbeda di dalamnya. Seorang ilmuwan yang memperingatkan tentang keberadaan bencana alam lalu tidak dipedulikan oleh orang lain? Check. Seorang pria protagonis utama dengan masalah keluarga yang dihadapinya? Check. Seorang karakter antagonis yang hanya memikirkan diri sendiri? Check. Kisah cinta antara dua sosok karakter yang bertemu ketika lingkungan sekitarnya sedang menghadapi bencana? Check. Masalah keluarga yang lantas mulai dapat diselesaikan setelah menghadapi masalah bersama? Check. Bencana alam mulai dari gempa besar hingga kehadiran tsunami setinggi gedung pencakar langit? Check. Sama sekali tidak ada yang baru dalam barisan konflik dan penceritaan San Andreas. Anda dapat menutup mata dan mendengarkan dialog yang ada di film ini dan Anda dapat dengan mudah masih mengikuti jalan penceritaan film ketika Anda kemudian membuka mata.

Kemalasan sang penulis naskah dalam menggarap jalan ceritanya juga dapat dirasakan pada penggambaran karakter-karakter yang hadir di sepanjang jalan penceritaan San Andreas. Beruntung, film ini masih diberkahi dengan barisan pengisi departemen akting yang dapat diandalkan. Dwayne Johnson hadir dengan kharisma pahlawan super yang biasa ia hadirkan dengan sangat meyakinkan dalam film ini. Chemistry yang ia bangun bersama Carla Gugino dan Alaxandra Daddario sebagai sebuah bagian keluarga juga terasa kuat. Begitu pula dengan beberapa pemeran pendukung lainnya seperti paul Giamatti, Archie Panjabi hingga Ioan Gruffudd yang masih tetap berusaha profesional dalam kemampuan akting mereka meskipun dengan karakter yang benar-benar terbatas fungsi penceritaannya.

Sebagai sebuah film yang bertumpu pada kekuatan penataan efek visualnya, San Andreas harus diakui mampu menghadirkan momen-momen kuat dalam setiap gambarnya. Bukanlah sebuah sajian yang sangat istimewa namun jelas masih akan mampu memberikan sentuhan emosional tersendiri – suatu hal yang tidak akan pernah dapat dicapai oleh kualitas penulisan naskah film ini. Brad Peyton sebagai sutradara film juga cukup mampu merangkai filmnya dengan ritme penceritaan yang cepat. Di menit ketika San Andreas mulai menyajikan rangkaian bencana yang memang menjadi menu utama filmnya, Peyton langsung menaikkan tempo penceritaan tanpa pernah mau melambatkannya lagi. Presentasi yang buruk? Tidak juga. Malas? Pastinya. [C-]

San Andreas (2015)

Directed by Brad Peyton Produced by Beau Flynn, Hiram Garcia, Tripp Vinson Written by Carlton Cuse (screenplay), Andre Fabrizio, Jeremy Passmore (story) Starring Dwayne Johnson, Carla Gugino, Alexandra Daddario, Ioan Gruffudd, Archie Panjabi, Paul Giamatti, Hugo Johnstone-Burt, Art Parkinson, Will Yun Lee, Kylie Minogue, Colton Haynes, Todd Williams, Matt Gerald Music by Andrew Lockington Cinematography Steve Yedlin Editing by Bob Ducsay Studio New Line Cinema/Flynn Picture Company/Village Roadshow Pictures/RatPac-Dune Entertainment Running time 114 minutes Country United States Language English

Review: Fast and Furious 7 (2015)

fast-and-furious-7-posterMeskipun lebih dikenal sebagai seorang sutradara yang menghasilkan film-film horor seperti Saw (2004), Dead Silence (2007), Insidious (2011) dan The Conjuring (2013), James Wan sebenarnya pernah menginjakkan kakinya ke ranah film aksi ketika ia mengarahkan Death Sentence pada tahun 2007. Sayang, selain film tersebut gagal untuk meraih keuntungan komersial seperti film-film horornya, kritikus film dunia sepertinya juga tidak begitu terkesan dengan film yang dibintangi Kevin Bacon tersebut. Namun, film aksi kedua arahan Wan sepertinya tidak akan dilupakan begitu saja oleh penikmat film dunia: film tersebut dibintangi oleh nama-nama besar bintang aksi Hollywood, memiliki efek visual yang mengagumkan dan menjadi bagian dari salah satu seri film aksi terlaris di dunia sepanjang masa. A little indie movie called Fast and Furious 7.

Jika Fast and Furious 6 memiliki linimasa penceritaan yang berada diantara 2 Fast 2 Furious (2003) dan The Fast and the Furious: Tokyo Drift (2006), maka film yang naskah ceritanya masih digarap oleh Chris Morgan ini memiliki latarbelakang waktu penceritaan tepat setelah The Fast and the Furious: Tokyo Drift – termasuk dengan mengikutsertakan aktor film tersebut, Lucas Black, yang seringkali terlupakan keberadaannya dalam seri film ini. Kisahnya sendiri dimulai ketika Deckard Shaw (Jason Statham), yang merupakan kakak dari Owen Shaw (Luke Evans) yang telah dikalahkan oleh Dominic Toretto (Vin Diesel), Brian O’Conner (Paul Walker) dan rekan-rekannya di seri sebelumnya, berusaha menuntut balas terhadap kawanan tersebut. Dom dan Brian yang sebenarnya telah berusaha untuk meninggalkan masa lalunya akhirnya terpaksa kembali melakukan aksinya setelah Deckard Shaw mulai membahayakn diri keluarga dan rekan-rekan yang dekat dekat dengan mereka.

Harus diakui, melalui Fast and Furious 7, Wan membuktikan dirinya adalah seorang sutradara aksi yang begitu handal dalam menangani deretan adegan aksi yang brutal sekaligus membutuhkan ritme penceritaan yang sangat cepat. Memadukan sajian ledakan-ledakan spektakuler a la film-film aksi Michael Bay dengan pertarungan seni bela diri yang mungkin mengingatkan sebagian penonton pada The Raid (2012) arahan Gareth Huw Evans, Fast and Furious 7 tampil begitu dinamis sebagai sebuah film aksi. Wan juga berhasil mengarahkan para pengisi departemen aktingnya dengan sangat baik. Sebuah tugas mudah mengingat nama-nama seperti Vin Diesel, Paul Walker, Dwayne Johnson, Michelle Rodriguez, Jordana Brewster, Tyrese Gibson dan Chris Bridges tentu saja telah mengenal dunia penceritaan seri film ini dengan baik. Jelas menjadi salah satu bagian dengan penggarapan terbaik dalam seri film ini yang akan sanggup membuat banyak penontonnya berdecak kagum.

Di sisi lainnya, sangat sulit untuk menyangkal bahwa Fast and Furious 7 dihadirkan secara (terlalu) berlebihan dalam penanganan ceritanya. Kisah yang semenjak seri sebelumnya telah dicanangkan menjadi ajang perburuan terhadap Deckard Shaw yang diperankan oleh Jason Statham ternyata kemudian mendapatkan banyak distraksi dari beberapa karakter sekaligus konflik baru. Plot yang melibatkan Deckard Shaw kemudian seringkali terasa hanya menjadi sekedar tempelan belaka dengan Jason Statham hadir dalam penampilan yang begitu terbatas. Sialnya, plot dan karakter tambahan yang dihadirkan untuk film ini juga tidak tersaji dengan kualitas lebih baik. Adalah sangat dimengerti bahwa plot baru tersebut diciptakan untuk memberikan ruang yang lebih luas bagi film ini dalam menyajikan adegan aksi spektakulernya. Namun ketika plot tersebut gagal untuk terkelola dengan baik, adegan-adegan ledakan tersebut akhirnya hanya dapat tampil megah tanpa pernah memberikan sensasi menegangkan yang lebih kuat.

Fast and Furious 7 sendiri menjadi seri film terakhir yang dibintangi oleh Paul Walker yang meninggal dunia pada tahun 2013 lalu. Dan seri ini memberikan sebuah ucapan selamat tinggal yang begitu manis bagi Walker. Meskipun hanya berlangsung selama kurang lebih sepuluh menit di akhir film, adegan yang didekasikan pada Walker tersebut menjadi bagian paling emosional dalam sepanjang sejarah seri film Fast & Furious. Walker memang menjadi bagian tidak terpisahkan dari seri film yang kepopulerannya telah mengalami pancaroba selama lebih dari satu dekade keberadaannya. Dan para pengisi departemen akting film ini jelas telah memberikan sebuah persembahan yang begitu manis pada rekannya tersebut. [C]

Fast and Furious 7 (2015)

Directed by James Wan Produced by Neal H. Moritz, Vin Diesel Written by Chris Morgan (screenplay), Gary Scott Thompson (characters) Starring Vin Diesel, Paul Walker, Dwayne Johnson, Michelle Rodriguez, Jordana Brewster, Tyrese Gibson, Chris Bridges, Jason Statham, Lucas Black, Elsa Pataky, Kurt Russell, Tony Jaa, Ronda Rousey, Nathalie Emmanuel, Djimon Hounsou, John Brotherton, Ali Fazal, Noel Gugliemi, Iggy Azalea, Sung Kang, Luke Evans Music by Brian Tyler Cinematography Stephen F. Windon, Marc Spicer Editing by Christian Wagner, Leigh Folsim Boyd, Dylan Highsmith, Kirk M. Morri Studio Original Film/One Race Films/Relativity Media Running time 134 minutes Country United States Language English

Review: Empire State (2013)

empire-state-header

Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Adam Mazer (Breach, 2007) berdasarkan sebuah kisah nyata mengenai kasus perampokan uang tunai terbesar di sejarah hukum Amerika Serikat yang terjadi pada tahun 1982, Empire State berkisah mengenai kehidupan seorang pemuda bernama Chris Potamitis (Liam Hemsworth) yang setelah gagal untuk kesekian kalinya masuk ke akademi kepolisian lalu memilih untuk bekerja sebagai petugas keamanan di sebuah perusahaan penyedia kendaraan pengaman lapis baja bernama Empire State. Setelah beberapa saat bekerja di perusahaan tersebut, Chris menyadari bahwa perusahaan yang menyediakan peralatan keamanan tersebut justru begitu lemah dalam sistem keamanan perusahaannya sendiri. Sayang, secara tidak sengaja, Chris kemudian memberitahukan rahasia tersebut pada orang yang salah: sahabatnya sendiri, Eddie (Michael Angarano).

Continue reading Review: Empire State (2013)

Review: Fast and Furious 6 (2013)

fast-and-furious-6-header

Terakhir kali penonton menyaksikan petualangan duo karakter Dominic Toretto dan Brian O’Conner dalam Fast Five (2011), keduanya, bersama dengan segerombolan rekan-rekannya, sedang berada di Rio de Janeiro, Brazil dan sedang berada di bawah pengejaran seorang agen rahasia bernama Luke Hobbs (Dwayne Johnson), akibat kejahatan pencurian mobil-mobil mewah yang mereka lakukan. Terdengar seperti… errrOcean’s Eleven (2001)? Well… jika Fast Five adalah Ocean’s Eleven dari franchise The Fast and the Furious, maka Fast and Furious 6, atau yang juga dikenal dengan judul Furious 6, adalah Ocean’s Twelve (2004) dengan menggunakan lini penceritaan yang sama dimana karakter Hobbs kini berbalik kepada pasangan Dominic Toretto dan Brian O’Conner untuk membantunya dalam menyelesaikan sebuah kejahatan. Yep. Hollywood is definitely in the danger of running out their original ideas.

Continue reading Review: Fast and Furious 6 (2013)

Review: Snitch (2013)

snitch-header

How far would you go to save your son/daughter/wife/loved ones? Akrab dengan tagline maupun premis cerita tersebut? Well… Film drama aksi berjudul Snitch yang menjadi debut penyutradaraan bagi Ric Roman Waugh – yang sebelumnya berprofesi sebagai seorang pemeran pengganti untuk film-film seperti Total Recall (1990), The Crow (1994) hingga Gone in Sixty Seconds (2000) – ini juga menawarkan sebuah alur cerita yang hampir serupa. Namun, naskah cerita Snitch – yang juga ditulis oleh Waugh bersama Justin Haythe (Revolutionary Road, 2008) – tidak hanya sekedar menghadirkan kisah petualangan sesosok karakter dalam menghadapi berbagai rintangan fisik yang harus ditempuhnya sebelum berhasil menyelamatkan karakter yang mereka sayangi. Dalam banyak bagiannya, Snitch mampu menghadirkan penggalian yang lebih mendalam kepada setiap karakter yang hadir di dalam jalan cerita dan sekaligus membuat film ini dapat hadir dalam  kapasitas drama yang lebih kuat.

Continue reading Review: Snitch (2013)

Review: G.I. Joe: Retaliation (2013)

G.I.-Joe-Retaliation-Header

Disutradarai oleh Jon M. Chu (Justin Bieber: Never Say Never, 2011) – yang menggantikan sutradara di seri sebelumnya, Stephen Sommers – atas naskah cerita yang ditulis oleh Rhett Reese dan Paul Wernick (Zombieland, 2009), G.I. Joe: Retaliation berkisah pada latar belakang waktu beberapa bulan setelah deretan kejadian yang digambarkan pada G.I. Joe: The Rise of Cobra (2009). Kini, G.I. Joe dipimpin oleh Duke (Channing Tatum) yang mengendalikan pasukan tersebut bersama sahabatnya, Roadblock (Dwayne Johnson), serta beberapa prajurit terlatih seperti Flint (D.J. Cotrona) dan Lady Jaye (Adrianne Palicki). Oleh pemerintah Amerika Serikat, G.I. Joe terus dipercaya sebagai pasukan penjaga perdamaian yang selalu dapat diandalkan untuk melakukan tugas-tugas negara. Namun, sebuah pengkhianatan besar siap untuk menghancurkan mereka.

Continue reading Review: G.I. Joe: Retaliation (2013)

Review: Journey 2: The Mysterious Island (2012)

Michael Caine adalah salah satu aktor yang paling dihormati di Hollywood. Berhasil memenangkan dua penghargaan Academy Awards dan kemudian menjadi salah satu aktor yang secara konsisten selalu berhasil meraih nominasi akting di ajang penghargaan film Hollywood tersebut di setiap dekade semenjak tahun 1960an, Caine mempertajam reputasinya sebagai seorang aktor kelas atas dengan selalu memberikan penampilan yang sempurna pada film-film yang secara hati-hati ia pilih untuk bintangi. Karenanya, cukup mengherankan untuk melihat mengapa Caine mau ambil bagian dalam Journey 2: The Mysterious Island – sekuel dari film Journey to the Center of the Earth yang sukses besar secara komersial ketika dirilis pada tahun 2008 dan menjadi salah satu film pelopor bangkitnya penggunaan teknologi 3D di film-film Hollywood. Journey 2: The Mysterious Island tidak hanya memiliki jalan cerita yang begitu mudah ditebak. Jalan cerita film ini tampil begitu malas, tanpa berusaha untuk memberikan sebuah nuansa penceritaan baru serta deretan karakter yang begitu dangkal dan sulit untuk disukai.

Continue reading Review: Journey 2: The Mysterious Island (2012)

Review: Fast Five (2011)

Mungkin tidak akan ada seorangpun yang akan menyangka bahwa franchise The Fast and the Furious yang pertama kali dimulai pada tahun 2001, akan mampu menarik cukup banyak penggemaar setia dan bertahan hingga masa satu dekade. Padahal, semenjak dirilis pertama kali, setiap seri dari franchise ini terus menerus mendapatkan kritikan tajam  dari kritikus film dunia – kebanyakan mengungkapkan rasa keberatan mereka atas plot cerita yang kurang masuk akal serta akting para jajaran pemerannya yang terlalu ‘terbatas.’ Pun begitu, setiap seri The Fast and the Furious menjadi bukti nyata bahwa kadang para penonton melihat film yang mereka saksikan dengan sudut pandang yang berbeda dari para kritikus film. Setiap seri menghasilkan cukup banyak keuntungan komersial bagi para produsernya yang, tentu saja, tidak berkeberatan untuk melanjutkan perolehan keuntungan mereka hingga saat ini.

Continue reading Review: Fast Five (2011)

Review: Faster (2010)

Ketika mantan bintang World Wrestling Entertainment, Dwayne Johnson atau yang pada masa itu dikenal sebagai The Rock, memulai karir aktingnya di film layar lebar, mungkin tidak ada seorangpun yang akan menyangka bahwa dirinya akan membintangi film semacam The Game Plan (2007), Race to Witch Mountain (2009) atau Tooth Fairy (2010), yang notabene merupakan film-film yang dipasarkan untuk kalangan keluarga. Johnson mungkin melakukannya atas nama variasi peran, namun sayangnya, kualitas film-film tersebut yang seringkali patut dipertanyakan, justru membuat nama Johnson menjadi terpuruk dengan kemampuan aktingnya yang semakin diragukan.

Continue reading Review: Faster (2010)

Review: You Again (2010)

You Again mungkin mampu mengumpulkan nama-nama besar seperti Sigourney Weaver dan Jamie Lee Curtis untuk bergabung di dalam jajaran pemeran filmnya. Namun, tentu saja nama besar kedua aktris ini bukan jaminan bahwa You Again akan mampu bersinar menjadi sebuah film komedi yang menjanjikan. Bahkan, adalah cukup wajar jika setelah menyaksikan You Again beberapa orang akan berpendapat bahwa Weaver dan Curtis telah melakukan pilihan yang salah untuk turut bergabung dalam film ini. Continue reading Review: You Again (2010)