Tag Archives: Djimon Hounsou

Review: King Arthur: Legend of the Sword (2017)

Kisah King Arthur dan pedang legendarisnya, Excalibur, jelas merupakan salah satu kisah yang familiar bagi kebanyakan umat manusia yang ada di permukaan Bumi. Tidak hanya popular, kisah tersebut bahkan telah berulangkali diadaptasi dalam berbagai bentuk media, mulai dari buku, serial televisi, animasi, drama panggung, video permainan hingga, tentu saja, film – yang bahkan tercatat pernah menampilkan cerita tentang King Arthur semenjak era film bisu di tahun 1904. Yang teranyar, sutradara asal Inggris, Guy Ritchie (The Man from U.N.C.L.E., 2015), berusaha memberikan interpretasinya sendiri atas kisah mitologi Britania Raya tersebut lewat King Arthur: Legend of the Sword. Lantas, apa yang dapat ditawarkan oleh Ritchie pada pengisahan King Arthur miliknya? Cukup banyak, ternyata. Continue reading Review: King Arthur: Legend of the Sword (2017)

Advertisements

Review: Fast and Furious 7 (2015)

fast-and-furious-7-posterMeskipun lebih dikenal sebagai seorang sutradara yang menghasilkan film-film horor seperti Saw (2004), Dead Silence (2007), Insidious (2011) dan The Conjuring (2013), James Wan sebenarnya pernah menginjakkan kakinya ke ranah film aksi ketika ia mengarahkan Death Sentence pada tahun 2007. Sayang, selain film tersebut gagal untuk meraih keuntungan komersial seperti film-film horornya, kritikus film dunia sepertinya juga tidak begitu terkesan dengan film yang dibintangi Kevin Bacon tersebut. Namun, film aksi kedua arahan Wan sepertinya tidak akan dilupakan begitu saja oleh penikmat film dunia: film tersebut dibintangi oleh nama-nama besar bintang aksi Hollywood, memiliki efek visual yang mengagumkan dan menjadi bagian dari salah satu seri film aksi terlaris di dunia sepanjang masa. A little indie movie called Fast and Furious 7.

Jika Fast and Furious 6 memiliki linimasa penceritaan yang berada diantara 2 Fast 2 Furious (2003) dan The Fast and the Furious: Tokyo Drift (2006), maka film yang naskah ceritanya masih digarap oleh Chris Morgan ini memiliki latarbelakang waktu penceritaan tepat setelah The Fast and the Furious: Tokyo Drift – termasuk dengan mengikutsertakan aktor film tersebut, Lucas Black, yang seringkali terlupakan keberadaannya dalam seri film ini. Kisahnya sendiri dimulai ketika Deckard Shaw (Jason Statham), yang merupakan kakak dari Owen Shaw (Luke Evans) yang telah dikalahkan oleh Dominic Toretto (Vin Diesel), Brian O’Conner (Paul Walker) dan rekan-rekannya di seri sebelumnya, berusaha menuntut balas terhadap kawanan tersebut. Dom dan Brian yang sebenarnya telah berusaha untuk meninggalkan masa lalunya akhirnya terpaksa kembali melakukan aksinya setelah Deckard Shaw mulai membahayakn diri keluarga dan rekan-rekan yang dekat dekat dengan mereka.

Harus diakui, melalui Fast and Furious 7, Wan membuktikan dirinya adalah seorang sutradara aksi yang begitu handal dalam menangani deretan adegan aksi yang brutal sekaligus membutuhkan ritme penceritaan yang sangat cepat. Memadukan sajian ledakan-ledakan spektakuler a la film-film aksi Michael Bay dengan pertarungan seni bela diri yang mungkin mengingatkan sebagian penonton pada The Raid (2012) arahan Gareth Huw Evans, Fast and Furious 7 tampil begitu dinamis sebagai sebuah film aksi. Wan juga berhasil mengarahkan para pengisi departemen aktingnya dengan sangat baik. Sebuah tugas mudah mengingat nama-nama seperti Vin Diesel, Paul Walker, Dwayne Johnson, Michelle Rodriguez, Jordana Brewster, Tyrese Gibson dan Chris Bridges tentu saja telah mengenal dunia penceritaan seri film ini dengan baik. Jelas menjadi salah satu bagian dengan penggarapan terbaik dalam seri film ini yang akan sanggup membuat banyak penontonnya berdecak kagum.

Di sisi lainnya, sangat sulit untuk menyangkal bahwa Fast and Furious 7 dihadirkan secara (terlalu) berlebihan dalam penanganan ceritanya. Kisah yang semenjak seri sebelumnya telah dicanangkan menjadi ajang perburuan terhadap Deckard Shaw yang diperankan oleh Jason Statham ternyata kemudian mendapatkan banyak distraksi dari beberapa karakter sekaligus konflik baru. Plot yang melibatkan Deckard Shaw kemudian seringkali terasa hanya menjadi sekedar tempelan belaka dengan Jason Statham hadir dalam penampilan yang begitu terbatas. Sialnya, plot dan karakter tambahan yang dihadirkan untuk film ini juga tidak tersaji dengan kualitas lebih baik. Adalah sangat dimengerti bahwa plot baru tersebut diciptakan untuk memberikan ruang yang lebih luas bagi film ini dalam menyajikan adegan aksi spektakulernya. Namun ketika plot tersebut gagal untuk terkelola dengan baik, adegan-adegan ledakan tersebut akhirnya hanya dapat tampil megah tanpa pernah memberikan sensasi menegangkan yang lebih kuat.

Fast and Furious 7 sendiri menjadi seri film terakhir yang dibintangi oleh Paul Walker yang meninggal dunia pada tahun 2013 lalu. Dan seri ini memberikan sebuah ucapan selamat tinggal yang begitu manis bagi Walker. Meskipun hanya berlangsung selama kurang lebih sepuluh menit di akhir film, adegan yang didekasikan pada Walker tersebut menjadi bagian paling emosional dalam sepanjang sejarah seri film Fast & Furious. Walker memang menjadi bagian tidak terpisahkan dari seri film yang kepopulerannya telah mengalami pancaroba selama lebih dari satu dekade keberadaannya. Dan para pengisi departemen akting film ini jelas telah memberikan sebuah persembahan yang begitu manis pada rekannya tersebut. [C]

Fast and Furious 7 (2015)

Directed by James Wan Produced by Neal H. Moritz, Vin Diesel Written by Chris Morgan (screenplay), Gary Scott Thompson (characters) Starring Vin Diesel, Paul Walker, Dwayne Johnson, Michelle Rodriguez, Jordana Brewster, Tyrese Gibson, Chris Bridges, Jason Statham, Lucas Black, Elsa Pataky, Kurt Russell, Tony Jaa, Ronda Rousey, Nathalie Emmanuel, Djimon Hounsou, John Brotherton, Ali Fazal, Noel Gugliemi, Iggy Azalea, Sung Kang, Luke Evans Music by Brian Tyler Cinematography Stephen F. Windon, Marc Spicer Editing by Christian Wagner, Leigh Folsim Boyd, Dylan Highsmith, Kirk M. Morri Studio Original Film/One Race Films/Relativity Media Running time 134 minutes Country United States Language English

Review: Seventh Son (2015)

seventh-son-posterAda beberapa alasan mengapa Seventh Son telah mengalami beberapa kali penundaan rilis. Awalnya dijadwalkan rilis pada awal tahun 2013, Seventh Son kemudian sempat mengalami beberapa kali pergantian pemain utama – dengan Jennifer Lawrence, Alex Pettyfer dan Sam Claflin sempat dikabarkan memiliki peran dalam film ini. Tidak hanya dari departemen akting, komposer musik A. R. Rahman dan Tuomas Kantelinen juga kemudian memilih untuk tidak lagi terlibat dalam film arahan Sergei Bodrov ini setelah mengalami beberapa kali penundaan jadwal proses produksi. Yang teranyar, jadwal rilis Seventh Son kembali mengalami penundaan rilis hingga awal tahun 2015 akibat kepemilikan rumah produksinya, Legendary Pictures, yang berpindah dari Warner Bros. ke Universal Pictures.

Terlepas dari berbagai alasan teknikal tersebut, Seventh Son sebenarnya memiliki satu penyebab kuat mengapa film yang kembali mempertemukan Jeff Bridges dan Julianne Moore setelah The Big Lebowski (1998) tersebut lama tersimpan jauh setelah melewati masa proses produksinya: Seventh Son adalah sebuah hasil produksi yang sangat lemah. Suatu hal yang sangat mengejutkan memang mengingat film ini berhasil menarik minat beberapa talenta terbaik Hollywood untuk terlibat di dalamnya. Selain Bridges dan Moore, Seventh Son juga menghadirkan penampilan akting dari Ben Barnes, Alicia Vikander, Olivia Williams, Kit Harrington dan Djimon Hounsou. Nama-nama tersebut harus diakui menjadi aset utama dari Seventh Son dengan usaha terbaik mereka dalam memberikan penampilan akting yang memuaskan. Sayang, tak satupun dari karakter yang mereka perankan mampu dituliskan dengan baik untuk jalan cerita film ini.

Karakter antagonis utama yang diperankan oleh Moore sebenarnya memiliki peluang untuk tampil kuat dan mencuri perhatian penonton. Namun, dengan porsi penulisan karakter yang miskin, karakter Moore tampil hanya sebagai karakter yang melakukan berbagai hal familiar yang dilakukan karakter antagonis dalam film-film sejenis. Tidak lebih. Sama halnya dengan karakter yang diperankan Bridges. Kembali berperan sebagai seorang mentor bagi karakter yang diperankan Ben Barnes, Bridges terlihat malas-malasan dalam berusaha untuk menghidupkan karakternya. Hasilnya? Karakter Bridges terlihat seperti karakter serupa yang ia tampilkan dalam film R.I.P.D. (2013) – dengan kostum yang berbeda, tentu saja.

Hal yang sama juga terjadi pada pemeran lain: Olivia Williams dan Djimon Hounsou mendapatkan porsi penceritaan yang terlalu minimalis, peran Alicia Vikander terasa hanyalah sebagai karakter “kekasih” yang tidak terlalu berguna di banyak bagian film dan Kit Harrington kini mungkin merasa begitu beruntung mengingat dirinya tidak terlibat terlalu banyak dalam film ini. Sebagai pemeran sang karakter utama, Ben Barnes adalah satu-satunya aktor yang memiliki porsi penggalian cerita yang maksimal dan Barnes juga mampu memberikan penampilan yang tidak mengecewakan. Namun, tetap saja, di tengah berbagai kekacauan yang terjadi dalam film ini, penampilan Barnes terasa teredam dan gagal untuk tampil bersinar.

Dan penulisan karakter hanyalah kakurangan minor dalam kualitas naskah cerita Seventh Son yang memang terasa begitu medioker. Diadaptasi dari bagian awal seri buku cerita The Wardstone Chronicles yang berjudul The Last Apprentice: Revenge of the Witch karya Joseph Delaney oleh Charles Leavitt dan Steven Knight, naskah cerita Seventh Son sama sekali tidak memberikan sebuah petualangan baru bagi penontonnya. Terlebih lagi, kisahnya yang terasa begitu familiar bagi para penikmat genre fantasy Hollywood mendapatkan eksekusi yang begitu lemah dari sutradara Sergei Bodrov. Bodrov terasa tidak memiliki visi yang jelas mengenai apa yang ingin ia sampaikan pada film ini. Dan hal tersebut diikuti dengan kualitas tata produksi yang juga hadir seadanya – jika tidak ingin disebut benar-benar mengecewakan. 103 menit durasi film ini terasa berjalan tanpa adanya detak kehidupan sama sekali. Tidak ada aliran emosi yang mengikat penonton untuk terus merasa tertarik mengikuti kisahnya. Tidak ada ketegangan yang hadir ketika menyaksikan menit-menit petualangan dalam film ini berjalan. Datar. [D]

Seventh Son (2015)

Directed by Sergei Bodrov Produced by Basil Iwanyk, Thomas Tull,Lionel Wigram Written by Charles Leavitt, Steven Knight (screenplay), Matt Greenberg (story), Joseph Delaney (bookThe Last Apprentice: Revenge of the Witch) Starring Jeff Bridges, Ben Barnes, Alicia Vikander, Kit Harington, Olivia Williams, Antje Traue, Djimon Hounsou, Julianne Moore Music by Marco Beltrami Cinematography Newton Thomas Sigel Edited by Paul Rubell Production company Legendary Pictures/Thunder Road Film Running time 103 minutes Country United States Language English