Tag Archives: Disney

Review: Raya and the Last Dragon (2021)

Menjadi film animasi ke-59 yang diproduksi oleh Walt Disney Animation Studios, Raya and the Last Dragon merupakan usaha teranyar dari rumah produksi milik The Walt Disney Company tersebut dalam melakukan diversifikasi pada karakter maupun kisah yang ditampilkan oleh film-film yang mereka rilis. Setelah Moana (Ron Clements, John Musker, 2016) yang menampilkan sosok karakter dan kisah yang didasarkan pada sejarah maupun legenda yang berasal dari gugus kepulauan Polinesia, Raya and the Last Dragon kini memberikan fokus pada barisan karakter serta kisah yang berasal dari Asia Tenggara. Dari segi pengisahan, Raya and the Last Dragon memang tidak menghadirkan tata penuturan yang begitu berbeda dengan film-film produksi Walt Disney Animation Studios lainnya. Tetap saja, dengan garapan yang apik, Raya and the Last Dragon tidak hanya mampu menjelma menjadi sajian yang menghibur sekaligus inspiratif khas film-film animasi Disney lainnya namun, di saat yang bersamaan, juga memiliki signifikansi yang begitu terhubung dengan kondisi sosial dan budaya masyarakat modern saat ini.

Continue reading Review: Raya and the Last Dragon (2021)

Review: Soul (2020)

Di tahun 2019, selepas merilis Toy Story 4 (Josh Cooley) di tahun tersebut, Pixar Animation Studios memberikan pernyataan bahwa mereka tidak akan lagi memproduksi sekuel dari film-film rilisan mereka terdahulu. Sebuah pernyataan yang jelas disambut baik oleh para penikmat, penggemar, sekaligus pecinta film-film animasi buatan rumah produksi rumah produksi milik The Walt Disney Company tersebut. Harus diakui, selain beberapa rilisan seperti Toy Story 3 (Lee Unkrich, 2010), Inside Out (Pete Docter, 2015), dan Coco (Unkrich, 2017), filmografi Pixar Animation Studios pada satu dekade lalu memang lebih banyak diisi dengan film-film sekuel maupun film-film dengan cerita orisinal yang kualitasnya jelas terasa medioker – tentu saja, “medioker” dalam ukuran film yang dihasilkan oleh rumah produksi sekelas Pixar Animation Studios. Membuka dekade baru, Pixar Animation Studios merilis Onward (2020) arahan Dan Scanlon yang tampil cukup meyakinkan sebagai sebuah sajian hiburan. Namun, Pixar Animation Studios benar-benar menunjukkan tajinya sebagai rumah produksi film animasi paling prestisius di dunia lewat film terbaru arahan Docter, Soul. Continue reading Review: Soul (2020)

Review: Mulan (2020)

Rencana Walt Disney Pictures untuk mengadaptasi film animasi Mulan (Barry Cook, Tony Bancroft, 1998) menjadi sajian live-action sebenarnya telah terdengar semenjak tahun 2010 yang lalu. Kala itu, Chuck Russell yang sebelumnya mengarahkan film-film seperti The Mask (1994), Eraser (1996), dan The Scorpion King (2002) didapuk untuk duduk di kursi penyutradaraan dengan aktris Zhang Ziyi direncanakan untuk memerankan sang karakter utama. Sayang, entah kenapa, rencana tersebut gagal untuk berubah menjadi nyata. Ide untuk memproduksi versi live-action dari Mulan kembali muncul pada awal tahun 2015 dan dipersiapkan secara lebih matang – khususnya ketika Walt Disney Pictures berhasil membuktikan bahwa film-film adaptasi live-action yang mereka produksi seperti Alice in Wonderland (Tim Burton, 2010), Maleficent (Robert Stromberg, 2014), dan Cinderella (Kenneth Branagh, 2015) mampu menghasilkan pendapatan komersial yang menggiurkan. Dalam pengembangannya, adaptasi live-action dari Mulan lantas memilih Niki Caro (The Zookeeper’s Wife, 2017) untuk duduk di kursi sutradara, aktris Liu Yifei untuk memerankan karakter Mulan, serta nama-nama seperti Gong Li, Donnie Yen, Tzi Ma, hingga Jet Li hadir untuk memperkuat barisan pemerannya. Continue reading Review: Mulan (2020)

Review: Moana (2016)

Walt Disney Pictures kembali membuktikan keunggulannya di tahun 2016 ini. Tidak hanya dari segi komersial – dimana rumah produksi yang dibangun oleh Walt Disney dan Roy O. Disney di tahun 1923 sekali lagi berhasil menjadi rumah produksi tercepat dalam membukukan pendapatan komersial sebesar US$1 miliar dari film-film yang mereka produksi – Walt Disney Pictures juga tetap berhasil mempertahankan kualitas kokoh dari setiap film yang mereka produksi. Lihat saja dua film yang dirilis divisi animasi mereka, Walt Disney Animation Studios, untuk tahun ini: Zootopia (Byron Howard, Rich Moore) dan Moana. Continue reading Review: Moana (2016)