Review: Everything Everywhere All at Once (2022)

Tema pengisahan akan intergenerational trauma menjadi bahasan yang cukup alot dalam sejumlah rilisan film belakangan – disajikan dengan warna pengisahan horor oleh film Relic (Natalie Erika James, 2020) dan Umma (Iris K. Shim, 2022), menjadi fokus cerita dalam empat(!) film animasi teranyar rilisan Walt Disney Pictures, Raya and the Last Dragon (Carlos López Estrada, Don Hall, 2021), Luca (Enrico Casarosa, 2021), Encanto (Byron Howard, Jared Bush, 2021), dan Turning Red (Domee Shi, 2022), juga hadir dalam film Gehraiyaan (Shakun Batra, 2022) yang diproduksi Bollywood. Film terbaru garapan Daniel Kwan dan Daniel Scheinert (Swiss Army Man, 2016) – yang bersama dikenal dengan sebutan Daniels, Everything Everywhere All at Once, juga coba bertutur tentang bagaimana trauma yang dihasilkan oleh pengalaman buruk yang dialami oleh sesosok orangtua di masa lampau dan kemudian secara tidak sadar diteruskan kepada anak-anaknya tersebut. Namun, berbekal pengembangan ide cerita yang liar dan imajinatif, bahasan tadi terbungkus rapi oleh kisah petualangan yang terjadi lintas semesta! Continue reading Review: Everything Everywhere All at Once (2022)

Review: My Sassy Girl (2022)

Ketika dirilis pada dua dekade lalu, kesuksesan besar yang mampu diraih oleh My Sassy Girl (Kwak Jae-yong, 2001) tidak hanya menjadikan film komedi romansa tersebut menjadi salah satu film dengan pendapatan terbesar sepanjang masa di Korea Selatan. Kesuksesan My Sassy Girl, secara perlahan, juga menyebar ke sejumlah negara di berbagai wilayah Asia dan menjadi salah satu momen krusial bagi Korean wave yang menandai kebangkitan minat dunia atas berbagai produk kultur pop yang berasal dari Korea Selatan – yang, tentu saja, kemudian terus meningkat hingga mendominasi dunia hiburan hingga saat ini. Keberhasilan film yang dibintangi Jun Ji-hyun dan Cha Tae-hyun itu lantas coba diteruskan dengan sebuah sekuel berjudul My New Sassy Girl (Joh Keun-shik, 2016) – yang, sayangnya, gagal untuk merebut perhatian penikmat film dunia, diadaptasi menjadi serial televisi, serta dibuat ulang oleh sejumlah negara lain, termasuk Amerika Serikat, India, China, Filipina, dan Indonesia. Continue reading Review: My Sassy Girl (2022)

Review: Broker (2022)

Broker, film teranyar arahan sutradara berkewarganegaraan Jepang, Hirokazu Kore-eda, memiliki kedekatan tema pengisahan dengan Shoplifters (2018) – film arahan Kore-eda yang berhasil memenangkan penghargaan tertinggi Palme d’Or dari ajang The 71st Annual Cannes International Film Festival serta menjadi film kedua Kore-eda setelah Nobody Knows (2004) yang dikirimkan Jepang untuk berkompetisi di kategori Best International Feature Film-nya Academy Awards. Seperti halnya Shoplifters, Broker berkisah tentang sekelompok karakter yang awalnya saling merasa asing namun dalam perjalanannya kemudian mulai saling memahami dan membentuk ikatan emosional antara satu dengan yang lain. Chosen family. Dan seperti yang dapat diduga dari setiap presentasi cerita garapan Kore-eda, Broker dihadirkan dengan sejumlah lapisan cerita yang tidak hanya menyentuh namun juga terasa begitu dekat, hangat, dan humanis. Continue reading Review: Broker (2022)

Review: Naga Naga Naga (2022)

Seperti yang dapat ditilik dari judulnya, Naga Naga Naga adalah sekuel kedua dari Nagabonar (MT Risyaf, 1986) setelah Nagabonar Jadi 2 arahan Deddy Mizwar yang mampu menarik minat lebih dari satu juta penonton dan menjadikannya sebagai film dengan raihan penonton terbanyak kedua ketika dirilis pada tahun 2007 yang lalu. Mizwar kembali duduk di kursi penyutradaraan sekaligus kembali memerankan sang karakter ikonik, Nagabonar. Judul yang diberikan pada film ini juga menandai kehadiran sesosok “naga” baru dalam alur pengisahannya. Jika film sebelumnya memberikan fokus pada hubungan antara dua “naga,” Nagabonar dan anaknya Bonaga (Tora Sudiro), maka Naga Naga Naga menghadirkan karakter Monaga (Cut Beby Tshabina) yang merupakan cucu Nagabonar yang berasal dari pernikahan karakter Bonaga dengan istrinya, Monita (Wulan Guritno). Continue reading Review: Naga Naga Naga (2022)

Mengikuti Serunya Petualangan Luffy dalam Seri Anime ONE PIECE di Viu

Para penggemar anime pasti sangat familiar dengan judul ONE PIECE. Alur pengisahannya sendiri diadaptasi dari seri manga Jepang berjudul sama yang ditulis dan diilustrasikan oleh Eiichiro Oda. Sejak pertama kali dimuat di majalah Weekly Shōnen Jump pada 22 Juli 1997, ONE PIECE tidak hanya mampu menerima banyak pujian luas atas alur cerita, gambar, karakterisasi, dan humornya namun juga mendapatkan popularitas yang dari kalangan pembaca manga di dunia. Berkat kepopulerannya tersebut, ONE PIECE berhasil mencatatkan diri sebagai manga dengan penjualan terbaik selama sebelas tahun berturut-turut semenjak tahun 2008 hingga 2018. ONE PIECE bahkan pernah dianugerahi penghargaan Guinness World Record pada Juni 2015 sebagai manga terpopuler dengan salinan terbanyak yaitu 1.676.264 kopi. Hingga Januari 2021, ONE PIECE telah terjual sebanyak 480 juta kopi di seluruh dunia yang menjadikan ONE PIECE sebagai seri manga terlaris sepanjang masa. Tidak mengherankan jika kesuksesan ONE PIECE kemudian coba diadaptasi ke berbagai bentuk media lain, seperti anime, film, permainan video, drama panggung, restoran dan taman bermain. Continue reading Mengikuti Serunya Petualangan Luffy dalam Seri Anime ONE PIECE di Viu

Review: Satria Dewa: Gatotkaca (2022)

Membutuhkan cukup banyak kesabaran untuk dapat benar-benar mengikuti perjalanan Satria Dewa: Gatotkaca – cita rasa pertama bagi semesta pengisahan Jagad Satria Dewa yang berisi barisan cerita pahlawan super yang kisahnya diadaptasi dari kisah pewayangan Indonesia. Layaknya sebuah origin story, Satria Dewa: Gatotkaca berusaha untuk memperkenalkan asal usul maupun awal mula cerita dari sang karakter utama dengan beberapa plot penyerta yang memberikan akses kepada penonton untuk melihat kilasan gambaran akan semesta pengisahan lebih besar yang akan melibatkan sang karakter utama di masa yang akan datang. Penuturan yang cukup mendasar. Sial, naskah cerita yang ditulis oleh sutradara film ini, Hanung Bramantyo (Tersanjung the Movie, 2020), bersama dengan Rahabi Mandra (Guru-guru Gokil, 2020) tidak pernah mampu untuk bertutur secara lugas. Berusaha untuk menjabarkan tatanan cerita yang kompleks namun dengan runutan kisah yang seringkali kelewat dangkal. Continue reading Review: Satria Dewa: Gatotkaca (2022)

Review: Jurassic World Dominion (2022)

Setelah posisinya sebagai sutradara digantikan oleh J. A Bayona pada Jurassic World: Fallen Kingdom (2018), Colin Trevorrow kini kembali duduk di kursi pengarahan Jurassic World Dominion yang dirancang menjadi film penutup bagi trilogi sekuel dari Jurassic Park yang linimasa pengisahannya dimulai oleh Jurassic World (2015) yang juga diarahkan Trevorrow. Harus diakui, seperti halnya The Lost World: Jurassic Park (Steven Spielberg, 1997) dan Jurassic Park III (Joe Johnston, 2001), dua film pertama dari seri Jurassic World memang tidak pernah mampu untuk menghasilkan kesan istimewa – sebuah “kutukan” yang sepertinya ditinggalkan oleh bayang-bayang besar kesuksesan mahakarya klasik sekelas Jurassic Park (Spielberg, 1993) bagi tiap film penerus yang berusaha untuk melanjutkan pengisahannya. Problema serupa juga dapat dirasakan pada Jurassic World Dominion yang tidak hanya menghadirkan pengembangan plot maupun karakter yang telah benar-benar usang namun juga arahan cerita yang berkualitas hambar. Continue reading Review: Jurassic World Dominion (2022)

Review: The Roundup (2022)

Merupakan sekuel bagi The Outlaws (Kang Yoon-sung, 2017) yang berhasil mendapatkan pujian luas dari kalangan kritikus film, memenangkan sejumlah penghargaan, serta meraih kesuksesan komersial yang menjadikannya sebagai salah satu film terlaris di Korea Selatan di sepanjang tahun 2017, The Roundup kembali menghadirkan aktor Ma Dong-seok untuk memerankan karakter Ma Seok-do yang dikenal sebagai sosok polisi yang tidak mengenal takut dalam menjalankan tugasnya. Kali ini, Ma Seok-do ditugaskan untuk mengawal atasannya, Captain Jeon Il-man (Choi Gwi-hwa), untuk berangkat ke Vietnam guna menjemput seorang kriminal yang selama ini telah dicari-cari oleh pihak kepolisian Korea Selatan. Tanpa diduga, pertemuan keduanya dengan sosok kriminal tersebut membuka tabir akan masalah baru bernama Kang Hae-sang (Son Seok-koo) yang merupakan dalang dari berbagai tindak penculikan dan pembunuhan terhadap turis-turis asing yang mengunjungi Vietnam dan negara-negara di sekitarnya. Dengan segera, Kang Hae-sang menjadi lawan baru bagi perjalanan Ma Seok-do dalam menegakkan hukum. Continue reading Review: The Roundup (2022)

Review: Ngeri-ngeri Sedap (2022)

Bene Dion Rajagukguk memulai karir penyutradaraannya dengan gemilang. Setelah menghabiskan sejumlah waktu berkecimpung sebagai penulis naskah bagi film-film seperti Warkop DKI Reborn: Jangkrik Boss! – Part 1 (Anggy Umbara, 2016), Stip & Pensil (Ardy Octaviand, 2017), dan Suzzanna: Bernapas dalam Kubur (Rocky Soraya, Umbara, 2018), Rajagukguk menunjukkan kebolehannya sebagai penulis sekaligus pengarah cerita yang handal lewat film komedi horor Ghost Writer (2019). Untuk film kedua yang diarahkannya, Rajagukguk mengadaptasi novel karyanya yang berjudul sama, Ngeri-ngeri Sedap, yang merupakan tuturan drama keluarga dengan latar belakang kehidupan suku Batak. Dengan alur pengisahan yang ditulis berdasarkan pengalaman kehidupan pribadi sang sutradara, tidak mengherankan jika Ngeri-ngeri Sedap terasa personal di banyak bagiannya. Di saat yang bersamaan, penuturan Rajagukguk yang lugas menjadikan kisah yang disampaikannya mampu menghasilkan sentuhan emosional nan hangat yang begitu universal. Continue reading Review: Ngeri-ngeri Sedap (2022)

Review: The Doll 3 (2022)

Menjadi film keempat dalam film seri The Doll garapan Rocky Soraya – mengikuti The Doll (2016) dan The Doll 2 (2017) beserta film sempalannya, Sabrina (2018), The Doll 3 kembali menghadirkan plot tentang teror sesosok boneka mengerikan yang mengancam nyawa orang-orang yang berada di sekitarnya. Plot familiar yang telah direka berulang kali oleh Soraya bersama Riheam Junianti selaku penulis naskah cerita seri film ini yang, tentu saja, tidak lupa dibalut dengan adegan-adegan yang terasa mendapatkan pengaruh dari banyak film horor asing popular yang telah dirilis sebelumnya. Berbeda dengan film-film lain yang berada di semesta pengisahan The Doll, The Doll 3 menjadi kali pertama seri film ini benar-benar merengkuh warna pengisahan horor slasher-nya secara utuh dengan menyajikan lebih banyak adegan brutal yang penuh dengan limbahan darah dan gelimang nyawa deretan karakternya. Terdengar menyenangkan namun, sayangnya, masih dihantui akan berbagai kelemahan penuturan cerita yang selalu berada dalam tiap film arahan Soraya. Continue reading Review: The Doll 3 (2022)

Review: Top Gun: Maverick (2022)

Tiga puluh enam tahun setelah perilisan Top Gun (Tony Scott, 1986), serta dua belas tahun semenjak Paramount Pictures mulai mengembangkan ide kelanjutan cerita bagi film dengan pendapatan komersial terbesar di sepanjang tahun 1986 tersebut, Tom Cruise kembali membintangi sekuel dari Top Gun yang berjudul Top Gun: Maverick. Diarahkan oleh Joseph Kosinski – yang sebelumnya mengarahkan Cruise untuk Oblivion (2013), film ini disajikan dengan garapan eksekusi yang terasa jauh lebih megah dari film pendahulunya. Bahkan, dengan naskah cerita yang ditulis oleh Christopher McQuarrie – yang kini sepertinya menjadi kolaborator andalan Cruise setelah berperan sebagai penulis naskah, sutradara, maupun produser untuk film-film seperti Edge of Tomorrow (Doug Liman, 2014), Jack Reacher: Never Go Back (Edward Zwick, 2016), The Mummy (Alex Kurtzman, 2017), serta dua seri Mission: Impossible arahan McQuarrie, Mission: Impossible – Rogue Nation (2015) dan Mission: Impossible: Fallout (2018) – bersama dengan Ehren Kruger (Ghost in the Shell, 2017) dan Eric Warren Singer (Only the Brave, 2017), Top Gun: Maverick berhasil hadir dalam tatanan kualitas kisah yang semakin kokoh. Continue reading Review: Top Gun: Maverick (2022)

Review: Srimulat: Hil yang Mustahal – Babak Pertama (2022)

Film terbaru arahan Fajar Nugros (Yowis Ben II, 2019), Srimulat: Hil yang Mustahal – Babak Pertama, dibuka dengan barisan tulisan yang menarasikan bagaimana kelompok lawak Srimulat dibentuk pada tahun 1950 oleh sosok Teguh Slamet Rahardjo bersama dengan istrinya, Raden Ayu Srimulat – yang sekaligus menjadi inspirasi bagi nama kelompok lawak yang berasal dari Solo, Jawa Tengah tersebut. Jangan berharap narasi perkenalan tersebut lantas menjadi pembuka bagi runutan kisah jatuh bangun kelompok lawak Srimulat dalam usaha untuk bertahan sekaligus membesarkan namanya. Lewat naskah cerita yang ditulisnya sendiri, Nugros memilih untuk menjauh dari penggunaan formula familiar pengisahan biopik dengan menghantarkan sederetan “reka ulang” guyonan khas kelompok lawak Srimulat guna mendorong pergerakan cerita sekaligus memperkenalkan dan menggali karakterisasi dari setiap peran yang muncul dalam linimasa cerita film ini. Pilihan penceritaan yang berani… namun tidak tanpa masalah maupun dampak negatif tersendiri. Continue reading Review: Srimulat: Hil yang Mustahal – Babak Pertama (2022)

A Milestone: KKN di Desa Penari is Now Indonesia’s Highest-Grossing Film of All Time

Setelah sejumlah penundaan rilis akibat pandemi COVID-19 yang mendera dunia semenjak awal tahun 2020 – serta keraguan yang muncul akibat masa rilisnya yang berdekatan dengan dengan film keluaran Marvel Studios terbaru, Doctor Strange in the Multiverse of Madness (Sam Raimi, 2022) – film horor arahan Awi Suryadi, KKN di Desa Penari, berhasil membuktikan kemampuannya dalam meraup jumlah penonton. Kurang dari tiga minggu setelah masa perilisannya – 19 hari, untuk tepatnya, dan dengan jumlah penonton yang kini telah mencapai lebih dari tujuh juta penonton, KKN di Desa Penari berhasil menggeser posisi Warkop DKI Reborn: Jangkrik Boss! – Part 1 sebagai film Indonesia dengan raihan jumlah penonton terbesar sepanjang masa yang telah diduduki oleh film arahan Anggy Umbara tersebut semenjak perilisannya di tahun 2016 lalu. Capaian KKN di Desa Penari bahkan terasa lebih impresif mengingat situasi industri bioskop yang masih belum sepenuhnya pulih dari efek pandemi COVID-19. Selamat! Continue reading A Milestone: KKN di Desa Penari is Now Indonesia’s Highest-Grossing Film of All Time

Film reviews and discussion by Amir Syarif Siregar