Review: Ali & Ratu Ratu Queens (2021)

Diarahkan oleh Lucky Kuswandi (Galih & Ratna, 2017) berdasarkan naskah cerita yang ditulis oleh Gina S. Noer (Dua Garis Biru, 2019), Ali & Ratu Ratu Queens bercerita tentang perjalanan seorang pemuda bernama Ali (Iqbaal Ramadhan) untuk menemukan kebahagiannya di kota New York, Amerika Serikat. Mengapa New York? Karena di kota itulah sang ibu, Mia (Marissa Anita), yang semenjak lama telah meninggalkan dirinya dan sang ayah, Hasan (Ibnu Jamil), demi mengejar mimpi untuk menjadi seorang penyanyi, kini berada. Berbekal sejumlah uang, tiket penerbangan yang dahulu pernah dikirimkan oleh ibunya, serta sedikit informasi tentang lokasi keberadaan sang ibu, Ali memulai perjalanannya. Sial, sesampainya di sebuah apartemen yang menjadi tujuannya di wilayah Queens, New York, Ali diberitahu bahwa kini ibunya tidak lagi tinggal disana. Di saat yang bersamaan, Ali bertemu dengan empat imigran asal Indonesia, Party (Nirina Zubir), Biyah (Asri Welas), Chinta (Happy Salma), serta Ance (Tika Panggabean), yang kemudian bersedia untuk menampung Ali serta membantunya untuk menemukan keberadaan sang ibu. Continue reading Review: Ali & Ratu Ratu Queens (2021)

Review: Wish Dragon (2021)

Merupakan film kedua garapan Sony Pictures Animation yang ditayangkan di Netflix pada tahun ini setelah The Mitchells vs. the Machine (Mike Rianda, 2021), Wish Dragon adalah sebuah film animasi yang memiliki alur penceritaan yang mungkin akan mengingatkan penontonnya pada animasi klasik milik Walt Disney Pictures, Aladdin (John Musker, Ron Clements, 1992). Filmnya bercerita tentang Din Song (Jimmy Wong), seorang pemuda yang berasal dari kelas menengah yang bermimpi untuk kembali bertemu dengan teman masa kecilnya, Li Na Wang (Natasha Liu Bordizzo), yang karena kesuksesan sang ayah, Mr. Wang (Will Yun Lee), kini telah hidup sebagai keluarga berada nan kaya raya. Suatu hari, Din Song mendapatkan sebuah teko teh dari seorang pria tua (Ronny Chieng) yang mengaku bahwa dirinya adalah seorang dewa. Awalnya, Din Song mengacuhkan teko teh yang diterimanya tersebut. Namun, ketika sesosok naga bernama Long (John Cho) keluar dari teko teh tersebut dan bersedia untuk mengabulkan tiga permintaannya, Din Song dengan segera tahu apa yang ingin diwujudkannya. Continue reading Review: Wish Dragon (2021)

Review: In the Heights (2021)

Sebelum namanya mengangkasa berkat Hamilton: An American Musical (2015) – yang selain berhasil meraih pujian luas dari para kritikus teater dan memenangkan 11 kategori di ajang The 70th Annual Tony Awards dari 16 nominasi yang diraihnya, juga mampu meraih sukses besar secara komersial sekaligus menjadi perbincangan diantara kalangan pemerhati kultur pop Amerika Serikat (dan dunia) – Lin-Manuel Miranda memulai karirnya di dunia teater dengan menjadi pemeran utama serta penata musik serta penulis lirik lagu-lagu yang dihadirkan dalam drama panggung musikal In the Heights (2005). Meskipun tidak sepopular Hamilton: An American Musical, In the Heights mampu memenangkan sejumlah penghargaan, termasuk Tony Awards dan Grammy Awards pertama yang dimenangkan oleh Miranda. Perbincangan untuk mengadaptasi In the Heights menjadi sebuah presentasi film musikal juga telah dimulai semenjak tahun 2008. Namun, setelah melalui beberapa perubahan dan penggantian produser serta sutradara, proses produksi versi film dari In the Heights baru benar-benar dimulai pada tahun 2018 dengan Jon M. Chu (Crazy Rich Asians, 2018) duduk di kursi penyutradaraan. Continue reading Review: In the Heights (2021)

Review: Saina (2021)

Dengan naskah cerita yang ditulis dan diarahkan oleh Amole Gupte (Sniff, 2017), Saina merupakan biopik yang bertutur tentang kehidupan atlet bulutangkis asal India, Saina Nehwal. Merupakan anak kedua dari pasangan Harvir Singh Nehwal (Subhrajyoti Barat) dan Usha Rani Nehwal (Meghna Malik), Saina Nehwal kecil (Naishaa Kaur Bhatoye) telah ditempa oleh kedua orangtuanya – khususnya oleh sang ibu yang begitu menggemari bulutangkis dan bahkan sempat bertanding di beberapa kompetisi lokal di masa mudanya – untuk menjadi seorang atlet profesional dengan mendaftarkannya ke sebuah pusat pelatihan bulutangkis. Tidak percuma. Usaha kedua orangtuanya untuk mengantarkan sang anak ke lokasi pelatihan di tiap pagi buta serta memberikannya asupan gizi meskipun dengan kondisi keuangan mereka yang seringkali terbatas telah menempa Saina Nehwal untuk menjadi sosok atlet yang tangguh. Dengan kemampuannya tersebut, Saina Nehwal remaja (Parineeti Chopra) mulai berkompetisi dan memenangkan berbagai pertandingan bulutangkis, dari tingkat lokal, nasional, hingga dunia. Di saat yang bersamaan, popularitas yang diraih melalui deretan kemenangan tersebut mulai memberikan pengaruh pada performa Saina Nehwal. Suatu hal yang lantas membuat hubungannya dengan sang pelatih, Sarvadhamaan Rajan (Manav Kaul) mulai menjauh dan semakin memperburuk penampilan Saina Nehwal. Continue reading Review: Saina (2021)

Review: The Conjuring: The Devil Made Me Do It (2021)

Seri terbaru dari The Conjuring, The Conjuring: The Devil Made Me Do It, memiliki alur pengisahan yang diinspirasi dari kisah nyata akan kasus hukum yang dihadapi oleh seorang pemuda bernama Arne Cheyenne Johnson pada tahun 1981. Kasus yang dikenal dengan sebutan kasus “Devil Made Me Do It” tersebut menjadi perhatian publik Amerika Serikat (dan dunia) setelah Johnson yang menjadi tersangka dalam kasus tersebut melakukan pembelaan diri terhadap tindakan pembunuhan yang dituduhkan padanya dengan mengungkapkan bahwa dirinya sedang mengalami kesurupan ketika melakukan perbuatan kriminal tersebut. Dan, tentu saja, perhatian media semakin membesar ketika dua penyelidik paranormal popular, Ed dan Lorraine Warren, diketahui turut terlibat dari awal bermulanya kasus tersebut. Seperti halnya film-film lain dalam seri The Conjuring, The Conjuring: The Devil Made Me Do It melakukan sejumlah dramatisasi terhadap proses peradilan yang dijalani oleh Johnson dengan, tentunya, memberikan penekanan pada berbagai unsur horor dari kisah tersebut. Continue reading Review: The Conjuring: The Devil Made Me Do It (2021)

Review: Till Death Do Us Part (2021)

Setelah sebelumnya tampil bersama dalam drama romansa The Way I Love You (Rudi Aryanto, 2019), Rizky Nazar dan Syifa Hadju kembali saling beradu akting dalam film terbaru arahan Anggy Umbara (Sabar ini Ujian, 2020), Till Death Do Us Part. Hadju berperan sebagai Vanesha, seorang aktris yang di suatu hari mendatangi seorang jurnalis bernama Arya (Nazar) di kantor tempatnya bekerja. Tanpa disangka, begitu dirinya berhasil menemui Arya, Vanesha justru menodongkan sebuah senjata api ke arah Arya dan mengancam akan segera membunuhnya dengan alasan bahwa pemuda tersebut telah menyakiti hati dan perasaannya. Anehnya, Arya justru mengaku tidak pernah bertemu dengan Vanesha sebelumnya, sama sekali tidak mengenalnya, atau bahkan menjalin hubungan romansa dengan dirinya. Namun, Vanesha tidak ingin mendengar alasan apapun keluar dari mulut Arya. Tanpa mempedulikan rekan kerja Arya yang semakin panik, serta kedatangan polisi yang kemudian mencoba untuk menenangkan situasi tersebut, Vanesha bersiap untuk menuntaskan rasa dendamnya pada Arya. Continue reading Review: Till Death Do Us Part (2021)

Review: Ghost Lab (2021)

Setelah turut berkontribusi dalam sejumlah film omnibus seperti Phobia (2008), Phobia 2 (2009), dan Seven Something (2012), sutradara Paween Purijitpanya kembali hadir lewat Ghost Lab yang sekaligus menjadi film cerita panjang pertama yang ia arahkan semenjak Body (2007). Dengan naskah cerita yang digarapnya bersama dengan Vasudhorn Piyaromna (Bad Genius, 2017) dan Tossaphon Riantong (Brother of the Year, 2018), Ghost Lab berkisah tentang persahabatan antara dua orang dokter muda, Wee (Thanapob Leeratanakajorn) dan Gla (Paris Intarakomalyasut), yang sama-sama berambisi untuk menemukan bukti ilmiah akan keberadaan hantu serta berbagai makhluk supranatural lainnya. Terinspirasi dari pertemuan keduanya akan seorang sosok hantu di rumah sakit tempat mereka bekerja, penelitian Wee dan Gla awalnya berlangsung dengan serius namun tetap menyenangkan. Namun, setelah berulangkali gagal untuk benar-benar mendapatkan cara maupun teori ilmiah yang benar untuk menemukan para makhluk supranatural, keduanya mulai memiliki ide untuk mengambil langkah yang lebih ekstrem: mendekati kematian secara langsung dengan melakukan usaha untuk bunuh diri. Continue reading Review: Ghost Lab (2021)

Review: Army of the Dead (2021)

Sebelum namanya (lebih) popular sebagai sutradara andalan DC Films dan Warner Bros. Pictures untuk mengarahkan film-film pahlawan super seperti Man of Steel (2013), Batman v Superman: Dawn of Justice (2016), hingga Zack Snyder’s Justice League (2021) serta dilibatkan dalam seluruh film-film yang berada dalam semesta pengisahan DC Extended Universe, Zack Snyder memulai karir penyutradaraan film cerita panjangnya dengan mengarahkan sebuah film aksi horor berjudul Dawn of the Dead (2004) yang berkisah tentang kekacauan yang terjadi akibat serbuan sekaligus penyerangan para mayat hidup terhadap manusia. Merupakan versi buat ulang dari film legendaris berjudul sama arahan George A. Romero yang dahulu dirilis pada tahun 1978, Dawn of the Dead garapan Snyder sering dinobatkan sebagai salah satu film horor bertemakan mayat hidup terbaik yang pernah diproduksi Hollywood oleh para kritikus film dunia sekaligus menjadi film terbaik yang pernah diarahkan Snyder hingga saat ini. Continue reading Review: Army of the Dead (2021)

Review: Those Who Wish Me Dead (2021)

Diadaptasi dari novel karangan Michael Koryta yang berjudul sama, film cerita panjang kedua – ketiga jika Anda ingin menghitung Vile (2011) yang tidak pernah diakui sebagai film arahannya – yang diarahkan oleh Taylor Sheridan setelah Wind River (2017), Those Who Wish Me Dead, berkisah mengenai pertemuan yang tidak disengaja antara seorang anggota pasukan khusus pemadam kebakaran hutan, Hannah Faber (Angelina Jolie), dengan seorang anak laki-laki bernama Connor Casserly (Finn Little). Sial, pertemuan tersebut tidak berlangsung dalam kondisi yang menyenangkan. Connor Casserly baru saja menyaksikan ayahnya, Owen Casserly (Jake Weber), dibunuh dan saat ini sedang berada dalam pelarian dari dua orang pembunuh sang ayah, Patrick Blackwell (Nicholas Hoult) dan Jack Blackwell (Aidan Gillen), yang kini juga sedang mengincar nyawanya. Mengetahui tragedi yang dialami oleh anak yang baru ia temui, Hannah Faber mulai menyusun rencana untuk dapat menyelamatkannya. Continue reading Review: Those Who Wish Me Dead (2021)

Review: The Woman in the Window (2021)

Well… Anda tidak salah jika merasa bahwa telah begitu familiar dengan judul The Woman in the Window. Film ini sebenarnya telah menyelesaikan proses produksinya pada akhir tahun 2018 dengan jadwal rilis pada akhir tahun 2019. Namun, sejumlah perubahan terus menunda perilisan film yang diarahkan oleh Joe Wright (Darkest Hour, 2017) ini. Walt Disney Studios Motion Pictures, yang merupakan pemilik baru dari rumah produksi 20th Century Fox yang memproduksi film ini, dikabarkan tidak puas dengan hasil akhir film ini pada saat tersebut dan meminta untuk dilakukan sejumlah pengambilan gambar ulang. Trent Reznor dan Atticus Ross yang awalnya bertugas sebagai penata musik film juga memilih untuk tidak melanjutkan kinerja mereka yang lantas digantikan oleh komposer Danny Elfman. Dan, tentu saja, pandemi COVID-19 juga memberikan andil dalam menggagalkan rencana rilis The Woman in the Window yang baru di awal tahun 2020. Setelah penundaan demi penundaan, yang masih ditambah dengan kondisi pandemi yang masih belum membaik, membuat Walt Disney Studios Motion Pictures kemudian memilih untuk menjual hak rilis film ini kepada Netflix yang lantas merilisnya pada awal tahun 2021 – dua tahun dari jadwal awal perilisan film ini di layar bioskop. Continue reading Review: The Woman in the Window (2021)

Review: The Secret Garden (2020)

The Secret Garden arahan Marc Munden (Miranda, 2002) bukanlah film pertama yang alur cerita diadaptasi dari novel klasik berjudul sama karangan penulis asal Inggris, Frances Hodgson Burnett. Pertama kali diterbitkan pada tahun 1911, adaptasi film layar lebar pertama dari The Secret Garden dirilis pada tahun 1919 dengan Gustav von Seyffertitz duduk di kursi penyutradaraan dan Burnett terlibat sebagai salah satu penulis naskahnya. Sutradara Fred M. Wilcox mengarahkan adaptasi kedua dari The Secret Garden yang dirilis pada tahun 1949, sedangkan Agnieszka Holland (dan melibatkan Francis Ford Coppola sebagai produser eksekutif) menyutradarai adaptasi lainnya yang dirilis pada tahun 1993. Aktor Colin Firth yang turut berperan dalam film ini sebelumnya juga pernah terlibat dalam adaptasi film televisi dari The Secret Garden yang ditayangkan oleh saluran televisi CBS pada tahun 1987. Catatan panjang bagi koneksi sebuah novel dengan layar sinema namun apakah pengisahan The Secret Garden masih mampu memikat perhatian penonton yang datang dari era generasi terkini? Continue reading Review: The Secret Garden (2020)

Review: Wedding Proposal (2021)

Diarahkan oleh Emil Heradi (Night Bus, 2017), Wedding Proposal bercerita tentang seorang fotografer bernama Bisma (Dimas Anggara) yang telah diminta oleh kedua orangtuanya (Slamet Rahardjo dan Dewi Irawan) untuk segera menikah. Kedua orangtua Bisma bahkan telah berupaya untuk melakukan perjodohan namun pemuda tersebut terus bersikeras hanya akan menikah dengan wanita yang dicintainya. Secara tidak disengaja, Bisma kemudian bertemu dengan Sissy (Sheryl Sheinafia), seorang pengelola sebuah jasa penyelenggara pernikahan yang dikenal sebagai sosok yang dingin, tangguh, dan, sayangnya, memandang sinis akan hubungan romansa. Awal pertemuan keduanya berlangsung buruk – Sissy menganggap Bisma adalah seorang fotografer amatiran yang hasil fotonya tidak layak untuk digunakan. Bisma tidak menyerah begitu saja. Dengan bantuan sahabatnya, Ito (Arya Saloka), Bisma mulai menyusun rencana untuk meluluhkan hati Sissy. Continue reading Review: Wedding Proposal (2021)

Review: Minari (2020)

Bagi masyarakat Korea, tanaman minari – merupakan tanaman sejenis seledri air yang di Indonesia sering dimakan sebagai lalapan dengan sebutan tespong atau seladren – adalah salah satu jenis sayuran popular yang digunakan sebagai campuran di berbagai panganan khas Korea ataupun dikonsumsi sebagai obat herbal yang kaya akan serat, vitamin, dan mineral yang berguna untuk kesehatan dan kebugaran tubuh. Tidak hanya memiliki banyak kegunaan, tanaman minari juga dikenal sebagai tanaman yang mudah untuk ditanam dan dibudidayakan serta dapat dipanen hingga tiga kali dalam setahun. Berbagai ciri serta manfaat dari tanaman minari, dipadukan dengan berbagai kenangan akan masa kecilnya, yang kemudian menjadi inpirasi bagi penulis sekaligus sutradara Lee Isaac Chung untuk film arahannya, Minari, yang berkisah tentang satu keluarga imigran asal Korea Selatan yang memulai kehidupan baru dan berusaha untuk mewujudkan berbagai impian mereka di tanah Amerika Serikat. Continue reading Review: Minari (2020)

Film reviews and discussion by Amir Syarif Siregar