Category Archives: Review

Review: The Medium (2021)

The Medium adalah film horor yang menjadi buah kerjasama antara sutradara berkewarganegaraan Thailand, Banjong Pisanthanakun – yang dikenal untuk film-filmnya seperti Shutter (2004), Alone (2007), sebuah segmen di film omnibus 4bia (2008) dan Phobia 2 (2009), serta Pee Mak (2013), dan One Day (2016), dengan sutradara yang berasal dari Korea Selatan, Na Hong-jin – yang sebelumnya mengarahkan film-film seperti The Chaser (2008), The Yellow Sea (2010), dan The Wailing (2016). Untuk film ini, Pisanthanakun dan Na sama-sama bertugas sebagai produser, dengan Na juga menuliskan naskah cerita bersama dengan Chantavit Dhanasevi (Hello Stranger, 2010) sementara Pisanthanakun juga duduk di bangku penyutradaraan. Deskripsi tersebut sepertinya telah cukup dapat menggambarkan horor jenis apa yang dapat diharapkan ketika menyaksikan The Medium: secara perlahan membangun pondasi pengisahan horornya, namun tidak ragu untuk kemudian bergerak cepat dan brutal guna menakuti para penontonnya. Continue reading Review: The Medium (2021)

Review: Don’t Breathe 2 (2021)

Dengan biaya produksi sebesar kurang dari US$10 juta yang kemudian berhasil mengumpulkan pendapatan komersial sebesar lebih dari US$150 juta di sepanjang masa perilisannya, jelas tidak mengejutkan jika Fede Álvarez dan Sam Raimi kemudian berusaha keras untuk menghasilkan sekuel bagi Don’t Breathe (Álvarez, 2016). Namun, baru pada awal tahun 2020 kejelasan tentang keberadaan sekuel Don’t Breathe diumumkan dengan Álvarez hanya akan bertindak sebagai produser dan penulis naskah cerita sementara posisinya sebagai sutradara digantikan oleh Rodo Sayagues yang bersama dengan Álvarez juga menuliskan naskah cerita untuk Don’t Breathe dan sekuelnya, Don’t Breathe 2. Selain dari kehadiran kembali dari karakter Norman Nordstorm yang diperankan oleh Stephen Lang, alur cerita Don’t Breathe 2 tidak memiliki koneksi langsung dengan berbagai konflik yang sebelumnya dikisahkan dalam film pendahulunya. Lalu, apakah film ini mampu untuk menghasilkan intensitas teror horor yang sama? Continue reading Review: Don’t Breathe 2 (2021)

Review: A World Without (2021)

Merupakan film pertama yang diarahkan oleh Nia Dinata setelah Ini Kisah Tiga Dara (2016), A World Without memiliki latar belakang waktu pengisahan di tahun 2030 – sepuluh tahun semenjak terjadinya pandemi yang membuat kualitas hidup manusia secara keseluruhan menurun drastis. Sebuah komunitas yang menyebut diri mereka sebagai The Light milik pasangan Ali (Chicco Jerikho) dan Sofia Khan (Ayushita) muncul dan menjadi popular berkat misi mereka untuk mengembangkan bakat serta kemampuan setiap remaja terpilih untuk kemudian menikahkan para remaja tersebut ketika usia mereka telah menginjak 17 tahun agar dapat membentuk keluarga baru yang berkualitas. Tiga sahabat yang datang dari latar kehidupan yang berbeda, Salina (Amanda Rawles), Tara (Asmara Abigail), dan Ulfah (Maizura) baru saja terpilih untuk bergabung bersama The Light. Sejumlah harapan untuk masa depan yang lebih cerah jelas terlintas di benak ketiganya. Namun, secara perlahan, berbagai sisi gelap dari komunitas tersebut mulai terungkap. Tiga gadis muda tersebut terjebak didalamnya. Continue reading Review: A World Without (2021)

Review: Dune (2021)

Kompleksnya pengembangan tema, konflik, karakter, serta bangunan dunia yang menjadi latar belakang penceritaan dari novel fiksi ilmiah Dune garapan penulis asal Amerika Serikat, Frank Herbert, telah memikat banyak penikmat karya sastra semenjak diterbitkan pertama kali pada tahun 1965. Rumitnya penuturan Dune juga yang kemudian membuat novel tersebut sukar untuk diadaptasi ke dalam berbagai bentuk media pengisahan yang lain. Bukan berarti tidak ada yang berani untuk mencoba. Di tahun 1970an, sutradara Alejandro Jodorowsky menghabiskan waktu tiga tahun untuk mengadaptasi Dune menjadi sebuah film berdurasi sepuluh jam yang direncanakan akan dibintangi nama-nama seperti Salvador Dalí, Orson Welles, David Carradine, Alain Delon, Udo Kier, dan Mick Jagger sebelum akhirnya menyerah dikarenakan perkiraan biaya produksi yang terus meningkat. Continue reading Review: Dune (2021)

Review: Jungle Cruise (2021)

Memulai karir penyutradaraannya dengan mengarahkan film horor House of Wax (2005) dan Orphan (2009) untuk kemudian secara perlahan mendapatkan rekognisi lebih luas berkat kesuksesan film-film aksi dan thriller berskala kecil namun dengan pengisahan yang sangat efektif seperti Unknown (2011), Non-Stop (2014), Run All Night (2015), dan The Commuter (2018) – yang kesemuanya dibintangi Liam Neeson, Jaume Collet-Serra kini didapuk DC Films dan Warner Bros. Pictures untuk mengarahkan film pahlawan super Black Adam yang dibintangi Dwayne Johnson. Namun, sebelum Collet-Serra merilis film lepasan dari Shazam! (David F. Sandberg, 2019) yang akan menjadi film kesebelas dalam seri film DC Extended Universe tersebut, Collet-Serra dan Johnson bekerjasama untuk film petualangan Jungle Cruise yang diproduksi oleh Walt Disney Pictures dan, seperti halnya seri film Pirates of the Caribbean (2003 – 2017), alur ceritanya diinspirasi dari wahana atraksi bernama sama yang terdapat di Disneyland. Continue reading Review: Jungle Cruise (2021)

Review: Malignant (2021)

Setelah mengarahkan Aquaman (2018) yang menjadi salah satu film tersukses (dan terbaik) dalam seri film DC Extended Universe, James Wan kembali hadir dengan Malignant yang menjadi film horor pertama yang disutradarainya setelah The Conjuring 2 (2016). Malignant juga menandai cerita orisinal pertama yang diarahkan oleh Wan semenjak mengarahkan The Conjuring (2013). Malignant sendiri membawa Wan pada warna pengisahan horor yang baru dan menjauh dari horor akan teror supranatural seperti yang dihadirkan oleh seri film Insidious (2010 – 2018) dan The Conjuring (2013 – 2021) serta sejumlah film lepasan yang diproduksi oleh Wan. Di saat yang bersamaan, mereka yang telah semenjak lama mengikuti karir penyutradaraan Wan jelas dapat merasakan bahwa elemen misteri serta ketegangan yang dipenuhi dengan tumpahan darah yang dihadirkan dalam film ini jelas dipengaruhi oleh tata pengisahan yang dahulu pernah dipamerkan Wan dalam Saw (2003) maupun Dead Silence (2007). Continue reading Review: Malignant (2021)

Review: Stillwater (2021)

Pernah mendengar riuhnya kisah hidup dari seorang perempuan muda berkebangsaan Amerika Serikat bernama Amanda Knox yang mendapatkan vonis hukuman penjara oleh pengadilan negara Italia atas tuduhan tindak pembunuhan yang, setelah beberapa tahun menjalani masa hukuman dan berbagai liputan media yang kerapkali menyudutkan dirinya, kemudian dibebaskan karena tidak terbukti bersalah? Perjalanan proses penyelidikan kasus hingga masa peradilan yang dihadapi oleh Knox selama hampir satu dekade menginspirasi perilisan sejumlah buku dan film, termasuk sebuah dokumenter berjudul Amanda Knox (Rod Blackhurst, Brian McGinn, 2016) yang dirilis oleh Netflix. Insiden yang menimpa Knox juga dijadikan ilham bagi Tom McCarthy (Spotlight, 2015) dalam mengembangkan naskah cerita film arahannya terbaru, Stillwater, bersama dengan penulis naskah Marcus Hinchey (All Good Things, 2010), Thomas Bigedain (A Prophet, 2009), dan Noé Debré (Dheepan, 2015) – meskipun Knox kemudian mengkritisi McCarthy dan Stillwater yang dianggap mengambil keuntungan komersial dari pembelokan fakta atas kisah tragisnya. Continue reading Review: Stillwater (2021)

Review: Mass (2021)

Lebih dikenal lewat perannya dalam serial televisi seperti Frasier (1998), Dollhouse (2009), atau Ballers (2018) serta deretan film seperti Orange County (Jake Kasdan, 2002), Diary of a Wimpy Kid: Rodrick Rules (David Bowers, 2011), atau The Cabin in the Woods (Drew Goddard, 2011) yang kebanyakan memiliki nada pengisahan komedi, mungkin cukup sukar untuk mengira bahwa film dengan warna cerita sekelam Mass ditulis dan diarahkan oleh aktor Fran Kranz. Premis ceritanya memang berjalan cukup sederhana. Namun, Kranz sepertinya tidak ingin hanya menyajikan sebuah penuturan drama biasa. Untuk menghasilkan efek emosional cerita yang lebih mendalam, Kranz mengambil sebuah jalur beresiko dengan menggunakan jumlah karakter terbatas yang kemudian saling berinteraksi di satu tempat yang sama di sepanjang pengisahan film. Berhasil? Continue reading Review: Mass (2021)

Review: No Time to Die (2021)

15 tahun semenjak dirinya menggantikan posisi Pierce Brosnan dengan membintangi film ke-21 dari seri James Bond, Casino Royale (Martin Campbell, 2006), serta, dalam perjalanannya, kemudian membintangi tiga film lanjutan, termasuk Skyfall (Sam Mendes, 2012) yang menjadi film pertama dalam seri petualangan sang agen rahasia yang berhasil mengumpulkan pendapatan komersial sebesar lebih dari US$1 milyar selama masa perilisannya di seluruh dunia, Daniel Craig menyudahi tugasnya dalam memerankan karakter James Bond  melalui film teranyar dari seri film tersebut, No Time to Die. Diarahkan oleh Cary Joji Fukunaga (Jane Eyre, 2011) berdasarkan naskah cerita yang ditulisnya bersama dengan Neal Purvis dan Robert Wade – yang telah menjadi penulis naskah bagi seluruh seri film James Bond semenjak The World is Not Enough (Michael Apted, 1999) – serta Phoebe Waller-Bridge, No Time to Die terasa melengkapi perjalanan karakterisasi dari karakter James Bond yang semenjak diperankan oleh Craig dihadirkan sebagai sosok yang lebih serius dan lebih kelam jika dibandingkan dengan karakter James Bond ketika diperankan oleh barisan pemeran sebelum Craig. Continue reading Review: No Time to Die (2021)

Review: Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021)

Dengan kesuksesan yang mampu diraih oleh Black Panther (Ryan Coogler, 2018) yang diiringi dengan semakin membesarnya tuntutan sosial agar Marvel Studios (serta rumah produksi Hollywood lainnya) memberikan ruang yang lebih besar bagi karakter-karakter berkulit warna, Marvel Cinematic Universe memperkenalkan sosok pahlawan super barunya bernama Shang-Chi yang menjadi sosok pahlawan super dengan latar Asia pertama bagi seri film tersebut. Shang-Chi sendiri bukanlah sosok karakter baru dalam barisan buku komik yang dirilis oleh Marvel Comics. Juga dikenal sebagai Master of Kung Fu dan Brother Hand, karakter yang diciptakan oleh Steve Englehart dan Jim Starlin tersebut muncul pertama kali dalam Special Marvel Edition yang diterbitkan pada tahun 1973. Semenjak tahun 1980an, karakter Shang-Chi bahkan sempat berulang kali akan difilmkan dengan melibatkan sejumlah sutradara seperti Stephen Norrington (Blade, 1998) dan Yuen Woo-ping (Fist of Legend, 1994) namun selalu menemui kegagalan sebelum akhirnya, tentu saja, deretan kisah maupun karakter garapan Marvel Comics dikelola oleh Marvel Studios bersama dengan Walt Disney Studios. Continue reading Review: Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021)

Review: Black Widow (2021)

Lebih dari satu dekade semenjak diperkenalkan pertama kali melalui Iron Man 2 (Jon Favreau, 2010), tampil di sembilan film yang menjadi bagian Marvel Cinematic Universe, serta menyaksikan rekan-rekannya sesama karakter pahlawan super perempuan yang diadaptasi dari seri komik seperti Captain Marvel dan Wonder Woman mendapatkan film tunggal mereka terlebih dahulu, Marvel Studios akhirnya memberikan kesempatan – atau penghormatan, mengingat apa yang terjadi dalam linimasa Avengers: Endgame (Anthony Russo, Joe Russo, 2019) – pada karakter Natasha Romanoff/Black Widow untuk membintangi film yang akan bercerita tentang karakter tersebut secara seutuhnya. Meskipun menjadi film pertama dalam fase keempat pengisahan Marvel Cinematic Universe, linimasa pengisahan utama Black Widow sendiri bertautan dengan sejumlah konflik yang sebelumnya digambarkan pada Captain America: Civil War (Anthony Russo, Joe Russo, 2016). Continue reading Review: Black Widow (2021)

Review: Mothering Sunday (2021)

Merupakan film cerita panjang berbahasa Inggris pertama yang diarahkan oleh sutradara berkewarganegaraan Perancis, Eva Husson, Mothering Sunday bercerita tentang sebuah peristiwa penting yang terjadi pada perayaan Mothering Sunday yang nantinya akan mengubah kehidupan sang karakter utama, Jane Fairchild (Odessa Young). Dengan cerita yang memiliki latar belakang lokasi di wilayah Berkshire County, Inggris yang jauh dari riuhnya wilayah perkotaan pada tahun 1924 – beberapa tahun setelah berakhirnya Perang Dunia I, Jane Fairchild yang bekerja sebagai seorang asisten tumah tangga dibebastugaskan selama sehari oleh pemilik rumah tempatnya bekerja, Tuan dan Nyonya Niven (Colin Firth dan Olivia Colman), guna merayakan Mothering Sunday dimana masyarakat Inggris memiliki tradisi untuk mengunjungi ibu mereka. Tuan dan Nyonya Niven sendiri akan menghabiskan Mothering Sunday mereka dengan perjamuan makan siang bersama sahabat-sahabat mereka, Tuan dan Nyonya Hobday (Simon Sheperd dan Caroline Harker) serta putri tunggal mereka, Emma Hobday (Emma D’Arcy), dan Tuan dan Nyonya Sheringham (Craig Crosbie dan Emily Woof) beserta putra tunggal mereka, Paul Sheringham (Josh O’Connor). Continue reading Review: Mothering Sunday (2021)

Review: Passing (2021)

Mengikuti jejak nama-nama seperti Barbra Streisand, Sofia Coppola, Greta Gerwig, Olivia Wilde, serta Regina King, aktris Rebecca Hall terjun ke balik layar dan mengarahkan Passing, sebuah film yang naskah ceritanya diadaptasi oleh Hall dari novel berjudul sama yang ditulis oleh novelis Nella Larsen. Passing sendiri bukanlah sebuah karya literatur biasa. Diterbitkan pertama kali di kota New York, Amerika Serikat pada tahun 1929 di era dimana perlakuan diskriminasi terhadap masyarakat kulit hitam di berbagai aspek kehidupan masih dianggap sebagai tatanan normal dalam keseharian, Passing mendapat perhatian luas dari berbagai kalangan berkat kemampuan (dan keberanian) Larsen untuk menyelami sejumlah konflik yang berkenaan dengan ras, kelas, gender, dan seksualitas. Beruntung, Hall cukup lugas dalam menterjemahkan berbagai tema yang ingin disampaikan oleh Larsen dalam novelnya menjadi presentasi cerita yang tidak hanya kuat namun juga relevan bagi kondisi kehidupan modern saat ini. Continue reading Review: Passing (2021)