Tag Archives: Indian Cinema

Review: Tubelight (2017)

Setelah meraih sukses besar lewat Bajrangi Bhaijaan (2015) – yang dengan pendapatan komersial sebesar US$97 juta kini menempati posisi sebagai film produksi Bollywood dengan raihan pendapatan terbesar kelima sepanjang masa di dunia  – sutradara Kabir Khan dan aktor Salman Khan kembali bekerjasama dalam Tubelight. Juga menjadi film kedelapan Khan yang dirilis pada masa libur Idulfitri semenjak memulai tradisi tersebut lewat Wanted (Prabhu Deva, 2009), Tubelight memiliki pengisahan yang jelas sangat sesuai dengan kondisi sosial banyak lapisan masyarakat dunia saat ini. Suatu kondisi sosial dimana prasangka seringkali memicu keberadaan konflik antara kelompok yang satu dengan yang lain. Tema penceritaan yang mulia namun, sayangnya, seringkali gagal tersampaikan dengan baik justru akibat penampilan akting sang pemeran utamanya. Continue reading Review: Tubelight (2017)

Advertisements

Review: Raees (2017)

Bersinggungan dengan tema agama dan politik dalam jalan cerita filmnya bukanlah hal yang baru bagi sutradara Rahul Dholakia. Dua film yang ia arahkan sebelumnya membuktikan akan hal tersebut: Parzania (2007) yang mengangkat tentang kerusuhan antar umat beragama yang terjadi di Gujarat, India pada tahun 2002 dan Lamhaa (2010) yang berkisah tentang konflik perebutan wilayah Kashmir antara India dengan Pakistan. Dholakia bahkan berhasil memenangkan penghargaan Best Director untuk arahannya bagi Parzania dari ajang penghargaan film tertinggi di India, National Film Awards, pada tahun 2007. Untuk film terbarunya, Raees, Dholakia berkisah mengenai kehidupan seorang kriminal yang memiliki pengaruh yang begitu kuat sehingga banyak polisi dan politisi yang takluk pada perintahnya – sebuah alur kisah yang dikabarkan terinspirasi dari sosok kriminal asal Gujarat, India bernama Abdul Latif meskipun pernyataan tersebut kemudian dibantah oleh Dholakia. Continue reading Review: Raees (2017)

Review: Kaabil (2017)

Dalam tradisi Zinda (2006) yang alur ceritanya terinspirasi dari Oldboy (Park Chan-wook, 2003), Musafir (2004) yang membasiskan pengisahannya pada U Turn (Oliver Stone, 1997) serta Kaante (2002) yang naskah ceritanya ditulis berdasarkan Reservoir Dogs (Quentin Tarantino, 1992), sutradara spesialis crime thriller, Sanjay Gupta, kali ini menghadirkan film terbarunya, Kaabil. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Vijay Kumar Mishra dan Sanjay Masoom serta plot penceritaan yang terinspirasi dari Blind Fury (Phillip Noyce, 1989) dan Broken (Lee Jeong-ho, 2014), Kaabil berkisah tentang usaha seorang suami untuk mencari tahu dan membalaskan dendam kematian istrinya. Dipadukan dengan sentuhan drama romansa, Kaabil sebenarnya memiliki potensi yang kuat untuk tampil sebagai sebuah pengisahan yang memikat. Sayangnya, pengarahan Gupta atas ritme penceritaan Kaabil yang seringkali terasa goyah membuat film ini gagal untuk meninggalkan kesan emosional yang lebih kuat. Continue reading Review: Kaabil (2017)

Review: Dangal (2016)

Setiap penggemar film-film Bollywood tahu bahwa musim liburan Natal berarti sebuah film yang dibintangi Aamir Khan akan dirilis untuk menyapa mereka. Untuk tahun ini – mengikuti Taare Zameen Par (Khan, 2007), Ghajini (A.R. Murugadoss, 2008), 3 Idiots (Rajkumar Hirani, 2009), Dhoom 3 (Vijay Krishna Acharya, 2013) dan PK (Hirani, 2014) – Khan membintangi sekaligus menjadi produser bagi Dangal, sebuah film bertema olahraga yang mendasarkan kisahnya pada kehidupan nyata mengenai mantan atlet gulat India, Mahavir Singh Phogat, yang kemudian mendorong keras kedua puterinya untuk mengikuti jejaknya menjadi seorang atlet gulat. Didukung oleh penulisan cerita yang kuat sekaligus pengarahan Nitesh Tiwari yang begitu handal serta penampilan para pengisi departemen aktingnya yang tampil begitu memikat, Dangal tidak hanya sukses menjadi sebuah film olahraga yang penuh dengan momen menegangkan namun juga sebuah sajian film keluarga yang terasa hangat dan begitu emosional. Continue reading Review: Dangal (2016)

Review: Dear Zindagi (2016)

Genius is about knowing when to stop.”

We are all our own teachers in the school of life.”

Don’t let the past blackmail your presentto ruin a beautiful future.”

Nope. Ketiga “kalimat mutiara” diatas bukanlah kutipan yang diambil dari sebuah buku motivasional diri yang kini sedang popular dan banyak ditemukan di berbagai toko buku. Kalimat diatas, dan puluhan kalimat senada lainnya, dikutip dari dialog yang dituliskan oleh Gauri Shinde untuk film arahan terbarunya, Dear Zindagi. Tentu saja, bukanlah sebuah masalah jika sebuah film menggunakan dialog-dialog puitis untuk membentuk jalinan interaksi antara karakter-karakternya. Hal yang berbeda terjadi pada Dear Zindagi. Continue reading Review: Dear Zindagi (2016)