Tag Archives: Roland Møller

Review: Skyscraper (2018)

Skyscraper adalah sebuah film drama aksi terbaru yang dibintangi oleh Dwayne Johnson. Deskripsi tersebut sepertinya telah cukup untuk membuat banyak orang dapat membayangkan bagaimana pengisahan Skyscraper akan berjalan. Ummm… masih membutuhkan deskripsi singkat mengenai jalan cerita film ini? Dengan naskah cerita yang ditulis dan diarahkan oleh Rawson Marshall Thurber – yang sebelumnya mengarahkan Johnson dalam Central Intelligence (2016) – Skyscraper berkisah mengenai seorang mantan tentara bernama Will Sawyer (Johnson) yang bersama istri, Sarah Sawyer (Neve Campbell), dan kedua anaknya, Georgia Sawyer (McKenna Roberts) dan Henry Sawyer (Noah Cottrell), sedang berada di Hong Kong setelah Will Sawyer mendapatkan pekerjaan untuk melakukan supervisi terhadap sistem keamanan sebuah gedung pencakar langit yang telah dibangun oleh milyuner Zhao Long Ji (Chin Han). Pekerjaan tersebut awalnya berjalan dengan lancar. Namun, sebuah tindakan pengkhianatan yang melibatkan sosok mafia besar di Hong Kong kemudian menghancurkan seluruh hasil kerja Zhao Long Ji dan Will Sawyer – sekaligus menjebak seluruh anggota keluarga Will Sawyer dalam kebakaran besar yang dapat mengancam nyawa mereka. Continue reading Review: Skyscraper (2018)

Advertisements

Review: The Commuter (2018)

Dalam film teranyarnya bersama sutradara Jaume Collet-Serra (The Shallows, 2016), The Commuter, Liam Neeson berperan sebagai sosok pria paruh baya yang terjebak dalam situasi sulit yang membuatnya seringkali harus terlibat dalam banyak adegan adu fisik yang intens. Yes. You’ve been here before. Sosok karakter yang terdengar familiar karena Neeson pada dasarnya memerankan karakter yang hampir serupa dengan karakter-karakter yang dahulu ia perankan dalam Unknown (2011), Non-Stop (2014), dan Run All Night (2015) yang juga diarahkan oleh Collet-Serra. So what makes The Commuter different then? Tidak banyak. Bahkan, meskipun tetap didampingi penampilan prima dari Neeson, The Commuter gagal untuk hadir dengan pengarahan yang mampu membuat laju penceritaan film ini mengikat kuat para penontonnya. Continue reading Review: The Commuter (2018)

Review: Atomic Blonde (2017)

Charlize Theron is a badass who loves to kick asses. Semenjak namanya mulai meraih perhatian banyak perhatian – sekaligus berhasil memenangkan Academy Awards sebagai Best Actress in a Leading Role – ketika memerankan sosok pembunuh berantai bernama Aileen Wuornos dalam Monster (Patty Jenkins, 2003), yang dilanjutkan dengan memerankan karakter pejuang wanita bernama Æon Flux dalam Æon Flux (Karyn Kusama, 2005), hingga kemudian mencuri perhatian sepenuhnya dari Tom Hardy ketika dirinya berperan sebagai Imperator Furiousa dalam Mad Max: Fury Road (George Miller, 2016), para penikmat film dunia tahu bahwa Theron adalah sosok aktris yang gemar untuk memerankan karakter-karakter wanita kuat sekaligus tangguh dalam menghadapi berbagai konflik yang merintanginya. Kegemarannya tersebut kini berlanjut dalam Atomic Blonde – sebuah film aksi yang diproduseri oleh Theron bersama dengan produser film John Wick (Chad Stahelski, 2014), David Leitch, yang kali ini juga membuat debut pengarahan film layar lebarnya. Continue reading Review: Atomic Blonde (2017)