Tag Archives: Utkarsh Ambudkar

Review: Marry Me (2022)

Jika Anda merindukan penampilan akting Jennifer Lopez dalam film drama komedi romantis seperti yang dahulu sering dilakoninya lewat film-film semacam The Wedding Planner (Adam Shankman, 2001), Maid in Manhattan (Wayne Wang, 2002), Monster-in-Law (Robert Luketic, 2005), hingga The Back-Up Plan (Alan Poul, 2010) dan What to Expect When You’re Expecting (Kirk Jones, 2012), jelas akan dapat dengan mudah menyukai Marry Me. Diarahkan oleh Kat Coiro (A Case of You, 2013), film yang diadaptasi dari novel grafis berjudul sama karangan Bobby Crosby ini akan membawa para penontonnya kembali ke era keemasan film-film drama komedi romantis yang menghadirkan alur pengisahan yang begitu sederhana namun terasa manis dengan dukungan penampilan apik Lopez dan barisan pemeran yang… well… atraktif serta mudah untuk menarik perhatian. Continue reading Review: Marry Me (2022)

Review: tick, tick… BOOM! (2021)

Tahun 2021 jelas menjadi salah satu tahun tersibuk bagi Lin-Manuel Miranda – dirinya turut berperan, menjadi komposer musik, sekaligus memproduseri In the Heights (Jon M. Chu, 2021), berperan dan menjadi komposer musik bagi Vivo (Kirk DeMicco, 2021), serta menuliskan cerita serta menjadi komposer musik untuk Encanto (Byron Howard, Jared Bush, 2021). Di penghujung tahun, Miranda merilis film musikal lain berjudul tick, tick… BOOM! yang sekaligus menandai kali pertama Miranda bertugas sebagai sutradara bagi sebuah film cerita panjang. Jika In The Heights diadaptasi dari drama panggung berjudul sama yang alur pengisahannya diinspirasi oleh kehidupan masa kecil Miranda, maka tick, tick… BOOM! juga diadaptasi dari drama panggung berjudul sama yang alur ceritanya sekaligus merupakan biopik dari Jonathan Larson yang, seperti halnya Miranda, merupakan seorang aktor, komposer, penyanyi, penulis, serta penggiat drama panggung asal Amerika Serikat. Bersama dengan Rent yang begitu mendunia, tick, tick… BOOM! adalah drama panggung garapan Larson yang dipentaskan dan meraih popularitasnya selepas Larson meninggal dunia di usia 35 tahun pada tahun 1996. Continue reading Review: tick, tick… BOOM! (2021)

Review: Free Guy (2021)

Menjadi film cerita panjang pertama yang diarahkan oleh Shawn Levy semenjak mengarahkan Night at the Museum: Secret of the Tomb (2014), bercerita tentang sesosok karakter non-pemain dalam sebuah permainan video aksi-petualangan yang dikenal dengan sebutan Guy (Ryan Reynolds). Guy dan karakter-karakter non-pemain lain yang berada dalam permainan video bernama Free City tersebut tidak menyadari bahwa mereka adalah sekelompok karakter latar dalam permainan video yang memiliki tugas dan kegiatan yang sama dan terus berulang setiap harinya. Namun, pertemuan Guy dengan Molotovgirl – yang merupakan sesosok karakter pemain yang di dunia nyata dimainkan oleh seorang perempuan bernama Millie Rusk (Jodie Comer) – mengubah cara dirinya dalam memandang lingkungan sekitarnya. Guy masih belum menyadari dirinya hanyalah karakter non-pemain dalam sebuah permainan video namun Guy mulai memiliki hasrat untuk melakukan berbagai hal yang berbeda dalam kesehariannya. Guy juga merasakan bahwa dirinya telah jatuh cinta dengan sosok karakter Molotovgirl. Continue reading Review: Free Guy (2021)

Review: Tom & Jerry (2021)

Apakah Anda tahu bahwa pasangan karakter kucing dan tikus, Thomas D. Cat dan Jerome A. Mouse – atau yang lebih popular dengan nama panggilan mereka, Tom dan Jerry, yang dikreasikan oleh William Hanna dan Joseph Barbera pernah memenangkan Academy Awards? Sebelum popular sebagai tontonan jutaan mata di seluruh dunia melalui serial televisi animasi yang mengudara semenjak tahun 1975, Hanna dan Barbera menjadikan karakter Tom dan Jerry sebagai bintang bagi 141 film animasi pendek mereka yang diproduksi dan dirilis oleh Metro-Goldwyn-Mayer Studios dari tahun 1940 hingga tahun 1958. Pada era inilah Tom & Jerry berhasil memenangkan kategori Best Animated Short Film di ajang Academy Awards sebanyak tujuh kali. Tom & Jerry: The Movie yang diarahkan oleh Phil Roman dan dirilis pada tahun 1992 menjadi film pertama dari seri Tom & Jerry yang ditayangkan di layar bioskop. Hampir tiga dekade kemudian, Warner Bros. Pictures mencoba membangkitkan kembali kepopuleran Tom & Jerry dengan memproduksi sebuah film berjudul sama yang menempatkan karakter animasi Tom dan Jerry pada gambaran kehidupan nyata sebagai latar belakang pengisahannya. Continue reading Review: Tom & Jerry (2021)

Review: Pitch Perfect (2012)

Dalam Pitch Perfect, Beca Mitchell (Anna Kendrick) adalah sesosok gadis yang memiliki impian untuk pindah ke Los Angeles, Amerika Serikat, dan mengejar mimpinya untuk menjadi seorang disc jockey. Sayangnya, ia justru terjebak dan menjadi mahasiswi di Barden University akibat paksaan sang ayah (John Benjamin Hickey). Sementara itu, kelompok akapela wanita asal universitas tersebut – yang menamakan diri mereka sebagai The Barden Bellas – sedang membutuhkan bakat-bakat penyanyi baru untuk memulihkan nama mereka yang terlanjur tercoreng akibat kekalahan yang memalukan pada ajang International Championship of Collegiate A Cappella. Oh, selain merupakan seorang musisi yang bebakat, Beca juga memiliki talenta menyanyi yang cukup lumayan. Dan, seperti yang dapat ditebak oleh semua orang, Beca akhirnya bergabung dengan The Barden Bellas.

Continue reading Review: Pitch Perfect (2012)