Tag Archives: Vincent Rompies

Review: 22 Menit (2018)

Dibuat sebagai salah satu bentuk kampanye Kepolisian Republik Indonesia untuk melawan aksi terorisme, film arahan Eugene Panji (Cita-citaku Setinggi Tanah, 2012) yang juga menjadi debut pengarahan bagi Myrna Paramita Pohan, 22 Menit, bercerita mengenai serangan Bom Thamrin yang terjadi di Jakarta pada 14 Januari 2016 lalu. Jalan ceritanya sendiri mengambil sudut pandang dari beberapa karakter yang terlibat dalam tragedi tersebut, mulai dari pelaku, korban, hingga pihak kepolisian yang kemudian menangani dan berhasil meringkus pelaku dalam jangka waktu 22 menit. Sebuah propaganda? Mungkin saja. Namun tidak dapat disangkal bahwa Panji dan Pohan mampu menggarap film ini menjadi sebuah sajian thriller yang cukup efektif. Continue reading Review: 22 Menit (2018)

Advertisements

Review: Jendral Kancil The Movie: Ratu Pelangi dan Cermin Emas (2012)

Ketika masih berusia 12 tahun, dan jelas belum dikenal sebagai salah satu vokalis musik rock legendari di Indonesia, Ahmad Albar pernah membintangi sebuah film keluarga yang berjudul Jendral Kancil (1958). Dalam film tersebut, Albar mendapatkan peran utama sebagai seorang anak yang nakal namun penuh dengan kecerdasan dan akal yang sangat banyak. Oleh Harry Dagoe Suharyadi, Jendral Kancil kemudian diadaptasi dalam bentuk sebuah serial televisi musikal berjudul Ratu Malu dan Jendral Kancil yang sempat meraih kesuksesan – dan memperkenalkan penonton Indonesia pada seorang Nikita Willy – ketika ditayangkan pada tahun 2002 hingga 2004.

Continue reading Review: Jendral Kancil The Movie: Ratu Pelangi dan Cermin Emas (2012)

Review: Madame X (2010)

Semenjak pertama kali melakukan debut penyutradaraan lewat film Ca Bau Kan (2002), perlahan namun pasti nama Nia Dinata menjadi sebuah jaminan tersendiri bahwa sebuah film memiliki kualitas yang berada di atas rata-rata kualitas film Indonesia lainnya jika melibatkan namanya sebagai sutradara film tersebut. Ini dibuktikan dengan kesuksesan dua film Nia lainnya, Arisan! (2003) dan Berbagi Suami (2006) yang mengikuti jejak kesuksesan Ca Bau Kan dalam meraih banyak pujian kritikus film Indonesia serta mencatatkan Nia sebagai satu-satunya sutradara film Indonesia yang filmnya selalu terpilih menjadi perwakilan Indonesia untuk bersaing di ajang Academy Awards untuk kategori Best Foreign Languange Film.

Continue reading Review: Madame X (2010)