Tag Archives: Tye Sheridan

Review: Deadpool 2 (2018)

Merupakan salah satu dari beberapa karakter milik Marvel Comics yang masih belum diikutsertakan dalam jalinan kisah Marvel Cinematic Universe, perilisan Deadpool (Tim Miller, 2016) jelas memberikan kejutan yang sangat menyenangkan baik bagi Marvel Studios maupun 20th Century Fox. Bagaimana tidak. Setelah melalui proses pengembangan yang telah berjalan hampir selama dua dekade dan terus dianggap sebagai sebuah proyek yang tidak terlalu diunggulkan, film yang dibuat dengan biaya produksi “hanya” sejumlah US$58 juta tersebut kemudian berhasil meraih kesuksesan komersial dengan raihan pendapatan sebesar lebih dari US$780 juta di sepanjang masa rilisnya sekaligus mendapatkan pujian luas dari para kritikus film dunia. Kesuksesan tersebut kini berusaha diulangi kembali lewat sekuelnya, Deadpool 2, yang menjanjikan formula pengisahan yang memiliki rating dewasa seperti film pendahulunya namun dengan porsi yang lebih dimaksimalkan lagi. Continue reading Review: Deadpool 2 (2018)

Advertisements

Review: Ready Player One (2018)

Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Zak Penn (The Avengers, 2012) bersama dengan Ernest Cline berdasarkan novel berjudul sama yang ditulis oleh Cline, film terbaru arahan Steven Spielberg (The Post, 2017), Ready Player One memiliki pengisahan yang berlatar belakang di tahun 2045. Di masa tersebut, dunia telah berubah menjadi sebuah tempat dimana ketidakteraturan melanda seluruh elemen sosial. Untuk melarikan diri dari berbagai permasalahan tersebut, banyak orang kemudian mengikuti sebuah permainan virtual bernama Ontologically Anthropocentric Sensory Immersive Simulation yang diciptakan oleh James Halliday (Mark Rylance) dimana mereka dapat beraktivitas dengan kondisi dunia yang jelas jauh lebih baik dari dunia nyata. Secara perlahan, beberapa orang mulai menemukan sebuah permainan yang disebut Anarok’s Quest yang tersembunyi di dalam  Ontologically Anthropocentric Sensory Immersive Simulation yang lantas menjanjikan bahwa orang pertama yang dapat memenangkan permainan tersebut akan dijadikan pemilik hak cipta dari Ontologically Anthropocentric Sensory Immersive Simulation. Sebuah iming-iming yang jelas membuat banyak orang mulai memburu hadiah tersebut. Continue reading Review: Ready Player One (2018)

Review: The Forger (2015)

the-forger-posterDalam The Forger, John Travolta berperan sebagai seorang narapidana bernama Raymond Cutter yang meminta bantuan rekannya, Keegan (Anson Mount), untuk membebaskannya dari penjara agar dirinya dapat menemani puteranya, Will (Tye Sheridan), yang sedang menderita kanker. Keegan dengan senang hati membantu Raymond dengan cara menyuap jaksa yang menangani kasus pemalsuan barang-barang seni yang melibatkan Raymond. Namun, jelas, bantuan tersebut tidak diberikan Keegan secara percuma. Keegan lantas meminta Raymond untuk memalsukan lukisan Woman in Parasol karya pelukis tersohor asal Perancis, Claude Monet, sekaligus mencuri lukisan aslinya dari museum tempat lukisan tersebut sedang dipamerkan. Terjebak, Raymond justru kemudian mendapatkan bantuan dari ayahnya, Joseph (Christopher Plummer), dan puteranya sendiri agar dapat terlepas dari jeratan Keegan.

Merupakan debut penyutradaraan film layar lebar bagi sutradara Philip Martin, The Forger sebenarnya menyimpan potensi sajian cerita yang cukup menarik dan menyenangkan lewat tawaran premis mengenai tiga generasi yang saling bersatu untuk melakukan sebuah pencurian benda seni. Naskah garapan Richard D’Ovidio (The Call, 2013) sendiri juga mampu mengeksplorasi hubungan ayah dan anak yang terjalin antara ketiga karakter utamanya. Bukan sebuah penggarapan cerita yang benar-benar terasa segar dan baru namun tetap mampu menjadi poin paling menarik dalam jalinan kisah The Forger. Baik Martin maupun D’Ovidio sepertinya berusaha menjadikan The Forger sebagai sajian drama yang berkesan tangguh dan jauh dari rasa sentimental berlebihan – yang kadang membuat The Forger kurang mampu untuk mengangkat kedalaman hubungan emosional antara karakter-karakternya. Namun secara kesleuruhan, Martin mampu mengemas film ini sebagai sebuah drama keluarga yang baik.

Di sisi lain, The Forger sama sekali gagal untuk terlihat meyakinkan ketika film ini berusaha untuk mengangkat sisi heist movie dari dalam pengisahannya. Kisah karakter Raymond, Joseph dan Will Cutter yang menyusun rencana dalam usaha mereka untuk menembus jaringan keamanan sebuah museum guna mencuri sebuah lukisan Claude Monet terkesan hanyalah sebuah tempelan plot belaka akibat ketidakmampuan D’Ovidio untuk menggali konflik tersebut lebih dalam. Hasilnya, plot pencurian yang harusnya mampu menjadi highlight tersendiri bagi film ini di paruh ketiga penceritaan akhirnya harus tampil datar dan berlalu begitu saja. Beberapa keluhan mungkin juga muncul atas kurangnya penggalian kisah beberapa karakter pendukung yang sebenarnya memegang peranan penting pada karakter maupun jalinan kisah utama. Tidak sampai menjadikan The Forger tampil demikian buruk namun jelas terasa sebagai potensi yang terbuang dengan percuma.

Departemen akting The Forger sendiri tampil dengan kualitas yang memuaskan – meskipun harus diakui jauh dari kesan istimewa. Jelas rasanya tidak adil untuk melihat aktor sekaliber Christopher Plummer, Jennifer Ehle maupun Tye Sheridan – yang tampil sangat, sangat bersinar dalam The Tree of Life (Terrence Malick, 2011), Mud (Jeff Nichols, 2012) dan Joe (David Gordon Green, 2013) – hadir dengan kapasitas yang cukup terbatas dalam film ini. Pun begitu, disandingkan dengan penampilan Joe Travolta yang tidak mengecewakan, jajaran pemeran film ini setidaknya mampu menjadikan film yang dapat saja tampil dengan kualitas yang klise dan benar-benar buruk menjadi sebuah sajian drama sederhana yang cukup layak untuk disaksikan. [C-]

The Forger (2015)

Directed by Philip Martin Produced by Rob Carliner, Al Corley, Eugene Musso, Bart Rosenblatt Written by Richard D’Ovidio Starring John Travolta, Christopher Plummer, Abigail Spencer, Jennifer Ehle, Tye Sheridan, Victor Gojcaj, Anson Mount, Marcus Thomas, Travis Aaron Wade Cinematography John Bailey Editing by Peter Boyle, Joan Sobel Studio Saban Films Running time 92 minutes Country United States Language English

Review: The Tree of Life (2011)

Jika ada satu hal yang dapat dibuktikan oleh film-film seorang Terrence Malick seperti Days of Heaven (1978), The Thin Red Line (1998) dan The New World (2005) – selain fakta bahwa film ‘berkelas tinggi’ tidak datang dalam jangka waktu yang singkat – adalah para penonton tidak akan pernah dapat mengharapkan Malick bercerita secara lugas dalam setiap film-filmnya. Film-film Malick mampu untuk menggerakkan imajinasi dan emosi setiap penontonnya, namun tidak dengan deretan dialog maupun adegan yang terjadi antara setiap karakter di dalan jalan cerita film tersebut. Jalan pemikiran Malick terlalu ‘cerdas’ untuk dapat dibaca dengan mudah. Malick lebih memilih untuk bereksperimen lewat deretan gambar-gambar yang ia hadirkan untuk bercerita kemudian menghasilkan ribuan interpretasi tersendiri bagi para penontonnya.

Continue reading Review: The Tree of Life (2011)