Tag Archives: Togo Igawa

Review: Mamma Mia! Here We Go Again (2018)

Lily James dan Amanda Seyfried adalah Vito Corleone dan Michael Corleone – karakter yang diperankan oleh Robert de Niro dan Al Pacino pada film The Godfather Part II (Francis Ford Coppola, 1974) – dalam Mamma Mia! Here We Go Again. Wellmaybe not. Namun, naskah cerita Mamma Mia! Here We Go Again yang ditulis oleh sutradara film ini, Ol Parker (Now is Good, 2012), berdasarkan konsep cerita garapan Catherine Johnson dan Richard Curtis, memang mengikuti pola pengisahan The Godfather Part II yang mengeksplorasi kisah masa muda dari karakter sentral dalam film sebelumnya, The Godfather (Coppola, 1972), dan di saat yang bersamaan turut berkisah mengenai bagaimana anak dari sang karakter sentral berusaha untuk meneruskan usaha maupun cita-cita dari sang karakter sentral tersebut. Dan, mengingat kita sedang berada dalam semesta pengisahan Mamma Mia!, deretan lagu-lagu milik grup vokal asal Swedia, ABBA, siap untuk turut menemani pada setiap adegannya. Menyenangkan? Tentu saja. Tapi apakah Mamma Mia! Here We Go Again mampu menggapai tingkatan kesenangan yang dahulu pernah dihantarkan oleh Mamma Mia! The Movie (Phyllida Lloyd, 2008)? Continue reading Review: Mamma Mia! Here We Go Again (2018)

Advertisements

Review: Johnny English Reborn (2011)

Komedian legendaris asal Inggris, Rowan Atkinson, telah kembali! Dan tidak! Kali ini Atkinson tidak datang dengan memerankan kembali karakter Mr. Bean yang legendaris itu. Setelah terakhir kali membintangi Mr. Bean’s Holiday di tahun 2007 dan kemudian vakum dari dunia akting untuk sementara, Atkinson hadir kembali dengan memerankan karakter Johnny English yang sempat populer – walaupun mendapatkan kritikan tajam dari para kritikus film dunia – ketika film Johnny English dirilis pada tahun 2003 lalu. Kembalinya Atkinson dalam akting komikalnya jelas akan mampu untuk memuaskan kerinduan para penggemar aktor yang kini telah berusia 56 tahun ini. Johnny English Reborn mampu menghadirkan beberapa momen yang akan mampu memancing tawa, namun sepertinya tidak akan merubah pandangan para kritikus film tentang dangkalnya jalan cerita film ini.

Continue reading Review: Johnny English Reborn (2011)