Tag Archives: Spencer Locke

Review: Insidious: The Last Key (2018)

Diarahkan oleh Adam Robitel – yang filmografinya diisi oleh film-film horor seperti The Taking of Deborah Logan (2014) dan Paranormal Activity: The Ghost Dimension (2015), film keempat dalam seri film Insidious, Insidious: The Last Key, kini menempatkan karakter Elise Rainier yang diperankan oleh Lin Shaye pada garda terdepan jajaran pengisi departemen aktingnya. Jelas suatu hal yang tidak mengherankan mengingat naskah cerita Insidious: The Last Key berusaha menyelami karakter Elise Rainier secara personal yang sekaligus menjadikan film ini sebagai bagian pertama dari seri film Insidious jika dirunut berdasarkan kronologi pengisahannya. Shaye memang mampu menjadikan karakter yang ia perankan tampil begitu mengikat namun, sayangnya, naskah garapan Leigh Whannell tidak pernah bergerak dari berbagai taktik horor yang sebelumnya telah diterapkan oleh film-film Insidious sebelumnya. Hasilnya, Insidious: The Last Key berakhir sebagai sebuh presentasi cerita yang cenderung monoton dan membosankan. Continue reading Review: Insidious: The Last Key (2018)

Advertisements

Review: Tarzan (2014)

Tarzan (Constantin Film Produktion/Ambient Entertainment GmbH, 2014)
Tarzan (Constantin Film Produktion/Ambient Entertainment GmbH, 2014)

Setelah terakhir kali dihidupkan oleh Walt Disney Animation Studios pada tahun 1999 dan berhasil meraih kesuksesan kritikal serta komersial – termasuk sebuah Academy Awards di kategori Best Original Song untuk lagu You’ll Be in My Heart yang ditulis dan dinyanyikan Phil Collins, novel Tarzan of the Apes yang ditulis oleh Edgar Rice Burroughs kembali diangkat ke layar lebar oleh sutradara asal Jerman, Reinhard Klooss, dalam bentuk film animasi berjudul Tarzan. Untuk versinya, Klooss bersama dengan dua penulis naskah, Jessica Postigo dan Yoni Brenner, memberikan beberapa sentuhan kisah bernuansa science fiction dalam jalan cerita Tarzan meskipun masih berpegang teguh terhadap garis cerita asli Burroughs yang telah melegenda tersebut. Sebuah pilihan yang beresiko… dan sayangnya kemudian gagal dikembangkan dengan baik oleh Klooss dan membuat Tarzan versinya tampil begitu datar. Dan membosankan.

Continue reading Review: Tarzan (2014)

Review: Resident Evil: Afterlife (2010)

Walau terus menerus mendapatkan kritikan tajam dari para kritikus film dunia, dengan perolehan keuntungan yang telah berhasil mencapai US$525 juta dari peredaran ketiga seri film Resident Evil sebelumnya, tidaklah mengherankan begitu mendengar berita bahwa sutradara Paul W. S. Anderson kembali duduk di kursi sutradara untuk mengarahkan seri keempat franchise tersebut. Memanfaatkan teknologi 3D yang saat ini sedang digandrungi Hollywood, Resident Evil: Afterlife pun akhirnya diproduksi dengan bujet sebesar US$60 juta – yang merupakan biaya produksi tertinggi jika dibandingkan seri lainnya di franchise ini.

Continue reading Review: Resident Evil: Afterlife (2010)