Tag Archives: Putri Una

Review: Si Jago Merah 2: Air & Api (2015)

air-dan-api-posterMerupakan sekuel bagi film Si Jago Merah (Iqbal Rais, 2008), Si Jago Merah 2: Air & Api kini melanjutkan kisah perjalanan karir dua karakter dari seri sebelumnya, Gito (Deddy Mahendra Desta) dan Rojak Panggabean (Judika Sihotang), sebagai anggota petugas pemadam kebakaran. Dibawah kepemimpinan Komandan Dicky (Bucek Depp), keduanya kini ditugaskan untuk membina calon petugas pemadam kebakaran yang baru. Diantara pendatang baru tersebut terdapat Radit (Tarra Budiman) yang dipaksa sang ayah untuk bergabung dalam kelompok tersebut, Dipo (Dion Wiyoko) yang bergabung karena keinginannya untuk dapat menolong orang banyak meskipun hal tersebut mendapat larangan dari sang ayah (Ferry Salim) serta Sisi (Enzy Storia) yang ingin mengikuti jejak almarhum sang ayah sebagai seorang petugas pemadam kebakaran. Tentu saja, ada banyak tantangan dalam melatih para personel baru, mulai dari masalah cinta lokasi antara sesama petugas hingga keahlian masing-masing petugas ketika diturunkan dalam lokasi bencana.

Masalah terbesar yang dihadapi oleh Si Jago Merah 2: Air & Api sendiri harus diakui datang dari konten yang terkandung dalam naskah ceritanya. Sebagai sebuah film yang mengisahkan tentang para petugas pemadam kebakaran – karakter yang kisahnya masih sangat amat jarang ditemukan dalam jalan cerita film Indonesia, Si Jago Merah 2: Air & Api justru lebih banyak mengangkat masalah romansa yang terjadi antara para karakter yang hadir dalam jalan cerita film ini. Bukan masalah yang cukup besar jika garisan cerita romansa tersebut mampu dikemas menarik (dan berimbang). Sayangnya, kisah cinta segitiga yang tergambar antara karakter Radit, Sisi dan Dipo terasa begitu mengganggu akibat penggalian materi cerita yang dangkal sehingga terasa bertele-tele dalam penyampaiannya. Materi kisah cinta segitiga tersebut juga mengambil porsi yang (terlalu) luas sehingga seringkali menghalangi plot-plot kisah lain yang coba ditonjolkan oleh film ini. Hasilnya, meskipun Si Jago Merah 2: Air & Api berkisah mengenai kehidupan para petugas pemadam kebakaran, film ini sama sekali tidak pernah mampu menjadi sebuah film yang benar-benar dapat bercerita panjang kali lebar mengenai kehidupan para petugas pemadam kebakaran.

Tidak hanya dari penceritaannya. Penggambaran karakter-karakter dalam film ini juga harus diakui terasa digambarkan cukup lemah. Kedangkalan sikap beberapa karakter dalam menghadapi masalah personal mereka jelas terasa berlawanan dengan tugas berat mereka sebagai petugas pemadam kebakaran. Si Jago Merah 2: Air & Api memanglah sebuah fiksi. Namun ketika sebuah jalan cerita film dihadapkan atau dikaitkan pada beberapa karakter yang memang telah familiar karakteristiknya, jelas hal tersebut harusnya menjadi pertimbangan tersendiri dalam pendalaman penulisan dari masing-masing karakter dalam cerita. Lemahnya penceritaan memang harus terasa cukup mengganggu. Meskipun begitu, arahan Raymond Handaya (I Love You Masbro, 2012) bagi film ini masih mampu terasa kekuatannya. Pemilihan alur penceritaan yang berjalan cepat setidaknya membuat Si Jago Merah 2: Air & Api tetap terasa lugas dalam perjalanannya. Raymond juga mampu memberikan arahan yang baik bagi tata teknikal film yang beberapa kali disajikan dengan tuntutan adanya efek visual pada gambarnya. Seluruh tatanan teknikal mampu dieksekusi dengan lancar dan terasa nyaman untuk dinikmati penonton.

Raymond Handaya juga rasanya beruntung diberkahi barisan pengisi departemen akting yang kuat dalam film ini. Mulai dari Tarra Budiman, Dion Wiyoko, Enzy Storia hingga pemeran pendukung seperti Bucek Depp, Ferry Salim dan Joehana Sutisna mampu memberikan kontribusi terbaik mereka dalam menghidupkan kehadiran setiap karakter. Namun, jelas adalah Deddy Mahendra Desta dan Judika Sihotang yang selalu berhasil menjadi pencuri perhatian utama dalam Si Jago Merah 2: Air & Api. Keduanya mampu menjalankan plot komedi dan drama yang diberikan pada karakter mereka dengan baik. Sejujurnya, mungkin Si Jago Merah 2: Air & Api akan menjadi lebih menarik jika saja fokus penceritaan tetap diberikan pada karakter yang diperankan Deddy Mahendra Desta dan Judika Sihotang seperti yang disajikan Iqbal Rais dalam seri sebelumnya. [C-]

Si Jago Merah 2: Air & Api (2015)

Directed by Raymond Handaya Produced by Chand Parwez Servia, Fiaz Servia Written by Raymond Handaya, Hilman Mutasi, Away Martianto (screenplay), Hilman Mutasi, Fajar Nugros (characters) Starring Judika Sihotang, Deddy Mahendra Desta, Dion Wiyoko, Tarra Budiman, Enzy Storia, Abdur Arsyad, Bucek Depp, Marissa Nasution, Girindra Kara, Joehana Sutisna, Putri Una, Ferry Salim, Meriam Bellina, Dwi Yan, Volland Humonggio, Lina Marpaung, Kezia Karamoy, Umar Lubis, Sacha Stevenson, Ingrid Widjanarko, Joshua Pandelaki, Mongol Stres, Laila Sari, Iranty Purnamasari Music by Andhika Triyadi Cinematography Yoyok Budi Santoso Editing by Wawan I. Wibowo, Dody Chandra Studio Starvision Running time 99 minutes Country Indonesia Language Indonesian

Review: Rock N Love (2015)

rock-n-love-posterMengikuti jejak beberapa kelompok musik lain seperti Wali (Baik Baik Sayang, 2011), Ungu (Purple Love, 2011), Slank (Slank Gak Ada Matinya, 2013), Cherrybelle (Love Is U, 2011) dan JKT48 (Viva JKT48, 2014), Kotak merilis sebuah film berjudul Rock N Love sebagai salah satu media untuk mempromosikan album terbaru mereka. Berada di bawah arahan sutradara debutan Hedy Suryawan, Rock N Love sayangnya tidak mampu berbicara banyak tentang kepribadian maupun musikalitas kelompok musik yang terbentuk dari sebuah ajang pencarian bakat pada tahun 2004 tersebut. Film yang naskah ceritanya digarap oleh Syamsul Hadi (Heartbreak.Com, 2009) justru hadir dengan penyampaian yang menyerupai opera sabun akan kisah cinta masing-masing personel Kotak hingga paduan yang kurang pas akan komedi yang seringkali terasa hadir tidak pada tempatnya.

Dengan judul Rock N Love, film ini jelas berusaha mengangkat dua sisi tersebut dari kelompok Kotak. Bagian “rock” dari jalan cerita film digambarkan dalam alur kisah perseteruan antara Kotak dengan kelompok musik The Rebel Youth dalam sebuah kompetisi musik bertajuk Jakarta Distortion Wave. Bagian ini sebenarnya dapat saja digambarkan sebagai sebuah perseteruan antara dua kelompok musik yang menarik – dengan kedua kelompok musik berusaha menampilkan kelebihan musikalitas masing-masing. Sayangnya, Rock N Love justru memilih untuk menghadirkan persaingan tersebut sebagai persaingan yang terasa personal antara masing-masing anggota kedua kelompok musik tersebut. Yang lebih menggelikan adalah bagaimana film ini menggambarkan setiap anggota kelompok The Rebel Youth sebagai sosok yang begitu mudah untuk meledak: Mereka berteriak, marah, melemparkan barang-barang, berkelahi, mengeluarkan kalimat sumpah serapah pada siapa saja kapanpun mereka mau. Tanpa ada penyebabnya. Begitu berlebihan – seperti halnya akting Ganindra Bimo dalam usahanya untuk menghidupkan karakter vokalis The Rebel Youth, Rotor.

Yang juga berlebihan adalah bagian “love” dari plot naskah cerita film ini. Sebenarnya tidak ada salahnya bagi sebuah film fiksi yang berkisah mengenai sebuah kelompok musik untuk menggali kehidupan romansa masing-masing anggota kelompok musik tersebut. Namun apa yang tersaji dalam Rock N Love terasa terlalu kekanak-kanakan untuk karakter-karakternya (dan penontonnya?) yang jelas telah berusia lebih dewasa. Lihat saja bagaimana konflik romansa dangkal dari karakter Tantri dan kekasihnya, Robin (Vino G. Bastian), yang sepertinya tidak kunjung ada habisnya di sepanjang film. Atau bagaimana karakter Cella yang digambarkan begitu patah hati ketika sang kekasih meninggalkan dirinya lalu kemudian dengan mudah berpaling dengan wanita lain yang baru dikenalnya. Konflik-konflik dangkal semacam inilah yang membuat Rock N Love begitu sulit untuk disukai pengisahannya.

Penempatan unsur komedi dalam jalan cerita Rock N Love juga terasa kurang begitu efektif. Kehadiran beberapa karakter yang memang sedari awal seperti diniatkan untuk menghadirkan unsur komedi secara perlahan mulai terasa mengganggu ketika karakter-karakter tersebut menghadirkan komedi slapstick dalam durasi yang terlalu banyak. Hal ini masih ditambah lagi dengan penggarapan dialog dan karakter yang seringkali hadir terlalu dangkal, khususnya karakter Aldi yang digambarkan sebagai manajer dari kelompok musik Kotak. Penggambarannya sebagai sosok yang (terlalu) cinta damai seringkali lebih sering mengundang cibiran daripada rasa kagum penonton ketika karakter tersebut mengeluarkan dialog-dialog yang sepertinya terinspirasi dari Mario Teguh. Penampilan Denny Sumargo yang sepertinya juga meniru tokoh motivator tersebut dalam setiap penyampaian dialognya juga sama sekali tidak membantu untuk membuat karakter Aldi menjadi lebih terasa alami kehadirannya.

Sepenuhnya buruk? Tidak juga. Sebagai sebuah penampilan akting perdana, masing-masing personel Kotak terasa telah cukup mampu tampil dalam kapasitas akting yang tidak mengecewakan. Vino G. Bastian yang hadir dalam porsi peran dan penceritaan yang minimalis juga mampu membuktikan bahwa dirinya mampu mencuri perhatian dengan penampilan akting yang kuat bahkan lewat peran yang sedikit. Berbicara mengenai musik, lagu-lagu yang dihadirkan Kotak dalam film ini setidaknya akan tetap mampu memberikan hiburan bagi para penontonnya, bahkan bagi mereka yang sedari awal bukanlah seorang Kerabat Kotak – sebutan Kotak bagi para penggemar mereka. [C-]

Rock N Love (2015)

Directed by Hedy Suryawan Produced by Sandy Tanarius, Hedy Suryawan, Ayu Indirawanty Written by Syamsul Hadi Starring Tantri, Cua, Cella, Denny Sumargo, Ganindra Bimo, Putri Una, Erwin Moron, Coki Bollemeyer, Axel Andaviar, Spencer Jeremiah, Reynold Hamzah, Mono, Erick Estrada, Shae, Vino G. Bastian Music by Tommy Cinematography Tono Wisnu Edited by Lucky Rais Production company Apollo Pictures Running time 92 minutes Country Indonesia Language Indonesian