Tag Archives: Nicholas Saputra

Festival Film Indonesia 2018 Winners List

Seperti yang telah diprediksi, film yang mewakili Indonesia untuk berkompetisi di kategori Best Foreign Language Film pada ajang The 91st Annual Academy Awards mendatang, Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak berhasil terpilih menjadi Film Terbaik dalam ajang Festival Film Indonesia 2018. Film arahan Mouly Surya tersebut juga berhasil memenangkan sepuluh kategori termasuk Sutradara Terbaik untuk Surya, Pemeran Utama Wanita Terbaik untuk Marsha Timothy, Pemeran Pendukung Wanita Terbaik untuk Dea Panendra, dan Skenario Asli Terbaik untuk naskah cerita yang ditulis oleh Surya bersama dengan Rama Adi. Continue reading Festival Film Indonesia 2018 Winners List

Advertisements

Festival Film Indonesia 2018 Nominations List

Komite Festival Film Indonesia akhirnya mengumumkan daftar nominasi Festival Film Indonesia 2018and they’re pretty boldand spot on. Daripada berusaha memenuhi kuota sejumlah judul atau nama untuk mengisi satu kategori, Komite Festival Film Indonesia kali ini hanya memberikan nominasi pada deretan judul atau nama yang dinilai benar-benar telah memenuhi kriteria yang telah ditetapkan. Tidak mengherankan, mengingat minimnya penampilan kualitas film-film Indonesia yang tergolong mengesankan yang rilis di sepanjang tahun ini, beberapa kategori utama kemudian hanya memiliki tiga atau empat peraih nominasi. Dengan melakukan penilaian terhadap setiap film Indonesia yang rilis di layar bioskop pada jangka waktu 1 Oktober 2017 hingga 30 September 2018, Marlina si Pembunuh dalam Empat Babak (Mouly Surya, 2017) berhasil menjadi film dengan raihan nominasi terbesar pada ajang Festival Film Indonesia 2018. Film yang juga menjadi unggulan Indonesia untuk berkompetisi di kategori Best Foreign Languange Film di Academy Awards mendatang tersebut sukses mencatatkan dirinya pada 15 kategori yang tersedia – termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik (Surya), Pemeran Utama Wanita Terbaik (Marsha Timothy), dan Skenario Asli Terbaik (Surya, Rama Adi). Continue reading Festival Film Indonesia 2018 Nominations List

Review: Aruna & Lidahnya (2018)

Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Titien Wattimena (Dilan 1990, 2018) berdasarkan novel berjudul sama yang ditulis oleh Laksmi Pamuntjak, Aruna & Lidahnya bercerita mengenai perjalanan dinas yang dilakukan oleh seorang ahli wabah bernama Aruna (Dian Sastrowardoyo) untuk meneliti kebenaran kabar tentang wabah flu burung yang mulai menjangkiti penduduk di beberapa daerah di Indonesia. Sebagai seorang penikmat kuliner sejati, Aruna lantas memanfaatkan tugasnya tersebut sekaligus untuk melakukan wisata kuliner dengan menikmati berbagai makanan khas dari daerah-daerah yang ia kunjungi bersama dengan sahabatnya, seorang juru masak bernama Bono (Nicholas Saputra). Perjalanan tersebut semakin ramai setelah kehadiran Nadezhda (Hannah Al Rashid) – seorang penulis yang merupakan sahabat dari Aruna dan Bono yang diam-diam telah lama disukai oleh Bono – serta Farish (Oka Antara) – seorang dokter yang juga mantan rekan kerja Aruna dan dulu sempat disukainya namun kini kehadirannya membuat lidah Aruna terasa mati rasa. Perjalanan yang penuh intrik, bukan hanya karena adanya pergulatan perasaan yang sedang berlangsung di hati keempat karakter tersebut namun juga dikarenakan kehadiran sebuah misteri yang meliputi tugas yang sedang dijalani Aruna. Continue reading Review: Aruna & Lidahnya (2018)

Review: Interchange (2016)

Interchange adalah film terbaru arahan sutradara asal Malaysia, Dain Iskandar Said, setelah sebelumnya mengarahkan Bunohan: Return to Murder (2012) yang sukses terpilih mewakili Malaysia untuk berkompetisi pada kategori Best Foreign Language Film di ajang The 85th Annual Academy Awards. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Said bersama dengan June Tan, Nandita Solomon dan Redza Minhat, Interchange berkisah mengenai serangkaian pembunuhan sadis yang terjadi di Kuala Lumpur, Malaysia. Detektif Man (Shaheizy Sam) yang bertugas untuk menangani kasus tersebut lantas meminta bantuan temannya, Adam (Iedil Putra), yang merupakan mantan fotografer kepolisian di bidang forensik. Adam sebenarnya berniat untuk menolak permintaan Man karena merasa trauma berhubungan dengan deretan mayat korban kejahatan yang harus dihadapi dalam pekerjaannya terdahulu. Namun, perkenalannya dengan seorang wanita misterius, Iva (Prisia Nasution), justru mendorong Adam semakin dalam menyelami misteri kasus pembunuhan berantai tersebut. Sebuah kasus yang berhubungan dengan kisah supranatural yang telah berlangsung selama lebih dari 100 tahun. Continue reading Review: Interchange (2016)

Review: Cinta dari Wamena (2013)

cinta-dari-wamena-header

Diarahkan oleh Lasja F. Susatyo (Mika, 2013) dengan naskah cerita yang ditulis oleh Sinar Ayu Massie (3 Hari Untuk Selamanya, 2006), Cinta dari Wamena berkisah mengenai persahabatan antara tiga orang remaja, Litius (Maximus Itlay), Tembi (Benyamin Lagowan) dan Martha (Madona Marrey), yang telah terjalin semenjak mereka kecil. Berasal dari sebuah kota kecil di Papua dimana tingkat pendidikan yang dapat dicapai seorang anak hanya terbatas sampai jenjang sekolah menengah pertama, ketiganya memiliki harapan untuk dapat meneruskan pendidikan mereka demi meraih segala mimpi yang telah diidamkan semenjak kecil. Harapan tersebut kemudian membawa mereka ke Wamena, dimana ketiga remaja tersebut dapat mengikuti jenjang pendidikan tingkat sekolah menengah atas secara gratis.

Continue reading Review: Cinta dari Wamena (2013)

Review: What They Don’t Talk About When They Talk About Love (2013)

don't-talk-love-header

Bagaimana sesungguhnya rasa cinta itu bermula? Dari ketertarikan pandangan terhadap rupa seseorang? Deretan dialog puitis yang terdengar begitu romantis di telinga? Atau dari kemampuan mulut untuk mengolah dan memadukan kata yang ingin didengarkan oleh seseorang? Bagaimana jika mata, mulut atau telinga tidak lagi dapat berfungsi dengan sempurna untuk menghantarkan berbagai sensasi perasaan tersebut? Apakah manusia tetap mampu merasakan indahnya jatuh cinta? Problematika inilah yang ingin dijabarkan oleh Mouly Surya dalam film terbarunya, What They Don’t Talk About When They Talk About Love. Di tangan kebanyakan sutradara, premis tersebut mungkin akan berakhir sebagai sebuah kisah romansa yang manis atau menyentuh atau justru melelahkan – seperti kebanyakan kisah romansa yang hadir di industri film Indonesia belakangan ini. Namun Mouly Surya jelas bukanlah “kebanyakan sutradara”. Dengan pendekatan yang berani dan jauh dari kesan biasa – serta akan memberikan banyak ruang kepada setiap penonton untuk menginterpretasikan jalan cerita film ini, Mouly berhasil menyajikan sebuah presentasi yang tidak hanya sekedar manis atau menyentuh, namun juga kembali membuktikan bahwa dirinya adalah seorang sutradara dengan visi  dan kemampuan bercerita yang begitu brilian.

Continue reading Review: What They Don’t Talk About When They Talk About Love (2013)

Review: Kita Versus Korupsi (2012)

Kita Versus Korupsi adalah sebuah film omnibus, yang berdasarkan judul yang digunakan oleh film ini, menceritakan mengenai berbagai hal yang menyinggung mengenai tindak kasus korupsi – sebuah penyakit sosial dan hukum yang saat ini sedang mewabah dengan begitu hebatnya di kalangan masyarakat Indonesia. Namun, mungkin akan jauh dari bayangan banyak orang, Kita Versus Korupsi tidaklah berniat untuk bercerita secara investigatif mengenai proses perlawanan terhadap kasus-kasus besar korupsi di negeri ini. Empat film pendek yang ada dalam satuan Kita Versus Korupsi lebih ingin menunjukkan bagaimana sebenarnya sebuah tindakan korupsi sebenarnya dapat berada di berbagai sudut kehidupan keseharian penontonnya.

Continue reading Review: Kita Versus Korupsi (2012)