Tag Archives: Mola TV

Now Streaming: Younger

Darren Star jelas merupakan salah satu nama penulis naskah, sutradara, sekaligus produser yang paling dikenal oleh para penikmat serial televisi rilisan Hollywood. Bertanggungjawab terhadap kehadiran beberapa serial televisi legendaris seperti Beverly Hills, 90210 (1990 – 2000), Melrose Place (1992 – 1999), hingga Sex and the City (1998 – 2004), Star juga menghadirkan Younger yang diadaptasi dari novel berjudul sama karangan novelis Amerika Serikat, Pamela Redmond Satran. Ditayangkan perdana pada tahun 2015, Younger berhasil menarik perhatian besar dari kalangan penikmat serial televisi dunia yang, tentu saja, menjadi salah satu alasan mengapa serial televisi yang dibintangi oleh Sutton Foster, Debi Mazar, dan Hilary Duff ini telah tayang selama enam musim. Bahkan, pada pertengahan tahun lalu, Younger telah mendapatkan persetujuan perpanjangan musim dengan episode terbarunya direncanakan akan tayang pada tahun 2021 mendatang. Continue reading Now Streaming: Younger

Now Streaming: Humans

Sebelum dunia mengenalnya sebagai Astrid Young dalam Crazy Rich Asian (Jon M. Chu, 2018) atau berperan sebagai Minn-Erva ketika berdampingan dengan Brie Larson dalam Captain Marvel (Anna Boden, Ryan Fleck, 2019), aktris Gemma Chan lebih dahulu berhasil mencuri hati (dan perhatian) dunia melalui perannya dalam serial Humans. Dikembangkan oleh duo penulis asal Inggris, Sam Vincent dan Jonathan Brackley, berdasarkan serial televisi asal Swedia yang berjudul Real Humans, musim perdana Humans mengudara pada awal Juni 2015 di Inggris sebelum kemudian tayang di Amerika Serikat dan Kanada serta beberapa negara lainnya juga pada tahun yang sama. Di sepanjang tiga musim penayangannya hingga tahun 2018, Humans mampu meraih pujian luas dari para kritikus serta mendapatkan rekognisi di berbagai ajang penghargaan dunia. Continue reading Now Streaming: Humans

Review: The Professor and the Madman (2019)

Berkisah mengenai proses penyusunan buku The New English Dictionary on Historical Principles – atau yang sekarang dikenal luas dengan Oxford English Dictionary, The Professor and the Madman memiliki sejarah yang cukup rumit sebelum akhirnya dapat dirilis dan disaksikan oleh banyak penontonnya. Awalnya akan diarahkan oleh Mel Gibson, Gibson lantas menyerahkan kursi penyutradaraan pada penulis naskah Farhad Safinia – yang sebelumnya pernah bekerjasama untuk menuliskan naskah cerita film arahan Gibson, Apocalypto (2006) – dengan Gibson masih akan berperan sebagai karakter utama film ini bersama dengan Sean Penn. Memulai masa produksinya pada tahun 2016, Gibson dan Safinia harus menghadapi konflik yang berasal dari rumah produksi Voltage Pictures yang dinilai telah melanggar kesepakatan awal produksi dan bahkan menolak untuk memberikan Safinia hak untuk menentukan hasil akhir film arahannya. Proses hukum yang berlarut-larut akhirnya menghambat perilisan The Professor and the Madman serta membuat Gibson dan Safinia memilih untuk menarik keterlibatan mereka dalam proses lanjutan film – posisi Safinia sebagai sutradara dan penulis naskah lantas dicabut dan The Professor and the Madman dirilis dengan nama sutradara dan penulis naskah samaran P. B. Shemran. Continue reading Review: The Professor and the Madman (2019)

Review: The Mystery of The Dragon Seal (2019)

Diarahkan oleh Oleg Stepchenko, The Mystery of the Dragon Seal merupakan sekuel bagi film fantasi petualangan Forbidden Kingdom arahan Stepchenko yang berhasil menuai sukses komersial ketika dirilis pada tahun 2014 lalu. Juga dirilis secara internasional dengan judul The Iron Mask, film yang mengambil latar belakang lokasi kisah di Rusia, Tiongkok, dan Inggris pada abad ke-18 ini melanjutkan kisah petualangan penjelajah dan kartografer asal Inggris, Jonathan Green (Jason Flemyng) yang kini ditugaskan untuk memetakan wilayah timur dari negara Rusia. Perjalanannya dalam memetakan Rusia tersebut membawa Jonathan Green ke wilayah Tiongkok ketika ia secara tidak sengaja bertemu dan menyelamatkan Cheng Lan (Xingtong Yao) yang ternyata merupakan seorang puteri yang sedang menyamar guna merebut kembali tahta kerajaannya. Tantangan besar kemudian menghadang perjalanan keduanya ketika Jonathan Green dan Cheng Lan menemukan sebuah desa yang dikuasai oleh penyihir yang, tentu saja, kemudian berusaha dibantu dan dibebaskan oleh keduanya. Continue reading Review: The Mystery of The Dragon Seal (2019)

Review: Mudik (2020)

Di tengah keriuhan arus kendaraan di musim mudik tahun 2018, pasangan suami istri, Firman (Ibnu Jamil) dan Aida (Putri Ayudya), tengah berjuang agar mereka dapat tiba di kampung halaman menjelang malam Lebaran sembari dibebani ketegangan akan pemikiran tentang pernikahan mereka yang sedang bermasalah. Sebuah permasalahan baru ternyata menghampiri keduanya ketika mobil yang mereka kendarai terlibat dalam sebuah kecelakaan lalu lintas yang menewaskan seorang pengendara motor. Berniat bertanggungjawab, Firman dan Aida lantas berkunjung ke rumah duka dan bertemu dengan Santi (Asmara Abigail). Tidak disangka, perkenalan dengan ibu dari satu orang anak tersebut kemudian memberikan sudut cerita baru bagi perjalanan pernikahan Firman dan Aida – sebuah bagian cerita yang memantik bom waktu dari permasalahan rumah tangga yang selama ini telah coba diredam oleh keduanya. Continue reading Review: Mudik (2020)

Review: Waiting for the Barbarians (2020)

Merupakan film berbahasa Inggris perdana bagi sutradara berkewarganegaraan Kolombia, Ciro Guerra (Embrace of the Serpent, 2015), Waiting for the Barbarians adalah sebuah film drama yang kisahnya diadaptasi dari novel garapan J. M. Coetzee berjudul sama. Alur ceritanya sendiri berkisah tentang seorang petugas hukum (Mark Rylance) yang bertugas untuk mengawasi sebuah wilayah di suatu kerajaan. Kondisi wilayah yang diawasi oleh sang petugas hukum sebenarnya berjalan dengan tatanan hukum. Namun, kekacauan mulai timbul ketika wilayah tersebut kedatangan seorang anggota pasukan militer kerajaan, Colonel Joll (Johnny Depp), yang menduga bahwa wilayah yang diawasi oleh sang petugas hukum telah disusupi orang-orang yang berniat untuk melakukan pemberontakan. Colonel Joll bahkan menjalankan aksi hukumnya sendiri yang mengutamakan unsur kekerasan. Niat sang petugas hukum untuk memberikan perlawanan kemudian berakhir tragis ketika dirinya lantas dituduh telah melakukan tindakan pengkhianatan dan diberikan hukuman berat.

Continue reading Review: Waiting for the Barbarians (2020)