Tag Archives: Miranda Otto

Review: Annabelle: Creation (2017)

Usaha James Wan untuk melebarkan sayap pengisahan The Conjuring Universe berlanjut lewat Annabelle: Creation. Merupakan prekuel dari Annabelle (John R. Leonetti, 2014) – yang meskipun bukanlah sebuah film yang digemari oleh para kritikus namun sukses meraih pendapatan komersial sebesar lebih dari US$250 juta sepanjang masa perilisannya di seluruh dunia – Annabelle: Creation menggali lebih dalam mengenai asal usul keberadaan boneka horor bernama Annabelle yang popular setelah pertama kali dikenalkan melalui salah satu kasus yang ditangani karakter Ed dan Lorraine Warren (Patrick Wilson dan Vera Farmiga) dalam The Conjuring (Wan, 2013). Menyadari bahwa pengarahan yang diberikan Leonetti bukanlah elemen pendukung terbaik bagi penceritaan Annabelle, Wan lantas memilih untuk menyerahkan kursi penyutradaraan Annabelle: Creation pada David F. Sandberg (Lights Out, 2016). Benar saja. Dengan kemampuan pengarahannya yang apik, Sandberg mampu memberikan banyak momen-momen horor yang (sangat) menyenangkan bagi film ini. Continue reading Review: Annabelle: Creation (2017)

Advertisements

Review: I, Frankenstein (2014)

I, Frankenstein (Hopscotch Features/Lakeshore Entertainment/Sidney Kimmel Entertainment, 2014)
I, Frankenstein (Hopscotch Features/Lakeshore Entertainment/Sidney Kimmel Entertainment, 2014)

Masih ingat dengan novel Frankenstein yang ditulis oleh Mary Shelley? Novel yang pertama kali dirilis pada tahun 1818 tersebut telah menjadi sumber inspirasi yang kuat bagi banyak pembuat film dunia. Beberapa diantaranya mengadaptasi Frankenstein sesuai dengan kisah yang dituliskan oleh Shelley sementara yang lain berusaha membawa karakter utama dalam jalan cerita tersebut untuk hidup dalam lingkup penceritaan yang baru – seperti I, Frankenstein. Diadaptasi dari novel grafis berjudul sama karya Kevin Grevioux (Underworld, 2003), I, Frankenstein menempatkan sang monster buatan Victor Frankenstein sebagai seorang karakter yang terjebak dalam perang antara dua kelompok yang berpotensi untuk memusnahkan manusia dari muka Bumi. Sounds good? Jika Anda mengharapkan sebuah film ringan yang begitu bergantung dengan kualitas tata visual efeknya maka film ini mungkin akan mampu memuaskan Anda. Lebih dari itu? Wellthat’s another completely different story.

Continue reading Review: I, Frankenstein (2014)