Tag Archives: Miley Cyrus

Review: Guardians of the Galaxy Vol. 2 (2017)

Ketika dunia pertama kali berkenalan dengan Peter Quill (Chris Pratt) pada Guardians of the Galaxy (James Gunn, 2014), pria yang juga menjuluki dirinya sebagai Star-Lord tersebut masih dikenal sebagai bagian dari sekelompok pencuri dan penyelundup barang-barang antik antar galaksi yang dikenal dengan sebutan The Ravagers pimpinan Yondu Udonta (Michael Rooker). Diiringi dengan lagu-lagu bernuansa rock klasik dari era ‘70an, Peter Quill bersama dengan rekan-rekan yang juga memiliki reputasi sama buruk dengan dirinya, Gamora (Zoe Saldana), Drax the Destroyer (Dave Bautista), Rocket (Bradley Cooper) dan Groot (Vin Diesel), kemudian mendadak dikenal sebagai sosok pahlawan ketika mereka berhasil menyelamatkan seluruh isi galaksi dari serangan Ronan the Accuser (Lee Pace). Daya tarik komikal dari Guardians of the Galaxy yang mampu berpadu dengan pengarahan Gun yang begitu dinamis – dan citarasa musiknya yang eklektis – berhasil mengenalkan karakter-karakter Guardians of the Galaxy yang awalnya kurang begitu populer menjadi dikenal khalayak penikmat film dalam skala yang lebih luas, melambungkan nama Pratt ke jajaran aktor papan atas Hollywood, membuat semua orang jatuh cinta dengan lagu-lagu rock klasik lewat album Guardians of the Galaxy: Awesome Mix Vol. 1 yang berhasil terjual sebanyak lebih dari dua juta keping, dan, dengan pendapatan sebesar US$773.3 juta dari masa perilisannya di seluruh dunia, menjadikan Guardians of the Galaxy sebagai awal dari sebuah seri film baru yang cukup penting dalam barisan panjang film-film produksi Marvel Studios. Continue reading Review: Guardians of the Galaxy Vol. 2 (2017)

Advertisements

Review: LOL (2012)

LOL is a mess. Padahal, jika saja mampu dieksekusi dengan baik, naskah cerita LOL yang mengisahkan mengenai rumitnya hubungan antara seorang ibu dengan puteri remajanya yang sedang beranjak dewasa dan berhadapan dengan urusan persahabatan, cinta, seks, hingga obat-obatan terlarang dapat saja menjadi sebuah film remaja yang cerdas sekaligus tajam. Merupakan sebuah remake dari film Perancis berjudul LOL (Laughing Out Loud) yang diarahkan oleh Lisa Azuelos, LOL terkesan seperti kehilangan seluruh esensi penting dari dalam jalan ceritanya dan kemudian berubah menjadi rangkaian melodrama hubungan orangtua dengan anaknya yang klise dan jauh dari kesan menarik.

Continue reading Review: LOL (2012)

Review: Justin Bieber: Never Say Never (2011)

Silahkan angkat tangan Anda kalau Anda adalah salah satu orang yang merasa sedikit terganggu ketika mendengar seseorang mengucapkan bahwa mereka adalah penggemar Justin Bieber. Anda tidak sendirian. Berbanding lurus dengan jutaan penggemar setia (baca: maniak) yang selalu memuja dan membicarakannya, Bieber memiliki jutaan orang lainnya yang sangat membenci kehadiran dirinya. Justin Bieber: Never Say Never adalah sebuah film dokumenter yang berisi kumpulan penampilan Bieber di atas panggung serta sekelumit perjalanan karirnya yang terlihat seperti berusaha untuk memenangkan hati sekelompok orang yang selama ini selalu memandang sebelah mata terhadap kehadirannya. Mungkin Anda akan membenci mendengar hal ini, namun Justin Bieber: Never Say Never, dalam suatu cara, akan berhasil melakukan hal tersebut.

Continue reading Review: Justin Bieber: Never Say Never (2011)

The 31st Annual Razzie Awards Nominations List

Tidak mengejutkan, film karya sutradara M Night Shyamalan yang paling banyak menjadi bulan-bulanan Hollywood sepanjang tahun lalu, The Last Airbender, berhasil memimpin perolehan nominasi Razzie Awards dengan perolehan sebanyak 9 nominasi. Yang cukup mengejutkan, setelah melalui dua film yang juga sama mengesalkannya, Razzie akhirnya berani untuk memberikan perhatian yang lebih pada franchise Twilight. Seri terakhir franchise tersebut, The Twilight Saga: Eclipse juga memperoleh perolehan nominasi yang sama dengan The Last Airbender, 9 nominasi.

Continue reading The 31st Annual Razzie Awards Nominations List

Review: The Last Song (2010)

Well… Miley Cyrus akan berulang tahun yang ke-18 pada tahun ini. Dan seperti layaknya para aktris muda lainnya yang telah memulai karir mereka di dunia entertainment semenjak dini, Nona Cyrus juga menginginkan satu peran yang akan diingat sebagai sebuah peran yang akan menjembatani dirinya untuk memperoleh peran-peran yang lebih dewasa di masa yang akan datang. Dan seperti halnya Mandy Moore dalam A Walk To Remember, Cyrus menemukan peran tersebut dalam sebuah adaptasi novel Nicholas Sparks lainnya, The Last Song.

Continue reading Review: The Last Song (2010)

Review: Sex and the City 2 (2010)

Enam tahun seusai masa penayangannya di televisi berakhir dan dua tahun seusai film pertama dari serial tersebut dirilis, dan meraih kesuksesan komersial luar biasa, empat wanita stylish asal New York kembali hadir mengunjungi para penggemarnya. Dan bukan main-main, Sex and City 2 dibuat dengan biaya produksi sebesar US$95 juta, yang berarti US$30 juta lebih besar dari film pertamanya, untuk membuat sebuah sekuel yang lebih besar, lebih mewah dan… lebih panjang durasi penayangannya.

Continue reading Review: Sex and the City 2 (2010)

The 30th Annual Razzie Awards Nominations

Well… satu hari sebelum Academy Awards mengumumkan jajaran film dan tokoh yang memperoleh nominasi untuk karya terbaik mereka, para anggota The Golden Raspberry Award Foundation juga tak ketinggalan ingin memberikan sebuah “kenang-kenangan” bagi mereka, film dan tokoh, yang telah memberikan “kontribusi” dalam menghasilkan kenangan buruk bagi penonton dalam masa satu tahun terakhir.

Continue reading The 30th Annual Razzie Awards Nominations