Tag Archives: Mikael Persbrandt

Review: King Arthur: Legend of the Sword (2017)

Kisah King Arthur dan pedang legendarisnya, Excalibur, jelas merupakan salah satu kisah yang familiar bagi kebanyakan umat manusia yang ada di permukaan Bumi. Tidak hanya popular, kisah tersebut bahkan telah berulangkali diadaptasi dalam berbagai bentuk media, mulai dari buku, serial televisi, animasi, drama panggung, video permainan hingga, tentu saja, film – yang bahkan tercatat pernah menampilkan cerita tentang King Arthur semenjak era film bisu di tahun 1904. Yang teranyar, sutradara asal Inggris, Guy Ritchie (The Man from U.N.C.L.E., 2015), berusaha memberikan interpretasinya sendiri atas kisah mitologi Britania Raya tersebut lewat King Arthur: Legend of the Sword. Lantas, apa yang dapat ditawarkan oleh Ritchie pada pengisahan King Arthur miliknya? Cukup banyak, ternyata. Continue reading Review: King Arthur: Legend of the Sword (2017)

Advertisements

Review: The Hobbit: The Desolation of Smaug (2013)

The-Hobbit-The-Desolation-of-Smaug-header

So… where are we? Right! Dalam The Hobbit: The Desolation of Smaug, Bilbo Baggins (Martin Freeman) dan Gandalf (Ian McKellen) bersama dengan sekelompok kurcaci yang dipimpin oleh Thorin Oakenshield (Richard Armitage) melanjutkan perjalanan mereka menuju Lonely Mountain dengan memilih sebuah jalan pintas yakni melalui kawasan hutan Mirkwood. Tepat sebelum mereka memasuki kawasan hutan tersebut, Gandalf menemukan pesan rahasia yang terdapat pada sebuah reruntuhan bangunan tua. Penemuan tersebut membuat Gandalf memilih untuk meninggalkan Bilbo dan kawanannya tanpa memberitahukan alasan kepergiannya. Meskipun begitu, sebelum kepergiannya, Gandalf berpesan pada kelompok tersebut agar tetap mengikuti jalur jalanan yang telah tersedia di kawasan hutan Mirkwood dan menunggu kedatangan dirinya sebelum memasuki Lonely Mountain.

Continue reading Review: The Hobbit: The Desolation of Smaug (2013)

Review: In a Better World (2010)

Dalam sebuah dunia yang sempurna, seluruh umat manusia saling mengasihi satu sama lain. Sebuah tindakan kasar yang dilakukan pada seseorang akan diakhiri dengan sikap saling memaafkan dan tanpa kehadiran sebuah rasa dendam. Lingkaran kejahatan, yang biasa dimulai dari permasalahan rumah tangga, yang kemudian secara turun-temurun diteruskan dari satu generasi ke generasi lainnya, tidak akan pernah tercipta. Manusia saling menyayangi satu sama lain. Tentu saja, hal ini hanya terjadi dalam sebuah dunia yang sempurna, sebuah ide yang coba dijabarkan oleh sutradara asal Denmark, Susanne Bier, dalam filmnya yang memenangkan penghargaan Best Foreign Language Film di ajang The 83rd Annual Academy Awards yang lalu, In a Better World.

Continue reading Review: In a Better World (2010)