Tag Archives: Mark Rylance

Review: Ready Player One (2018)

Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Zak Penn (The Avengers, 2012) bersama dengan Ernest Cline berdasarkan novel berjudul sama yang ditulis oleh Cline, film terbaru arahan Steven Spielberg (The Post, 2017), Ready Player One memiliki pengisahan yang berlatar belakang di tahun 2045. Di masa tersebut, dunia telah berubah menjadi sebuah tempat dimana ketidakteraturan melanda seluruh elemen sosial. Untuk melarikan diri dari berbagai permasalahan tersebut, banyak orang kemudian mengikuti sebuah permainan virtual bernama Ontologically Anthropocentric Sensory Immersive Simulation yang diciptakan oleh James Halliday (Mark Rylance) dimana mereka dapat beraktivitas dengan kondisi dunia yang jelas jauh lebih baik dari dunia nyata. Secara perlahan, beberapa orang mulai menemukan sebuah permainan yang disebut Anarok’s Quest yang tersembunyi di dalam  Ontologically Anthropocentric Sensory Immersive Simulation yang lantas menjanjikan bahwa orang pertama yang dapat memenangkan permainan tersebut akan dijadikan pemilik hak cipta dari Ontologically Anthropocentric Sensory Immersive Simulation. Sebuah iming-iming yang jelas membuat banyak orang mulai memburu hadiah tersebut. Continue reading Review: Ready Player One (2018)

Advertisements

Review: Dunkirk (2017)

Jelas cukup mudah untuk membayangkan jika film terbaru arahan Christopher Nolan, Dunkirk, merupakan sebuah presentasi drama peperangan yang dipenuhi ledakan, darah dan serpihan tubuh manusia. Tidak mengherankan. Dengan premis yang ingin bercerita tentang kisah nyata evakuasi pasukan sekutu yang berisikan tentara-tentara dari negara Inggris, Perancis, Belgia, dan Kanada ketika mereka terjebak dan dikepung pasukan Jerman di wilayah pantai dan pelabuhan Dunkirk, Perancis pada 26 Mei hingga 4 Juni 1940 semasa Perang Dunia II berlangsung, banyak penikmat film akan mengharapkan (baca: mengira) bahwa Dunkirk akan menjadi Saving Private Ryan (Steven Spielberg, 1998) atau Hacksaw Ridge (Mel Gibson, 2016) dalam filmografi Nolan. Namun, “menjebak” penontonnya dalam teror peperangan sepertinya bukan menjadi fokus utama Nolan dalam menceritakan Dunkirk. Nolan lebih memilih untuk menjadikan Dunkirk sebagai sebuah disaster movie dimana penonton dapat “menikmati” detik-detik ketidakpastian nasib setiap jiwa yang menunggu di pinggiran pantai Dunkirk sekaligus tetap menghadirkan harapan pada kehidupan pada mereka. Continue reading Review: Dunkirk (2017)

Review: The Gunman (2015)

the-gunman-posterDalam The Gunman, Sean Penn mencoba peruntungannya untuk menambah panjang daftar deretan aktor senior yang mencoba menyegarkan kembali karir mereka dengan bermain dalam sebuah film aksi – daftar yang telah diisi oleh nama-nama seperti Liam Neeson, Colin Firth, Tom Cruise, Harrison Ford bahkan Helen Mirren. Dan jelas tidak mengejutkan jika kemudian film aksi Penn tersebut diarahkan oleh Pierre Morel – sutradara yang sebelumnya pernah mengarahkan Neeson dalam film aksi perdananya, Taken (2009). Kabar buruk: Penn tidak akan mengalami nasib sebaik Neeson. Kharismanya sebagai seorang aktor laga masih (sangat) jauh jika dibandingkan dengan aktor asal Irlandia tersebut. Oh. Dan The Gunman juga adalah sebuah film yang akan menemui kesulitan besar dalam mengesankan para penontonnya.

Diadaptasi oleh Penn bersama dengan Don Macpherson dan Pete Travis dari novel berjudul The Prone Gunman karya Jean-Patrick Manchette, The Gunman berkisah mengenai Jim Terrier (Penn) yang bekerja sebagai anggota pasukan keamanan khusus di Kongo yang bersama dengan teman-temannya kemudian direkrut untuk menjalankan sebuah misi rahasia. Usai melaksanakan tugasnya, Jim terpaksa harus meninggalkan kekasihnya, Annie (Jasmine Trinca), di negara tersebut untuk menghilangkan segala jejak perbuatannya. Sayang, delapan tahun kemudian, masa lalu Jim yang kelam kembali hadir menghantuinya dan bahkan hampir saja merenggut nyawanya. Tidak tinggal diam, Jim akhirnya memulai pencariannya akan siapa orang yang bertanggungjawab atas hadirnya kembali masa lalu yang sebenarnya telah ia tinggalkan tersebut.

Sebagai aktor yang pernah memenangkan dua Academy Awards, penampilan akting Penn memang tidak perlu diragukan lagi – termasuk dalam menyajikan adegan laga dalam banyak adegan. Namun, untuk perannya dalam film ini, penampilan Penn terasa begitu datar. Bukan salah Penn sepenuhnya memang. Naskah cerita film ini menyajikan terlalu banyak intrik dalam penceritaan yang seringkali membuat karakter-karakternya menjadi tenggelam. Berbeda dengan film-film aksi yang dibintangi oleh Neeson, The Gunman harus diakui memiliki sentuhan sosial, hukum dan politik dalam penyajian kisahnya. Karakter Jim Terrier yang diperankan Penn juga dihadirkan dengan sebuah penyakit parah yang dikisahkan dapat kapan saja mengambil nyawanya. Sayangnya, dengan penataan kedalaman cerita yang kurang memadai, sentuhan-sentuhan tersebut justru menjadi terasa kompleks tanpa pernah mampu menjadi bagian esensial film. Rumit sehingga sulit untuk dinikmati dan mudah terlupakan begitu saja.

Plot cerita yang berisi lebih banyak dialog dan konflik yang sedikit lebih rumit sepertinya menjadi penghalang tersendiri bagi Morel untuk dapat bercerita secara lancar. The Gunman seringkali terasa terbata-bata dalam pengisahannya. Terbentur antara penyajian adegan laga dengan beberapa dialog panjang mengenai permasalahan yang dihadirkan dalam film. Untungnya, Morel cukup berhasil dalam merangkai film ini dengan sajian tatanan teknis yang unggul sehingga The Gunman masih terlihat sangat layak untuk disaksikan dalam sepanjang 115 menit durasinya.

Hadir dengan departemen akting yang diisi nama-nama seperti Javier Bardem, Idris Elba, Ray Winstone hingga Mark Rylance juga tidak banyak membantu pesona film ini. Karakter-karakter yang mereka perankan tidak pernah terusung secara sempurna. Meskipun begitu, kualitas akting yang ditampilkan para aktor tersebut memang hadir dalam skala yang memuaskan. Karakter antagonis yang diperankan Bardem hadir meyakinkan. Begitu pula chemistry antara Penn dengan Trinca yang terasa hangat dalam setiap kehadirannya pada adegan cerita. Meskipun sangat singkat – dan karakter yang benar-benar dangkal penulisan kisahnya, Elba tetap mampu tampil mencuri perhatian. [C-]

The Gunman (2015)

Directed by Pierre Morel Produced by Adrián Guerra, Sean Penn, Peter McAleese, Andrew Rona, Joel Silver Written by Don Macpherson, Pete Travis, Sean Penn (screenplay), Jean-Patrick Manchette (novel, The Prone Gunman) Starring Sean Penn, Jasmine Trinca, Javier Bardem, Ray Winstone, Mark Rylance, Idris Elba, Peter Franzén, Billy Billingham, Daniel Adegboyega, Ade Oyefeso Music by Marco Beltrami Cinematography Flavio Martinez Labiano Edited by Frédéric Thoraval Production company Anton Capital Entertainment/Canal+/Nostromo Pictures/Silver Pictures/TF1 Films Production Running time 115 minutes Country United States, France, Spain Language English

Review: Blitz (2011)

Seperti yang Anda dan seluruh dunia tahu, sebuah film yang dibintangi Jason Statham adalah sebuah film bergenre action yang tanpa terlalu mempedulikan kehadiran plot cerita dimana Statham akan berperan menjadi seorang pria jantan yang tidak mengenal aturan dan belas kasihan dalam memberikan pelajaran pada mereka yang telah berani mengganggu kehidupannya atau orang-orang yang dikasihinya – bahkan dalam Gnomeo and Juliet ia memerankan karakter tersebut. Bukan sesuatu hal yang buruk, sebenarnya. Statham telah tumbuh dan melekat di benak banyak penonton film dunia menjadi seorang ikon bintang laga yang mampu menghadirkan deretan adegan action yang begitu memukau. Bahkan Anda akan merindukannya ketika deretan adegan tersebut absen di dalam jalan cerita. Seperti yang akan Anda rasakan ketika menyaksikan Blitz, sebuah film dimana Jason Statham menghabiskan waktunya tidak untuk berkelahi, melainkan berdialog panjang lebar dengan karakter-karakter lainnya.

Continue reading Review: Blitz (2011)