Tag Archives: Laine MacNeil

Review: Horns (2014)

horns-posterDikenal dengan film-film semacam Haute Tension (2003), The Hills Have Eyes (2006) dan Piranha 3D (2010) yang menawarkan kengerian dengan menampilkan darah dan potongan-potongan tubuh kepada para penontonnya, sutradara asal Perancis, Alexandre Aja, mencoba untuk bermain dalam sebuah wilayah pengarahan yang sedikit berbeda dalam film terbarunya, Horns. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Keith Bunin berdasarkan novel berjudul sama karya Joe Hill, Horns masih menempatkan Aja pada nada penceritaan yang cukup familiar – supernatural thriller dengan bumbu black comedy yang kental – namun hadir dalam jalinan kisah mengenai cinta, keluarga, persahabatan dan agama yang membuat film ini tampil sedikit lebih kompleks jika dibandingkan dengan film-film arahan Aja sebelumnya. Dan, sayangnya, hal itulah yang secara perlahan menjerat Aja dan membuatnya terasa sedikit kebingungan bagaimana menampilkan kekayaan konten ceritanya tersebut secara merata.

Bukan bermaksud untuk menyatakan bahwa Horns adalah sebuah presentasi yang buruk. Dalam banyak kesempatan di 120 menit durasi penceritaannya, Horns mampu hadir sebagai dengan deretan ide yang brilian dan mampu dieksekusi dengan baik melalui imajinasi visual Aja yang berani. Horns juga seringkali berhasil menjadi sebuah character study bagi tema-tema cerita yang ingin dibawakannya. Dan Aja masih dapat memberikan kesenangan yang melimpah bagi penontonnya melalui satir dalam jalan ceritanya serta deretan adegan kekerasan yang, tentu saja, akan mengingatkan penonton mengenai berbagai karya Aja di masa lampau.

Bagian yang menjebak Horns untuk gagal menjadi sebuah sajian yang lebih kuat lagi adalah kegagalan Aja dalam menyajikan ceritanya melalui ritme penceritaan yang tepat. Seringkali, Horns terasa begitu lamban dalam pengisahannya untuk kemudian menyeret penonton ke berbagai detil yang sebenarnya tidak begitu dibutuhkan dalam penceritaan. Beberapa alur penceritaan yang menampilkan adegan cerita di masa lampau juga tidak dipungkiri kurang mampu ditempatkan dengan baik oleh Aja yang menjadikan narasi cerita menjadi kurang kuat serta, yang lebih fatal, beberapa misteri kemudian menjadi “terselesaikan” sebelum waktunya.

Terlepas dari kekurangannya tersebut, Horns hadir dalam satuan penampilan akting yang kuat dari deretan pengisi departemen aktingnya, khususnya dari sang pemeran utama, Daniel Radcliffe. Dengan penceritaan karakter yang digambarkan sebagai sosok yang moody, datar dan cenderung melakukan pemilihan keputusan yang salah – alias cukup sukar untuk disukai, Radcliffe justru tetap mampu membuat penonton memberikan simpati kepada karakter yang ia perankan dan terus mengajak mereka untuk menyelesaikan berbagai masalah yang dihadapi. Dengan kharismanya yang begitu kuat, Radcliffe menjadi tombak utama bagi Horns untuk tetap mampu mengalir dalam penceritaan yang cukup mengikat.

Selain karakter yang diperankan Radcliffe, harus diakui naskah cerita Horns tidak memberikan ruang yang cukup bagi karakter-karakter lain untuk berkembang. Pada kebanyakan bagian, keberadaan karakter-karakter minor lain terkesan hanya dijadikan sebagai alat agar penceritaan tetap berwarna dan berjalan. Tidak lebih. Meskipun begitu, karakter-karakter pendukung tersebut tetap mampu tampil mencolok berkat penampilan akting yang kuat dari para pemainnya. Mulai dari Juno Temple, Max Minghella, Joe Anderson, Heather Graham, Kelli Garner hingga David Morse mampu memberikan penampilan akting terbaik mereka sekaligus menjadi salah satu faktor kuat mengapa Horns masih layak untuk dinikmati terlepas dari beberapa kelemahan krusialnya. [C]

Horns (2014)

Directed by Alexandre Aja Produced by Alexandre Aja, Riza Aziz, Joey McFarland, Cathy Schulman, Joe Hill Written by Keith Bunin (screenplay), Joe Hill (novel, Horns) Starring Daniel Radcliffe, Max Minghella, Joe Anderson, Juno Temple, Kelli Garner, James Remar, Kathleen Quinlan, Heather Graham, David Morse, Alex Zahara, Kendra Anderson, Michael Adamthwaite, Desiree Zurowski, Mitchell Kummen, Dylan Schmid, Jared Ager-Foster, Sabrina Carpenter, Laine MacNeil, Erik McNamee Music by Robin Coudert Cinematography Frederick Elmes Edited by Baxter Production company Red Granite Pictures/Mandalay Pictures Running time 120 minutes Country United States, Canada Language English

Review: Diary of a Wimpy Kid: Rodrick Rules (2011)

Well… setelah apa yang ia tunjukkan lewat Kick-Ass (2010) dan Let Me In (2010), tentu saja Nona Chloë Grace Moretz telah menemukan dirinya terjebak dalam berbagai kesibukan lain yang lebih berharga daripada sekedar untuk ikut serta dalam sekuel film Diary of a Wimpy Kid (2010). Tidak perlu khawatir, selain Moretz, seluruh jajaran pemeran utama Diary of a Wimpy Kid kembali lagi untuk memerankan peran mereka di film yang diadaptasi dari buku cerita karangan Jeff Kinney ini, Diary of a Wimpy Kid: Rodrick Rules. Melepaskan latar belakang sekolah sebagai lokasi utama cerita, kali ini sang wimpy kid, Gregg Heffley, harus menghadapi tantangan yang datang dari dalam rumahnya sendiri dan berwujud dalam bentuk kakak laki-lakinya, Rodrick. Sebuah premis yang sebenarnya terdengar cukup alami, namun sayang gagal untuk dikembangkan menjadi sebuah hasil akhir yang lebih superior dari jalan cerita film pertamanya.

Continue reading Review: Diary of a Wimpy Kid: Rodrick Rules (2011)

Review: Diary of a Wimpy Kid (2010)

Lewat Diary of a Wimpy Kid, penonton akan dikenalkan kepada kehidupan Greg Hefley (Zachary Gordon), seorang anak laki-laki yang baru saja memasuki masa remaja sekaligus baru saja akan menjalani kehidupannya yang baru sebagai seorang siswa sekolah menengah pertama. Dan Greg sangat khawatir tentang masa-masa awal status barunya ini. Tentu saja, masa-masa awal sekolah merupakan sebuah masa yang krusial dimana kesan pertama yang akan diberikan sangat menentukan imej yang akan terus dipegang selama tiga tahun menyelesaikan masa sekolah menengah pertama. Oh, teenagers!

Continue reading Review: Diary of a Wimpy Kid (2010)