Tag Archives: John Cusack

Review: Lee Daniels’ The Butler (2013)

??????????

Dwight D. Eisenhower. John F. Kennedy. Lyndon B. Johnson. Richard Nixon. Gerald Ford. Jimmy Carter. Ronald Reagan. Tujuh nama presiden Amerika Serikat yang jelas telah dikenal luas oleh masyarakat dunia. Namun, apakah Anda pernah mengenal nama Cecil Gaines? Film terbaru arahan sutradara Lee Daniels (Precious: Based on the Novel “Push” by Sapphire, 2009) justru sama sekali tidak membahas salah satu ataupun keseluruhan tujuh nama presiden Amerika Serikat tersebut. Lewat Lee Daniels’ The Butler, Daniels mengajak penontonnya untuk mengenal sosok Cecil Gaines, seorang kepala pelayan White House berkulit hitam yang melayani ketujuh nama presiden Amerika Serikat tersebut sekaligus hubungannya dengan setiap presiden, berbagai intrik dalam kehidupan pribadinya sekaligus masa pergerakan sipil warga Afrika-Amerika yang terjadi di tahun-tahun tersebut.

Continue reading Review: Lee Daniels’ The Butler (2013)

Review: The Raven (2012)

Setelah V for Vendetta (2006) dan Ninja Assasin (2009), The Raven menandai kali pertama sutradara James McTeigue bekerja jauh dari pengawasan duo Lana dan Andy Wachowski – yang kini lebih dikenal sebagai Wachowski Starship. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Ben Livingston dan Hanna Shakespeare, McTeigue mencoba untuk menggarap sebuah thriller fiksi yang didasarkan pada hari-hari terakhir kehidupan salah satu penulis dan pujangga terbesar Amerika Serikat, Edgar Allan Poe. Diatas kertas, ide mengenai seorang pembunuh berantai yang menggunakan deretan karya sastra sebagai inspirasinya untuk melakukan tindakan pembunuhan memang terdengar sangat menarik. Sayangnya, naskah yang medioker dan pengarahan McTeigue yang lemah menjadikan The Raven kehilangan begitu banyak momen emas yang sebenarnya dapat dimanfaatkan untuk menghadirkan ritme penceritaan yang menegangkan.

Continue reading Review: The Raven (2012)

Review: Shanghai (2010)

Aktor John Cusack untuk kedua kalinya bekerjasama dengan sutradara asal Swedia, Mikael Håfström, setelah sebelumnya sukses dalam memproduksi film thriller supranatural, 1408 (2007). Berdasarkan naskah yang ditulis oleh Hossein Amini (Jude (1996), The Four Feathers (2002)), Shanghai memiliki latar belakang lokasi di Shanghai, China pada beberapa bulan sebelum pasukan Jepang melakukan pemboman terhadap pangkalan militer Amerika Serikat di Pearl Harbor.

Continue reading Review: Shanghai (2010)

Review: Hot Tub Time Machine (2010)

Jika film-film Hollywood adalah perwujudan dari seluruh mimpi dan angan manusia yang masih belum dapat tercapai hingga saat ini, maka menemukan dan menggunakan sebuah mesin waktu  mungkin adalah salah satu obsesi manusia terbesar berdasarkan banyaknya film yang bertemakan mesin maupun perjalanan waktu. Namun, tahun ini penonton akan diberikan sebuah alternatif baru dalam menikmati perjalanan waktu mereka: melalui Hot Tub Time Machine.

Continue reading Review: Hot Tub Time Machine (2010)