Tag Archives: Iko Uwais

Review: Mile 22 (2018)

Setelah Lone Survivor (2013), Deepwater Horizon (2016), dan Patriots Day (2016), sutradara Peter Berg dan aktor Mark Wahlberg kembali bekerjasama lewat drama aksi, Mile 22. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Lea Carpenter, Mile 22 berkisah mengenai sekelompok agen rahasia Central Intelligence Agency pimpinan James Silva (Wahlberg) yang berusaha untuk membawa seorang mantan anggota pasukan khusus asal Indonesia, Li Noor (Iko Uwais), keluar dari negaranya guna menghindar dari serangan sekelompok orang yang tidak menginginkan informasi yang dimiliki Li Noor jatuh ke tangan orang lain. Bukan sebuah usaha yang mudah. Dalam perjalanan sejauh 22 mil yang harus ditempuh untuk mencapai lokasi dimana sebuah pesawat telah disiapkan untuk menjemput mereka, James Silva dan Li Noor dipaksa menghadapi gabungan polisi-polisi korup dan gembong penjahat kelas berat yang telah disiapkan untuk mencegah Li Noor mendapatkan kebebasannya. Continue reading Review: Mile 22 (2018)

Advertisements

Review: Beyond Skyline (2017)

Keputusan Greg dan Colin Strause – atau yang lebih dikenal dengan sebutan Brothers Strause – untuk memproduksi dan merilis film fiksi ilmiah arahan mereka yang berjudul Skyline di tahun 2010 sempat membuat berang Sony Pictures. Bagaimana tidak. Rumah produksi milik Brothers Strause, Hydraulx Filmz, saat itu sedang dipekerjakan oleh Sony Pictures untuk membuat sebuah film fiksi ilmiah berjudul World Invasion: Battle Los Angeles (Jonathan Liebesman, 2011) yang, seperti halnya Skyline, juga berkisah tentang invasi para makhluk luar angkasa ke Bumi. Walau ricuh pada awalnya, setelah melalui beberapa proses hukum, Brothers Strause dan Sony Pictures akhirnya sepakat untuk berdamai serta melanjutkan proyek mereka masing-masing. Baik Skyline dan World Invasion: Battle Los Angeles sendiri sama-sama mendapatkan penilaian buruk dari para kritikus film dunia ketika masa rilisnya – meskipun keduanya kemudian cukup berhasil dalam menarik perhatian penonton dan meraup sejumlah keuntungan komersial. Continue reading Review: Beyond Skyline (2017)

Review: Headshot (2016)

Enam tahun setelah merilis Rumah Dara, duo sutradara Timo Tjahjanto dan Kimo Stamboel yang lebih dikenal sebagai Mo Brothers kembali hadir dengan film arahan terbaru mereka, Headshot. Berbeda dengan Rumah Dara yang berhasil meraih sejumlah penggemar fanatik dari kalangan pecinta horor sekaligus menjadikan karakter utamanya, Dara, menjadi salah satu karakter ikonik dari film horor Indonesia, Headshot adalah sebuah film aksi yang lebih bercermin pada Killers (2014) yang menjadi debut penyutradaraan layar lebar perdana bagi karir solo Tjahjanto. Sayangnya, serupa dengan Rumah Dara maupun Killers, Headshot masih menampilkan Mo Brothers dengan permasalahan yang sama: pengembangan konflik dan karakter yang seringkali terasa (terlalu) minimalis dan kurang meyakinkan. Continue reading Review: Headshot (2016)

Review: The Raid 2: Berandal (2014)

The Raid 2: Berandal (PT. Merantau Films/XYZ Films, 2014)
The Raid 2: Berandal (PT. Merantau Films/XYZ Films, 2014)

Terlepas dari kesuksesan megah yang berhasil diraih oleh The Raid (2012) – baik sebagai sebuah film Indonesia yang mampu mencuri perhatian dunia maupun sebagai sebuah film yang bahkan diklaim banyak kritikus film dunia sebagai salah satu film aksi terbaik yang pernah diproduksi dalam beberapa tahun terakhir – tidak ada yang dapat menyangkal bahwa film garapan sutradara Gareth Huw Evans tersebut memiliki kelemahan yang cukup besar dalam penataan ceritanya. Untuk seri kedua dari tiga seri yang telah direncanakan untuk The Raid, Evans sepertinya benar-benar mendengarkan berbagai kritikan yang telah ia terima mengenai kualitas penulisan naskahnya. Menggunakan referensi berbagai film aksi klasik seperti The Godfather (1972) dan Infernal Affairs (2002), Evans kemudian memberikan penggalian yang lebih mendalam terhadap deretan karakter maupun konflik penceritaan sekaligus menciptakan jalinan kisah berlapis yang tentu semakin menambah kompleks presentasi kisah The Raid 2: Berandal. Lalu bagaimana Evans mengemas pengisahan yang semakin rumit tersebut dengan sajian kekerasan nan brutal yang telah menjadi ciri khas dari The Raid?

Continue reading Review: The Raid 2: Berandal (2014)

Review: Man of Tai Chi (2013)

Man-of-Tai-Chi-header

Tidak hanya berhasil memperkokoh posisi namanya sebagai salah satu aktor paling terkenal di dunia, penampilan Keanu Reeves dalam The Matrix (1999 – 2003) ternyata memberikan kesempatan bagi Reeves untuk mengenal sekaligus menjalin persahabatan dengan salah satu pemeran pengganti dalam film arahan The Wachowski Brothers tersebut, Tiger Chen. Persahabatan itu kemudian memberikan ide bagi Reeves untuk membuat sebuah film yang jalan ceritanya terinspirasi dari keahlian Chen dalam menguasai ilmu bela diri. Didukung oleh koreografer seni bela diri China legendaris, Yuen Woo-ping, Reeves kemudian mengembangkan Man of Tai Chi menjadi debut penyutradaraannya yang juga sekaligus sebagai penghormatan bagi film-film Hong Kong martial arts klasik yang memang semenjak lama dikagumi Reeves.

Continue reading Review: Man of Tai Chi (2013)

Review: The Raid (2012)

Sutradara asal Wales, Gareth Huw Evans, berhasil menghadirkan sebuah terobosan tersendiri bagi industri film Indonesia ketika ia merilis Merantau di tahun 2009. Tidak hanya berhasil membuktikan bahwa film action – sebuah genre yang sering dianaktirikan dalam industri film Indonesia modern – masih memiliki tempat tersendiri di hati para penonton film Indonesia, Evans juga secara berani mengajukan seni bela diri khas Indonesia, pencak silat, sebagai bagian utama dari penceritaan Merantau. Suatu hal yang bahkan belum berani dieksplorasi secara penuh oleh para pembuat film negeri ini. Hasilnya, meskipun Merantau dipenuhi dengan deretan kekakuan yang muncul di dialog-dialognya serta jalinan kisah yang cenderung klise, film tersebut mampu meraih perhatian yang maksimal di sepanjang masa perilisannya.

Continue reading Review: The Raid (2012)