Tag Archives: Gatot Brajamusti

Review: Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita (2013)

Azrax-header

Sinema Indonesia kembali mempersembahkan salah satu hasil produksi terburuknya lewat Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita yang diarahkan oleh Dedi Setiadi – seorang sutradara yang pernah berhasil menjebak Fanny Fabriana untuk tampil dalam sebuah film buruk lain berjudul True Love: Based on the Novel Cinta Sepanjang Amazon by Mira W (2011). Dedi sendiri sebenarnya terlihat berusaha keras untuk menjadikan Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita sebagai sebuah film yang dapat memberikan penontonnya berbagai kenangan manis akan film-film aksi Indonesia yang banyak dirilis pada tahun 1980an dahulu. Sayangnya, tidak ada satupun materi pendukung presentasi film ini yang mampu membuat Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita tampil memuaskan. Hasilnya, kemungkinan besar, Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita justru akan memberikan rasa malu bagi siapapun yang terlibat dalam film ini.

Continue reading Review: Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita (2013)

Review: Tanah Surga… Katanya (2012)

Deddy Mizwar sepertinya belum puas untuk bermain di sekitar wilayah drama satir. Setelah film-film semacam Kentut (2011) dan Alangkah Lucunya (Negeri Ini) (2010), Deddy kembali hadir sebagai produser – sekaligus hadir sebagai pemeran dalam kapasitas terbatas – untuk film terbaru arahan Herwin Novianto (Jagad X Code, 2009) yang berjudul Tanah Surga… Katanya. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Danial Rifki, Tanah Surga… Katanya mencoba untuk membahas struktur kehidupan masyarakat yang berada di daerah perbatasan negara Indonesia – Malaysia, khususnya dari segi ekonomi. Sebuah sentuhan kritis yang jelas terasa begitu sensitif, namun Tanah Surga… Katanya mampu menyajikannya dengan penceritaan yang elegan.

Continue reading Review: Tanah Surga… Katanya (2012)

Review: Ummi Aminah (2012)

Dalam Ummi Aminah, Nani Wijaya dengan mudah menunjukkan bahwa dirinya masih merupakan salah satu talenta akting terbaik yang dapat dimiliki industri film Indonesia lewat perannya sebagai seorang ustadzah yang begitu populer di kalangan masyarakat namun harus melalui beberapa permasalahan hidup yang menguji ketahanan dan kebersamaan antara dirinya serta seluruh anggota keluarganya. Ummi Aminah sendiri, yang merupakan film keempat yang disutradarai oleh Aditya Gumay, sayangnya, tidak secemerlang penampilan akting Nani Wijaya. Ummi Aminah terlihat terlalu banyak mencoba untuk menggarap begitu banyak kisah dalam durasinya yang hanya mencapai 100 menit. Hasilnya, Ummi Aminah lebih sering terlihat sebagai kumpulan beberapa kisah – yang tak terselesaikan – daripada sebagai sebuah sajian film dengan jalan cerita penuh.

Continue reading Review: Ummi Aminah (2012)