Tag Archives: Dede Yusuf

Review: Single Part 2 (2019)

Apakah dunia masih membutuhkan sebuah film lain tentang merananya kehidupan seorang pria melajang yang ditulis, diarahkan, dan dibintangi oleh Raditya Dika? Tema pengisahan tersebut sepertinya menjadi tema wajib bagi Dika di sepanjang karirnya di dunia film – baik ketika ia menulis, mengarahkan, atau memerankan sesosok karakter bernama Dika di Kambing Jantan the Movie (Rudy Soedjarwo, 2009), Cinta Brontosaurus (Fajar Nugros, 2013), Manusia Setengah Salmon (Herdanius Larobu, 2013), Marmut Merah Jambu (Dika, 2014), dan Koala Kumal (Dika, 2016), atau ketika ia menulis, mengarahkan, atau memerankan sesosok karakter bernama Miko di Cinta Dalam Kardus (Salman Aristo, 2013) dan Malam Minggu Miko the Movie (Dika, 2014). Tidak mengherankan. Film-film tersebut memang mampu digarap secara cukup menyenangkan oleh Dika dan kemudian berhasil menarik perhatian penonton dalam jumlah yang tidak sedikit. Film terakhir Dika yang bertema sama – sebelum akhirnya Dika mengeksplorasi tema pengisahan lain dalam tiga film terakhirnya: Hangout (2016), The Guys (2017), dan Target (2018) – Single yang dirilis pada akhir tahun 2015 bahkan masih mampu meraih lebih dari satu juta penonton di sepanjang masa penayangannya. Continue reading Review: Single Part 2 (2019)

Review: Tiga Sekawan (2013)

tiga-sekawan-header

Jo (Dandy Rainaldy), Flo (Stefhani Zamora Husen) dan Zee (Rizky Black) adalah tiga orang pelajar sebuah sekolah dasar negeri yang walaupun memiliki karakter, tabiat serta berasal dari latar belakang sosial yang berbeda namun saling bersahabat. Satu hal yang paling menarik perhatian mereka saat ini adalah mengenai keberadaan makhluk supernatural… alias hantu. Jo begitu terobsesi dengan hantu sehingga mengoleksi banyak film-film horor. Flo tidak terlalu menanggapi hal tersebut secara serius, tetapi selalu berusaha untuk mencari tahu tentang jenis dan ciri-ciri setiap hantu. Sedangkan Zee… dirinya telah tenggelam dengan banyak mitos mengenai keberadaan makhluk supernatural tersebut sehingga akhirnya selalu dirundung ketakutan setiap kali orang lain membicarakan mengenai topik tersebut.

Continue reading Review: Tiga Sekawan (2013)

Review: The Tarix Jabrix 3 (2011)

Petualangan geng motor yang penuh sopan santun dan patuh terhadap perintah orangtua, The Tarix Jabrix, yang berasal dari Bandung ini akhirnya mencapai seri ketiganya! Ketika seri pertamanya dirilis pada tahun 2008 silam, mungkin sebagian orang memandang The Tarix Jabrix tak lebih dari sekedar sebuah usaha sebuah perusahaan rekaman untuk mempopulerkan salah satu kelompok musik yang berada di bawah naungannya. Namun, dengan jalan cerita drama komedi yang pas serta pengarahan Iqbal Rais (Senggol Bacok, 2010) yang cukup mumpuni, The Tarix Jabrix ternyata mampu tampil memikat hati banyak penonton film Indonesia sekaligus menempatkan nama The Changcuters ke jajaran kelompok musik populer di negeri ini.

Continue reading Review: The Tarix Jabrix 3 (2011)