Tag Archives: Bambang Paningron

Review: Satria Dewa: Gatotkaca (2022)

Membutuhkan cukup banyak kesabaran untuk dapat benar-benar mengikuti perjalanan Satria Dewa: Gatotkaca – cita rasa pertama bagi semesta pengisahan Jagad Satria Dewa yang berisi barisan cerita pahlawan super yang kisahnya diadaptasi dari kisah pewayangan Indonesia. Layaknya sebuah origin story, Satria Dewa: Gatotkaca berusaha untuk memperkenalkan asal usul maupun awal mula cerita dari sang karakter utama dengan beberapa plot penyerta yang memberikan akses kepada penonton untuk melihat kilasan gambaran akan semesta pengisahan lebih besar yang akan melibatkan sang karakter utama di masa yang akan datang. Penuturan yang cukup mendasar. Sial, naskah cerita yang ditulis oleh sutradara film ini, Hanung Bramantyo (Tersanjung the Movie, 2020), bersama dengan Rahabi Mandra (Guru-guru Gokil, 2020) tidak pernah mampu untuk bertutur secara lugas. Berusaha untuk menjabarkan tatanan cerita yang kompleks namun dengan runutan kisah yang seringkali kelewat dangkal. Continue reading Review: Satria Dewa: Gatotkaca (2022)

Review: Garis Waktu (2022)

Menjadi film arahan Jeihan Angga kedua setelah Just Mom (2021) yang dirilis secara luas di layar bioskop pada tahun ini, Garis Waktu merupakan drama romansa yang alur pengisahannya ditulis oleh Benni Setiawan (Merindu Cahaya de Amstel, 2021) berdasarkan novel berjudul sama garapan penulis sekaligus pemusik Fiersa Besari. Linimasa ceritanya dimulai ketika April (Michelle Ziudith) bertemu dan berkenalan dengan Senandika (Reza Rahadian). Kepribadian Senandika yang menarik dengan segera mampu menarik perhatian April. Gadis itu bahkan tidak segan mengenalkan Senandika kepada sahabatnya, Sanya (Anya Geraldine), yang diharapkan dapat membantu Senandika untuk mengembangkan karirnya sebagai seorang musisi. Sayang, kedekatan April dengan Senandika tidak disukai oleh sang ayah, Halim (Bambang Paningron). Guna memisahkan April dengan Senandika, Halim mengirimkan sang putri untuk melanjutkan pendidikannya ke luar negeri. Di saat yang bersamaan, keberadaan Sanya secara perlahan mulai mengisi keseharian Senandika setelah dirinya ditinggal April. Continue reading Review: Garis Waktu (2022)

Review: Just Mom (2021)

Setelah debut pengarahan film cerita panjangnya, Mekah, I’m Coming (2020), yang hangat dan menyenangkan, Jeihan Angga kembali duduk di kursi penyutradaraan untuk film drama keluarga Just Mom. Diadaptasi dari buku berjudul Ibu, Doa yang Hilang yang ditulis oleh Bagas D. Bawono – yang sebelumnya juga menuliskan cerita pendek yang kemudian diadaptasi menjadi film Hasduk Berpola (Harris Nizam, 2013), Just Mom bercerita tentang perempuan bernama Siti (Christine Hakim) yang bertemu dengan dan kemudian memilih untuk merawat seorang gelandangan dengan gangguan jiwa yang tengah hamil tua, Murni (Ayushita Nugraha). Keputusan tersebut mendapatkan tentangan dari kedua anaknya, Damar (Ge Pamungkas) dan Pratiwi (Niken Anjani), yang menilai sang ibu telah mengambil sebuah keputusan yang ceroboh. Di saat yang bersamaan, usaha Siti untuk merawat Murni secara perlahan mulai menutup duka yang selama ini rasakan atas rasa kerinduan yang sering tidak berbalas kepada anak-anaknya yang kini telah dewasa dan tidak lagi tinggal bersama dengan dirinya. Continue reading Review: Just Mom (2021)