Tag Archives: Aurelie Moeremans

Review: Kuntilanak (2018)

First of allNope. Meskipun memiliki kesamaan judul dan sutradara (dan rumah produksi), versi terbaru dari Kuntilanak ini sama sekali tidak memiliki keterikatan cerita dengan trilogi Kuntilanak arahan Rizal Mantovani yang dibintangi Julie Estelle dan sempat begitu popular ketika dirilis pada tahun 2006, 2007, dan 2008. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Alim Sudio (Guru Ngaji, 2018), Kuntilanak versi terbaru ini bahkan memberikan perubahan yang cukup radikal dengan menempatkan lima karakter anak-anak sebagai karakter utama cerita serta memberikan sentuhan komedi dan petualangan pada berbagai sudut pengisahannya – meskipun masih tetap menggunakan beberapa formula lama seperti keberadaan cermin antik yang misterius serta tembang berbahasa Jawa berjudul Lingsir Wengi untuk mempertahankan aroma mistis di dalam jalan penceritaan. Pengembangan kisah tersebut sebenarnya dapat saja menjadikan Kuntilanak tampil sebagai horor yang berbeda dan terasa menyegarkan diantara belantara film horor Indonesia. Sayangnya, pengelolaan kisah dan pengarahan yang setengah matang lebih sering menjadikan film ini terasa kebingungan dalam bercerita daripada mampu tampil menjadi sebuah presentasi horor yang menarik. Continue reading Review: Kuntilanak (2018)

Advertisements

Review: Partikelir (2018)

Nama Pandji Pragiwaksono jelas bukanlah nama baru di industri perfilman Indonesia. Semenjak namanya popular sebagai seorang komika, Pragiwaksono juga telah berkesempatan menunjukkan kemampuan aktingnya lewat film-film seperti Make Money (Sean Monteiro, 2013), Comic 8 (Anggy Umbara, 2014), {rudy habibie} (Hanung Bramantyo, 2016), Stip & Pensil (Ardy Octaviand, 2017), dan Ayat-ayat Cinta 2 (Guntur Soeharjanto, 2017). Mengikuti jejak rekan-rekan komikanya seperti Kemal Palevi, Raditya Dika, Ernest Prakasa, dan Bayu Skak, Pragiwaksono kini menguji kemampuannya dalam penyutradaraan sebuah film lewat Partikelir. Juga berperan sebagai aktor dan penulis naskah cerita bagi film drama komedi aksi ini, Partikelir menghadirkan elemen-elemen komedi yang mungkin telah terasa familiar bagi para penggemar celotehan Pragiwaksono. Sayang, sebagai sebuah presentasi cerita keseluruhan, Partikelir tidak mampu berbicara banyak dan seringkali terasa goyah dalam banyak bagian pengisahannya. Continue reading Review: Partikelir (2018)

Review: Melbourne Rewind (2016)

Diarahkan oleh Danial Rifki (La Tahzan, 2013), Melbourne Rewind berkisah mengenai jalinan asmara yang terjalin antara Laura (Pamela Bowie) dan Max (Morgan Oey). Setelah enam tahun lamanya berpisah, Max yang baru saja kembali dari pekerjaannya di kota New York, Amerika Serikat, kembali menemui Laura, gadis yang dulu sempat menjadi kekasih hatinya selama berkuliah di kota Melbourne, Australia, namun kemudian memilih untuk mengakhiri hubungan mereka setelah Max mendapatkan pekerjaan impiannya. Tentu saja, Max masih memendam rasa cintanya kepada Laura. Meski Laura kini bersikap dingin, Max terus berusaha agar Laura mau kembali membuka hati untuk kehadirannya. Namun, enam tahun setelah Max meninggalkannya, Laura kini telah menemukan sosok lain yang menjadi pujaan hatinya, Evan (Jovial da Lopez), seorang dokter hewan yang, sialnya, juga merupakan kekasih dari sahabatnya sendiri, Cee (Aurelie Moeremans). Continue reading Review: Melbourne Rewind (2016)

Review: LDR (2015)

ldr-posterFilm terbaru arahan Guntur Soeharjanto, LDR, memulai kisahnya ketika Carrie (Mentari De Marelle) yang semenjak kecil telah bermimpi untuk berkunjung ke Verona, Italia, akhirnya mendapatkan impiannya tersebut. Dalam perjalanannya menyusuri kota tempat kediaman Juliet dalam drama klasik karya William Shakespeare, Romeo & Juliet, tersebut, Carrie secara tidak sengaja berhasil mencegah tindakan bunuh diri yang akan dilakukan oleh Demas (Verrell Bramasta) akibat putusnya tali asmara antara dirinya dengan sang kekasih, Alexa (Aurelie Moeremans). Carrie kemudian berusaha membantu Demas untuk kembali mendapatkan perhatian Alexa yang juga tinggal di kota tersebut. Namun, di saat yang bersamaan, Carrie mulai merasakan bahwa ia mulai jatuh cinta kepada sosok Demas.

LDR sebenarnya memiliki potensi yang cukup untuk menjadi sebuah film drama romansa remaja yang mampu tampil menarik bahkan kepada mereka yang berada di luar pangsa pasar remaja yang menjadi target utama film ini. Paruh awal naskah cerita LDR yang digarap oleh Cassandra Massardi – yang sebelumnya juga pernah bekerjasama dengan Guntur Soeharjanto dalam Tampan Tailor (2013) – mampu membuktikan hal tersebut. Didukung dengan sajian sinematografi akan keindahan kota Verona, Italia yang kuat, paruh awal penceritaan LDR berhasil membangun awal perkenalan antara kedua karakter utamanya dengan cukup baik dan manis. Sayang, ketika hubungan antara karakter Carrie dan Demas telah mulai terbangun dengan baik dan ketika plot penceritaan mulai berpindah pada usaha karakter Carrie untuk membantu hubungan asmara antara karakter Demas dan Alexa, LDR mulai terasa begitu bertele-tele dalam penceritaannya.

Perubahan ritme penceritaan LDR yang lantas berjalan lamban tersebut jelas disebabkan atas keputusan untuk mengeksekusi naskah cerita LDR menjadi dua film yang berbeda. Akibatnya, bagian pertama dari LDR seringkali diisi dengan adegan maupun konflik yang sebenarnya terasa tidak memiliki kekuatan penceritaan yang mendalam dan dapat dihilangkan begitu saja. Keputusan untuk memanjang-manjangkan beberapa konflik yang tersaji dalam film ini juga tidak membuat penampilan LDR secara keseluruhan menjadi lebih baik. Seperti halnya Perahu Kertas (2012) arahan Hanung Bramantyo, adalah mudah untuk merasakan bahwa Naskah penceritaan LDR tidak memiliki materi pengisahan yang cukup untuk menjadikan dua film menjadi dua penceritaan yang sama-sama kuat dan tetap saling berhubungan satu sama lain.

Yang juga tidak cukup membantu kualitas presentasi keseluruhan film ini adalah pemilihan Verrel Bramasta dan Al Ghazali sebagai pemeran bagi dua sosok karakter dengan bagian kisah yang cukup krusial bagi LDR. Baiklah, adalah sangat dimengerti jika produser ingin memiliki dua aktor dengan penampilan fisik tampan guna menarik perhatian penonton remaja perempuan dalam menyaksikan film ini. Namun, dengan kemampuan akting keduanya yang (masih benar-benar) lemah, LDR menjadi terasa hadir tanpa detak kehidupan yang berarti. Datar. Chemistry yang dihasilkan oleh Verrell Bramasta dengan Mentari De Marelle benar-benar terasa gersang – suatu hal yang jelas seharusnya menjadi daya tarik utama dari film-film sejenis LDR. Verrell Bramasta dan Al Ghazali bahkan masih terlihat kaku di banyak adegan film – entah karena suhu Verona, Italia yang benar-benar membekukan mereka atau… yah… kemampuan akting mereka memang benar-benar hanya berada dalam tahapan begitu.

Untungnya film ini masih memiliki Mentari De Marelle. Layaknya nama yang disandangnya, Mentari mampu bersinar dan memberikan kehangatan tersendiri bagi kualitas departemen akting film ini. Begitu kuatnya penampilan Mentari, LDR lantas berjalan begitu semu setiap karakternya tidak berada dalam penceritaan film. Aurelie Moeremans sendiri juga tampil dengan kapasitas akting yang tidak mengecewakan. Namun, dengan porsi penceritaan yang tidak terlalu luas, jelas sulit bagi penampilan Aurelie untuk tampil lebih mengesankan bagi penonton.

Tidak banyak masalah yang ditemukan dari sisi teknikal LDR. Enggar Budiono berhasil memanfaatkan dengan maksimal keindahan kota Verona, Italia untuk menghadirkan gambar-gambar dengan kualitas membuai dalam keseluruhan presentasi LDR. Tata musik arahan Joseph S. Djafar yang tersaji dengan tambahan beberapa lagu pengiring yang pas juga mampu mengisi nuansa keromantisan film ini. Sedikit masalah mungkin dapat dirasakan dari proses dubbing film ini yang beberapa kali tampil tidak sesuai dengan gerak bicara dari karakter-karakter yang sedang berdialog. Cukup menarik untuk melihat apakah film kedua LDR nantinya akan mampu tampil dengan konflik yang lebih kuat atau malah turut tampil dengan deretan konflik yang terkesan dipanjang-panjangkan seperti yang tersaji dalam film pertamanya ini. [C-]

LDR (2015)

Directed by Guntur Soeharjanto Produced by Ody Mulya Hidayat Written by Cassandra Massardi Starring Al Ghazali, Verrell Bramasta, Aurelie Moeremans, Mentari De Marelle, Luthya Suri Music by Joseph S. Djafar Cinematography Enggar Budiono Editing by Ryan Purwoko Studio Maxima Pictures Running time 84 minutes Country Indonesia Language Indonesian