Tag Archives: Andy Le

Review: Everything Everywhere All at Once (2022)

Tema pengisahan akan intergenerational trauma menjadi bahasan yang cukup alot dalam sejumlah rilisan film belakangan – disajikan dengan warna pengisahan horor oleh film Relic (Natalie Erika James, 2020) dan Umma (Iris K. Shim, 2022), menjadi fokus cerita dalam empat(!) film animasi teranyar rilisan Walt Disney Pictures, Raya and the Last Dragon (Carlos López Estrada, Don Hall, 2021), Luca (Enrico Casarosa, 2021), Encanto (Byron Howard, Jared Bush, 2021), dan Turning Red (Domee Shi, 2022), juga hadir dalam film Gehraiyaan (Shakun Batra, 2022) yang diproduksi Bollywood. Film terbaru garapan Daniel Kwan dan Daniel Scheinert (Swiss Army Man, 2016) – yang bersama dikenal dengan sebutan Daniels, Everything Everywhere All at Once, juga coba bertutur tentang bagaimana trauma yang dihasilkan oleh pengalaman buruk yang dialami oleh sesosok orangtua di masa lampau dan kemudian secara tidak sadar diteruskan kepada anak-anaknya tersebut. Namun, berbekal pengembangan ide cerita yang liar dan imajinatif, bahasan tadi terbungkus rapi oleh kisah petualangan yang terjadi lintas semesta! Continue reading Review: Everything Everywhere All at Once (2022)

Review: Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021)

Dengan kesuksesan yang mampu diraih oleh Black Panther (Ryan Coogler, 2018) yang diiringi dengan semakin membesarnya tuntutan sosial agar Marvel Studios (serta rumah produksi Hollywood lainnya) memberikan ruang yang lebih besar bagi karakter-karakter berkulit warna, Marvel Cinematic Universe memperkenalkan sosok pahlawan super barunya bernama Shang-Chi yang menjadi sosok pahlawan super dengan latar Asia pertama bagi seri film tersebut. Shang-Chi sendiri bukanlah sosok karakter baru dalam barisan buku komik yang dirilis oleh Marvel Comics. Juga dikenal sebagai Master of Kung Fu dan Brother Hand, karakter yang diciptakan oleh Steve Englehart dan Jim Starlin tersebut muncul pertama kali dalam Special Marvel Edition yang diterbitkan pada tahun 1973. Semenjak tahun 1980an, karakter Shang-Chi bahkan sempat berulang kali akan difilmkan dengan melibatkan sejumlah sutradara seperti Stephen Norrington (Blade, 1998) dan Yuen Woo-ping (Fist of Legend, 1994) namun selalu menemui kegagalan sebelum akhirnya, tentu saja, deretan kisah maupun karakter garapan Marvel Comics dikelola oleh Marvel Studios bersama dengan Walt Disney Studios. Continue reading Review: Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings (2021)