Tag Archives: Adam Brody

Review: Ready or Not (2019)

Meskipun memiliki judul yang berkesan cukup generik, Ready or Not sebenarnya menawarkan sebuah konsep ketegangan yang menyenangkan dalam alur pengisahan horor yang dibawakannya. Merupakan film panjang kedua yang diarahkan oleh duo sutradara Matt Bettinelli-Olpin dan Tyler Gillett setelah Devil’s Due (2014), Ready or Not memulai penceritaannya dengan pesta pernikahan yang dilangsungkan oleh pasangan Alex (Mark O’Brien) dan Grace (Samara Weaving). Alex dan Grace memang saling mencintai satu sama lain namun latar belakang Grace yang berasal dari kalangan masyarakat ekonomi menengah membuat kehadirannya kurang disukai oleh beberapa anggota keluarga Alex yang memang memiliki harta kekayaan melimpah. Sebagai salah satu bentuk usahanya untuk merebut hati keluarga Alex, Grace setuju untuk ikut serta dalam salah satu tradisi turun temurun di malam pengantin dimana dirinya bersama dengan seluruh anggota keluarga Alex memainkan sebuah permainan yang akan dipilih sendiri oleh Grace. Sebuah tradisi kekeluargaan yang menyenangkan? Tidak ketika Grace secara acak kemudian memilih untuk memainkan sebuah permainan yang dapat mengancam nyawa siapapun yang turut serta didalamnya. Continue reading Review: Ready or Not (2019)

Review: Shazam! (2019)

Setelah Man of Steel (2013), Batman v Superman: Dawn of Justice (2016), dan Justice League (2017) garapan Zack Snyder yang tampil dengan nada pengisahan yang cenderung kelam, DC Films sepertinya berusaha untuk tampil dengan atmosfer cerita tentang pahlawan super yang lebih ringan dan menghibur pada film-film garapan mereka lainnya seperti Suicide Squad (David Ayer, 2016), Wonder Woman (Patty Jenkins, 2017), dan Aquaman (James Wan, 2018). Sebuah keputusan cerdas yang ternyata mendapatkan reaksi positif – baik dari para kritikus film maupun para penikmat film. Kesuksesan “arah baru” penceritaan DC Films yang lebih berwarna tersebut kini diteruskan melalui Shazam! yang di banyak bagian linimasa pengisahannya bahkan layak disebut sebagai komedi. Merupakan kali kedua karakter yang bernama asli Captain Marvel ini dibuatkan film layar lebarnya setelah Adventures of Captain Marvel (William Witney, John English, 1941), Shazam! yang diarahkan oleh David F. Sandberg (Annabelle: Creation, 2017) berhasil menunjukkan kehandalan DC Films untuk menghadirkan sajian cerita bertemakan pahlawan super yang lebih segar – dan bahkan lebih menyenangkan dari beberapa film bertema sama garapan Marvel Studios – ketika mereka benar-benar berusaha untuk melakukannya. Continue reading Review: Shazam! (2019)

Review: Scream 4 (2011)

Lima belas tahun setelah merilis sebuah virus bernama Scream (1996) yang berhasil menebarkan kembali tren slasher horror di Hollywood – dan dua sekuel (1997, 2000) yang berhasil memperoleh kepopuleran yang cukup setara, mengarahkan Meryl Streep dalam Music of the Heart (1999) serta beberapa kegagalan yang datang dalam bentuk Cursed (2005) dan My Soul to Take (2010) berada diantara masa tersebut – Wes Craven memutuskan bahwa sekarang adalah saat yang tepat untuk kembali membawa teror dalam kehidupan Sidney Prescott dan merilis Scream 4. Kembali mengarahkan naskah yang ditulis oleh Kevin Williamson – dengan beberapa revisi yang datang dari Ehren Kruger (Scream 3) – Craven berhasil membawa kembali semangat sebuah slasher horror yang dulu pernah ia bawakan pada Scream sekaligus memberikan sindiran-sindiran tajam pada berbagai remake film horor yang banyak dirilis akhir-akhir ini.

Continue reading Review: Scream 4 (2011)

Review: The Romantics (2010)

Tujuh orang sahabat di masa kuliah, yang menyebut diri mereka sebagai The Romantics, kembali berkumpul setelah tidak saling bertemu satu sama lain selama enam tahun, untuk merayakan pernikahan dua orang diantara mereka, Lila (Anna Paquin) dan Tom (Josh Duhamel). Konflik mulai berjalan seiring dengan kedatangan Laura (Katie Holmes), sahabat Lila sekaligus mantan kekasih Tom yang masih memendam hasrat cinta kepada pria tersebut. Sebuah premis yang menjanjikan dan mungkin akan dapat dieksekusi dengan sangat baik serta tampil menarik jika saja sutradara, Galt Neiderhoffer, berhasil menggali kedalaman setiap karakter dan tidak terlalu memfokuskan film ini pada kisah utama yang ingin ia hadirkan.

Continue reading Review: The Romantics (2010)

Review: Cop Out (2010)

Walau tampak seperti dua orang yang tak dapat disatukan, Jimmy Monroe (Bruce Willis) dan Paul Hodges (Stacy Morgan) adalah dua orang polisi yang telah saling bekerjasama selama sembilan tahun di New York Police Department. Kini, setelah sembilan tahun saling bekerjasama, dan tepat di hari mereka sedang merayakan tahun kesembilan hubungan kerjasama mereka, berbagai masalah sepertinya belum mau pergi jauh dari kedua orang polisi ini.

Continue reading Review: Cop Out (2010)