Review: Devil (2010)

Sejujurnya, Manoj Nelliyattu Shyamalan, yang mungkin lebih populer bagi dunia sebagai M Night Shyamalan, adalah seorang sutradara yang tidak pernah muncul dengan karya yang sangat mengecewakan. Baiklah, lupakan kalau ia pernah terlalu bersemangat untuk mengadaptasi serial televisi animasi Avatar: The Last Airbender menjadi sebuah film live-action datar berjudul The Last Airbender dan merilisnya beberapa bulan yang lalu. Namun di luar dari film tersebut, serta di luar ekspektasi tinggi dunia yang menginginkan dirinya untuk kembali mengulangi kesuksesan The Sixth Sense (1999), karya-karya Shyamalan sebenarnya seluruhnya sangat dapat dinikmati. Penuh dengan imajinasi yang mungkin tidak begitu saja dapat dikonsumsi semua orang dengan mudah.

Continue reading Review: Devil (2010)

Advertisements

Review: Babies (2010)

Cukup mengejutkan melihat distributor film Indonesia memutuskan untuk merilis Babies, sebuah film dokumenter produksi Perancis yang hadir tanpa dukungan nama-nama besar ataupun tema yang dapat dianggap menjual film ini. Tidak seperti dokumenter kebanyakan, Babies hadir tanpa adanya plot cerita maupun narasi yang dapat menjadi medium penghantar mengenai apa yang sebenarnya ingin disampaikan para pembuat film ini. Babies hanya mengandalkan pilihan-pilihan gambar yang disajikan para pembuatnya untuk bercerita kepada para penontonnya mengenai tema utama film ini: kehidupan dan pertumbuhan para bayi dari beberapa belahan dunia yang berbeda.

Continue reading Review: Babies (2010)

Review: Due Date (2010)

Lepas dari kesuksesan luar biasa The Hangover (2009), dan sebelum ia merilis sekuel film komedi tersebut tahun depan, sutradara Todd Phillips merilis Due Date, sebuah film komedi yang bertemakan road trip dengan Robert Downey, Jr. dan Zach Galifianakis sebagai bintang utamanya. Sebagai sutradara, jika melirik daftar filmografinya, Phillips bukanlah seorang sutradara yang selalu konsisten dalam menghantarkan kualitas filmnya. Banyak yang berhasil meraih pujian baik dari kritikus film maupun penonton, namun tidak sedikit pula yang berakhir sebagai sebuah kekecewaan. Walau tidak sampai pada tahap mengecewakan, sayangnya Due Date bukanlah sebuah film yang akan dianggap sebagai bagian dari momen terbaik karir penyutradaraan Todd Phillips.

Continue reading Review: Due Date (2010)

Festival Film Indonesia 2010 Winners List

Diluar dugaan berbagai pihak, film karya Benni Setiawan, 3 Hati Dua Dunia, Satu Cinta, ternyata berhasil menyingkirkan para pesaingnya, termasuk film arahan Deddy Mizwar yang pada awalnya diperkirakan akan menjadi pemenang besar, Alangkah Lucunya (Negeri Ini), untuk menjadi pemenang utama di ajang Festival Film Indonesia 2010. Kemenangan 3 Hati Dua Dunia, Satu Cinta termasuk dalam memenangkan penghargaan utama, Film Cerita Panjang Terbaik, Penyutradaraan Terbaik, Pemeran Utama Pria Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik sekaligus Skenario Cerita Adaptasi Terbaik.

Continue reading Festival Film Indonesia 2010 Winners List

Review: The Next Three Days (2010)

Setelah In the Valley of Elah (2007) yang sangat menyentuh namun sepertinya kurang berhasil mendapatkan perhatian yang lebih besar, pemenang dua Academy Awards, Paul Haggis, kini kembali ke kursi sutradara untuk mengarahkan Russell Crowe dan Elizabeth Banks dalam The Next Three Days. Film ini sendiri merupakan remake dari film Perancis yang menjadi debut penyutradaraan bagi sutradara Fred Cavayé, Pour Elle, yang sempat meraih kesuksesan besar ketika dirilis pada tahun 2008 silam.

Continue reading Review: The Next Three Days (2010)

Review: The Chronicles of Narnia: The Voyage of the Dawn Treader (2010)

One man’s trash is another man’s treasure. Setelah menilai bahwa seri kedua dari adaptasi kisah cerita The Chronicles of Narnia, Prince Caspian, kurang begitu berhasil dalam menarik minat penonton, Walt Disney Pictures akhirnya memutuskan untuk melepaskan hak distribusinya, yang kemudian membuat Walden Media – pemegang hak perilisan setiap adaptasi dari The Chronicles of Narnia – memberikan hak distribusi tersebut kepada 20th Century Fox. Perubahan ini sepertinya berhasil memberikan sedikit angin segar dalam gaya penceritaan seri ini. Walau jalan ceritanya tidak sekompleks dua seri terdahulunya, namun seri ketiga ini, The Voyage of the Dawn Treader, harus diakui berhasil menjadi seri yang paling menghibur dari seri film The Chronicles of Narnia yang ada hingga saat ini.

Continue reading Review: The Chronicles of Narnia: The Voyage of the Dawn Treader (2010)

Festival Film Indonesia 2010 Nominations List

Sebenarnya, di tengah persaingan antara banyak film-film berkualitas, adalah sangat wajar bila sebuah film yang dianggap sangat berpotensial untuk memenangkan banyak penghargaan ternyata tidak mendapatkan perhatian sedikitpun. Namun, tentu hal tersebut akan terdengar cukup mengherankan bila hal tersebut datang dari sebuah industri film yang kebanyakan film yang dihasilkannya adalah film-film berkualitas ‘buruk.’ Dan akan lebih sangat mengherankan lagi bila salah satu dari hanya beberapa film terbaik yang dihasilkan pada satu tahun di industri film tersebut malah sama sekali tidak mendapatkan perhatian dari sebuah penghargaan film terbesar di industri film tersebut.

Continue reading Festival Film Indonesia 2010 Nominations List

Review: Monsters (2010)

Kesuksesan luar biasa Cloverfield (2008) dan District 9 (2009) ternyata mampu membuat sebuah standar tersendiri dalam proses pembuatan film, khususnya terhadap film-film ber-genre science fiction yang menggunakan makhluk extraterrestrial sebagai bagian dari penceritaannya. Para pembuat film ini, mampu belajar banyak bahwa dengan dana yang ‘seadanya,’ mereka mampu memaksimalkan penceritaan, termasuk dengan tetap menyediakan special effects yang tentunya tidak dapat dipandang sebelah mata begitu saja. Namun, tentu saja, dengan standar kualitas tinggi yang telah ‘diterapkan’ oleh kedua film tersebut, film-film science fiction dengan bujet kecil yang dirilis setelah Cloverfield dan District 9 mau tidak mau harus menerima untuk dibandingkan dengan kedua film tersebut.

Continue reading Review: Monsters (2010)

Review: Scott Pilgrim vs. the World (2010)

Scott Pilgrim vs. the World memang tidak menawarkan sesuatu yang baru di dalam jalan ceritanya: seorang pria jatuh cinta dengan seorang wanita, sang wanita menolak karena memiliki masa lalu yang kurang menyenangkan, dan sang pria kemudian berjuang dan melakukan apa saja untuk dapat memenangkan hati sang wanita. Tentu saja, sutradara asal Inggris, Edgar Wright, yang sebelumnya sukses dengan Shaun of the Dead (2004) dan Hot Fuzz (2007), tidak akan menceritakan film ini dengan cara yang biasa dan membosankan.  Lewat pilihan grafis yang berwarna dan sangat memukau, Wright menjadikan Scott Pilgrim vs. the World menjadi sebuah tontonan yang cukup dapat dinikmati.

Continue reading Review: Scott Pilgrim vs. the World (2010)

Review: Paranormal Activity 2 (2010)

Di tahun 2009, dengan strategi pemasaran yang sangat cerdas, Paramount berhasil memperoleh keuntungan yang sangat besar dengan perilisan Paranormal Activity. Film yang dibuat dengan bujet sebesar US$15.000 tersebut, berhasil memperoleh pendapatan hampir sebesar US$200 juta dari peredarannya di seluruh dunia. Seperti halnya produsen film lainnya, Paramount tentu saja tidak akan melewatkan kesempatan untuk mengulangi sukses yang sama begitu saja. Hasilnya… seri kedua Paranormal Activity pun dirilis dengan menawarkan premis yang kurang lebih tidak berbeda dari seri sebelumnya.

Continue reading Review: Paranormal Activity 2 (2010)

Review: Unstoppable (2010)

Dalam sebuah kerjasama yang lebih low profile dari kerjasama yang dilakukan oleh Martin Scorsese dengan Leonardo DiCaprio dalam film manapun, sutradara, Tony Scott, kembali merilis sebuah film action yang menggunakan kereta api sebagai latar belakang cerita yang sekaligus menandai kali kelima dirinya bekerjasama dengan aktor, Denzel Washington. Sama seperti The Taking of Pelham 1 2 3 (2009), Unstoppable juga mendapatkan garis besar jalan ceritanya dari sebuah kisah nyata. Dengan jalan cerita yang ditawarkan oleh penulis naskah, Mark Bomback (Race to Witch Mountain, 2009), Unstoppable memang bukanlah sebuah film yang dapat dibanggakan dari sisi ceritanya. Namun dengan pengemasan yang apik dari sang sutradara dan para pemerannya, film ini berhasil menjelma menjadi sebuah film action ringan dengan intensitas yang cukup menegangkan.

Continue reading Review: Unstoppable (2010)

Review: Tangled (2010)

Walt Disney mungkin adalah nama yang cukup disegani di industri perfilman Hollywood – khususnya ketika membicarakan mengenai film-film animasi. Namun tidak dapat disangkal, tanpa adanya bantuan dari Pixar Animation Studios, mungkin nama Walt Disney di industri film animasi Hollywood telah lama tenggelam. Mereka sebenarnya tidak pernah tampil mengecewakan, tapi di luar film-film karya Pixar yang mereka distribusikan dan semenjak merilis The Lion King di tahun 1994, Walt Disney Animation Studios lebih sering merilis film-film animasi berkualitas ‘menengah’ daripada film-film animasi berkualitas klasik seperti yang dahulu pernah mereka hasilkan lewat Snow White and the Seven Dwarfs (1937), The Little Mermaid (1989), Beauty and the Beast (1990) atau Aladdin (1992).

Continue reading Review: Tangled (2010)

Review: Please Give (2010)

Kembali bekerjasama dengan aktris Catherine Keener, Please Give menjadi film keempat yang disutradarai oleh Nicole Holofcener yang telah memiliki karir sebagai seorang sutradara selama 14 tahun. Selain kembali menampilkan Keener, Please Give sepertinya juga masih memberikan penontonnya berbagai kisah mengenai kaum perempuan – sebuah tema yang memang selalu menjadi pokok pembahasan Holofcener di setiap film yang ia hasilkan.

Continue reading Review: Please Give (2010)

Advertisements

Film reviews and discussion by Amir Syarif Siregar